Jan 102017
 

Jakarta – Pemerintah Arab Saudi memuji program deradikalisasi yang dilakukan Pemerintah Indonesia melalui Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

“Deradikalisasi yang dijalankan BNPT merupakan salah satu program yang sangat menarik dan mungkin tidak dimiliki negara lain,” ujar Duta Besar Kerajaan Arab Saudi untuk Indonesia Osama Muhammad Alshoiby sebagaimana dikutip dalam siaran persnya di Jakarta, 9/1/2017.

Alshoiby mengemukakan hal itu saat melakukan pertemuan dengan Kepala BNPT Komjen Polisi Suhardi Alius di kantor perwakilan BNPT di Jakarta, Jumat.

Alshoiby juga menegaskan Arab Saudi bersedia mendukung program-program BNPT termasuk mengirim ulama-ulama yang berkemampuan untuk menekan pemikiran radikalisme di kalangan pelaku terorisme yang hingga saat ini masih memiliki pemahaman ideologi yang sangat keras.

“Kami (Arab Saudi) tentunya tidak akan ragu-ragu untuk memberikan bantuan kepada pemerintah Indonesia seperti untuk mengirimkan ulama-ulama dari Arab untuk memberikan pemikiran yang baik kepada para pelaku-pelaku tersebut agar mereka dapat kembali ke jalan yang baik,” kata dia.

Menurut dia, Pemerintah Arab Saudi mengetahui persis tentang geografis terorisme baik yang ada di Timur Tengah ataupun di negara Afrika dan memiliki peranan penting dalam hal deradikalisasi bagi mantan-mantan teroris.

Pemerintah Arab Saudi sendiri membentuk koalisi bersama dengan negara-negara Islam dalam penanggulangan terorisme, namun Indonesia belum bergabung dalam koalisi tersebut.

Terkait masalah koalisi bersama tersebut, Kepala BNPT mengatakan bahwa untuk melakukan kerja sama tersebut pihaknya akan bertanya terlebih dahulu kepada Kementerian Luar Negeri (Kemenlu).

“Karena ini menyangkut masalah kerja sama dengan luar negeri, dan itu juga harus sepengetahuan dari Kemenlu,” kata Suhardi.

Sebelumnya Kepala BNPT menjelaskan kepada Dubes Arab Saudi bahwa penanganan terorisme di Indonesia dilakukan dari hulu hingga hilir, melibatkan berbagai instansi termasuk Kemenag, Kemendiknas, Kemenristekdikti, Kemensos.

Dalam program deradikalisasi, BNPT juga melibatkan mantan-mantan komandan jihad yang sudah sadar untuk memberikan penyadaran kepada kelompok-kelompok yang masih memiliki ideologi radikal yang keras sekaligus menyentuh keluarga-keluarga para mantan napi terorisme ini.

“Kami berusaha untuk mengurai semua permasalahan yang ada di komunitas mereka sehingga simpul-simpul radikal ini bisa berkurang,” ujar Suhardi.

Pada pertemuan itu juga dibicarakan rencana kunjungan Kepala BNPT ke Arab Saudi untuk melihat program deradikalisasi yang dilaksanakan di negara itu.

Pada pertemuan itu, Kepala BNPT Komjen Suhardi Alius didampingi Deputi Bidang Pencegahan, Perlindungan, dan Deradikalisasi Mayjen TNI Abdul Rahman Kadir, Direktur Deradikalisasi Prof Irfan Idris, Kasubdit Resoshab Kolonel Cpl Sigit Karyadi, dan Kasubdit Kerjasama wilayah Amerika dan Eropa Wandi Adrianto Syamsu.

Antara

Artikel Terkait :

  33 Responses to “Arab Saudi Puji Program Deradikalisasi Indonesia”

  1. tambahin dong quota haji nya

  2. Jangan ambil ulama dri arab saudi,justru ulama2 dari sanalah awal mula paham radikal di ekspor ke seluruh dunia……..lebih baik ulama2 dari muhammadiyah atau nu yang sudah terbukti mengajarkan islam yang moderat

      • S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!
        S7……..!!!!

    • Setuju mas… ayoo diminum kopi luwaknya

    • ulama mana dari nu dan muhamadiyah yg kompeten.bisa2 tercekat tenggorokannya saat debat dg orang2 itu.apakah yg ngajarin demo atau revolusi bla..bla..bla…bisa diambil ilmunya? ngaca lah

    • Bung Kopi Luwak,
      Jika memakai ulama NU atau Muhammadiyah, saya yakin 100% ga akan masuk di telinga mereka.
      Dogma dan doktrin mereka adalah Kebenaran Mutlak adalah berasal dari Ulama Arab sana.

      Jika yang bicara adalah Pemerintah Arab (sejarah pendirian Kerajaan Arab menunjukkan peran besar dua keluarga Wahab-Saud), maka seharusnya kita tolak, kenapa : mufti agung Arab berfahamkan Wahabi akan membawa dogma-dogma radikal semakin nyata.
      Yang terakhir adalah Fatwa Grand Mufti Arab yaitu penghancuran seluruh Gereja-geraja di Timur Tengah dikecam seluruh dunia.Studi dan pendalaman Wahabi bersumber dari universitas Negara yaitu Muhammad bin Saud dan Universitas Ummul Qura .
      Harapan kita untuk menyebarkan faham Muslim Moderat dan Damai saat ini tertinggal adalah dari Universita Al-Azhar Kaira

  3. nyimak

  4. Arab Saudi mau kirim ulama2 ke Indonesia..jangan mau pak..Mazhabnya aja dah beda..mayoritas bangsa Indonesia mazhabnya banyakan Ahlul sunnah waljama’ah yang dianut baik NU maupun Muhammadiah mana ketemu dengan Wahabi..justru konflik itu adanya disana Timur Tengah..biarkan kami selesaikan soal penanganan terorisme oleh bangsa kami sendiri..

    • Anda harus bisa membedakan antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab

    • Klo belajar bahasa English paling baik, ke Amerika apa England?
      Klo belajar bahasa jawa paling baik ke Suriname atau Jogjakarta?
      Klo belajar teknologi mesin paling baik ke China apa Jerman?
      Klo belajar Islam paling baik ke Dubai apa Makkah?

      Silahkan komen yg ahli aliran-aliran dalam islam, wahabi, sunni, syiah,hanafi, maliki, syafii, hambali, bekhtesyi, darimana asal ilmu semua aliran itu??

  5. jangan begitu, emang ente funya Nabi Orang mana?, ente funya Al-Quran pakai bahasa Afa?….ente Ibadah haji dan Umrah nye kemane?….afa ente ke Haji ganti aje ke Iran, kan yang sesat semua yang berbau Arab Saudi ya udah ente naik haji sama baca kurannye punya Iran aje dan tambahin Nabi ente yg bukan dari Arab Saudi….jagan mengkafirkan sesama muslim dosa brother….maaf ane bukan wahabi loh…hehehehe peace ah ….

    • maklum bung, yang komen terdahulu masih belum bisa bedakan antara Arab Saudi dan UEA šŸ˜€ jadi gagal paham deh…

    • Tidak semua yang menolak Arab Saudi lalu otomatis semuanya berkiblat kepada Iran. Justru anda-andalah yang harus berhati-hati karena begitu mudahnya menilai mereka yang tidak setuju dengan Arab Saudi otomatis membela Iran. Dan pemerintahan Arab Saudi telah terang-terangan ikut campur dengan urusan dalam negeri negara lain (Yaman) dengan mengirimkan kekuatan militernya ke dalam negara tersebut (Yaman).

    • KAMI UMAT ISLAM MELAKSANAKAN IBADAH HAJI DAN UMROH TENTU SAJA KE ARABSAUDI.

      KAMI UMAT ISLAM TENTU SAJA KITABNYA ALQURAN.

      KAMI UMAT ISLAM TENTU SAJA NABINYA MUHAMMAD SAW YANG DARI TANAH ARAB.

      TAPI SEMUA ITU TIDAK MENJAMIN KEBENARAN AKAN TINDAKAN REZIM YANG SEDANG BERKUASA,MAKA HATI2,TELITI,DAN WASPADALAH,KARENA KITA SEMUA ADALAH SQMA2 MANUSIA BIASA

  6. Mending gk usah kirim ulama deh, yg lulusan saudi aj pulang langsung kafir-kafirin krn gk sepafam, cuma masalah furu langsung main kafir, bid’ah, musrik.

  7. Atur dulu dalam negeri Arab Saudi jangan kirim ulama ke Indonesia….jelas beda antara Arab Saudi dan Indonesia.

  8. Lah Arab yang di sini saja, habib habib itu (terutama si Rizieq) saja masih harus dideradikalisasi.

    • Betul…, padahal dia di negara asalnya cuma (Maaf) supir…pindah kesini jd luar biasa.. Xixixi..

      • @Mandala… Hati2 ngomng nya masbro jangn sok tau kalau anda tak tau.. jangan menyebar kebencian biar mulut anda tak kemasukan gagang pacul.
        Td anda bilang Habib RizieQ sopir di negaranya?? Pindah kesini jd luar biasa?? Keliatan sekali anda dr kubu mana???
        Asal anda tau.. ayah beliau seorang pejuang kemerdekaan RI sejak 1937.
        Habib RizieQ sndiri Lahir di jakarta 24 agustus 1965. Dst… jd.. siapa yg anda mksd sopir??? Jngn2 anda sndiri yg sopir oplet.????

  9. KALAU MASUK KESINI DAN MAU DEBAT DGN ULAMA2 PRIBUMI SILAHKAN SAJA, SERTA
    MOHON DI AWASI DGN KETAT TERMASUK JUGA MASUKNYA ALIRAN DANA DAN HATI2 TERMASUK ULAMA2 GADUNGAN YG PUNYA KEPENTINGAN BARAT.

  10. Arab saudi kan sekutunya USA. makanya ada pangkalan militer USA di sana. itu bukti bahwa Arab Saudi adalah kaki tangannya USA. wong kerajaan Arab Saudi juga berdiri atas bantuan USA dan Inggris melalui agen intelijen nya Lauren

  11. Lauren apa Lawrence ya ?

    opps … kirain neng Febby …

  12. Harus di bedaiin bung Arab Saudi jaman kerasulan dengan jaman Monarki sekarang..kan diatas sudah sy bilang mayoritas orang Indonesia alirannya adalah ahlul sunah walja’maah..mana sy sebut2 Iran dan yg lainnya..

  13. iya tuch bung Naufal… padahal d artikel eni khan, sebelum doi komen emang ga da 1 pun yg ngomongin Iran.

    ini urusan saud ma kita” orang z.
    he… he…

  14. Yaelah di formil msh ada aj ribut2 soal faham2 di islam… pegel… di libgkungan ane jg sama bgt, dah mnrt ane, yg mw meluruskan yg blm lurus silahkan tp pkai bahasa yg baik jngn pk gudgement bitah dll… krn orang akan tersinggung dan marah, nabipun dlm riwayat yg ane tau selalu pakai kelembutan dan tutur kata yg baik tnp ada paksaan, nah untuk yg di anggap melakukan bidah jg g perlu marah ckp aja jwb sy yakin dngn apa yg sy jalani… supaya g ada yg merasa paling bnr krn smuanya punya dalil, dalil yg di tafsirkan dan penafsiran manusia beda 1 sama lain… mana yg bnr … cuman Allah yg tau… gmn kpn kita bs tau slh atu bnr? Ya kl udah di panggil … kl mw cpt tau biar ga banyak debat yg bikin pecah belah islam ya silahkan aj absen duluan supaya cpt tau… ya Allah ampuni hambami ini bila salah berpendabat karna ke fakiran hamba atas ilmu Mu… amin

  15. saya sangat setuju jika wanita baik baik dari arab saudi yg dikirim kemari untuk di nikahi para comblo combolo 2017 buat memperbaiki keturunan. face

  16. Jika perlu ajarkan mreka ideologi pancasila, uud45,bhineka tunggal ika dan nkri.
    Maknyooooos!!

  17. kasi tau tuh rakyatnya supaya jgn bertingkah keras sama tki,apalgi sampai membunuh karna islam tdak mengajarkan membunuh budak