Jul 292016
 

Asia Tengah sekali lagi bisa menjadi fokus dari tumbuhnya perhatian Amerika Serikat dan sekutu Eropanya. Pada pertemuan puncak NATO di Warsawa bulan Juli, aliansi menegaskan kembali dukungannya bagi pemerintah saat ini di Afghanistan, sebuah bangsa yang terus menjadi sumber potensial ketidakstabilan di kawasan itu, magnet bagi Islam radikal dan link penting untuk Asia Tengah.

Sudah jelas bahwa baik AS dan NATO yang memberi perhatian pada potensi risiko keamanan dan bereaksi berdasarkan itu. Pada saat yang sama, Moskow juga menjaga mata pada perkembangan di Asia Tengah, mengingat bahwa bekas republik Soviet memiliki perbatasan agak panjang dan berpori dengan Afghanistan. Untuk Rusia, itu berarti bahwa kemungkinan teroris menyusup ke dalam wilayahnya melalui bekas Republik Soviet akan sangat meningkat.

Menurut Dmitri Trenin, direktur Carnegie Moscow Center, Rusia belum sepenuhnya memahami apa yang sedang terjadi di Asia Tengah dan itu membuatnya rentan.

“Perlu diingat bahwa Afghanistan berbatasan dengan bekas Republik Soviet, yang akan melalui periode waktu yang sangat sulit: Kami tidak benar-benar tahu apa yang terjadi di sana di bawah permukaan (di Asia Tengah)”, kata Trenin dalam wawancara dengan Rusia Direct.

“Penembakan baru-baru ini di kota Aktobe di Kazakhstan pada bulan Juni adalah tanda peringatan, mengingat sangat dekat dengan perbatasan Rusia”, jelasnya. “Apa yang akan terjadi di sana di masa depan kita tidak benar-benar tahu, karena kita hidup dalam realitas lain, kita berpikir dalam kategori masa lalu Soviet dalam persepsi kita tentang apa yang terjadi di Asia Tengah. Bahkan, kita tidak tahu daerah ini dengan baik”.

Menurut Trenin, masalah keamanan bisa muncul segera, dengan mempertimbangkan fakta bahwa Rusia tidak memiliki perbatasan yang dilindungi dengan negara-negara Asia Tengah. Sementara itu, AS sedang mencoba untuk tetap menutup mata pada peristiwa yang terjadi di Asia Tengah di bawah permukaan. Tapi akankah AS berhasil di tengah konfrontasi dengan stakeholder regional utama – Rusia?

Beberapa ahli khawatir bahwa kebijakan baru AS ditujukan untuk mengurangi pengaruh Rusia di wilayah tersebut. Mereka melihat setiap panggilan pada negara-negara Asia Tengah untuk “memilih tiang, baik berpihak dengan Rusia atau Barat” sebagai berpotensi mendestabilisasi.

Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) berjabatan tangan dengan Perdana Menteri Narendra Modi dalam pertemuan di Kremlin, Moskow - Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) berjabatan tangan dengan Perdana Menteri Narendra Modi dalam pertemuan di Kremlin, Moskow – Rusia.

Beberapa bahkan menyuarakan opini bahwa Amerika berencana untuk tinggal di Asia Tengah untuk jangka waktu yang panjang dan memiliki strategi jangka panjang definitif di wilayah tersebut. Namun kenyataan menunjukkan bahwa revitalisasi kebijakan luar negeri AS di Asia Tengah itu kontekstual dan sangat terbatas dalam waktu, berarti kehadiran AS di wilayah tersebut akan menurun setelahnya.

Untuk waktu yang lama Washington berusaha untuk menggabungkan dua pendekatan: mempromosikan nilai-nilai demokrasi dan berusaha untuk menjalin kerjasama di bidang keamanan dengan negara-negara kunci di kawasan itu.

Namun demikian, AS fokus pada hak asasi manusia dan keinginan untuk memaksakan agenda demokrasi menghambat pelaksanaan inisiatif keamanan. Washington dihadapkan pada kurang pemahaman serius pada bagian dari negara-negara Asia Tengah – mereka membuat jelas ke Amerika Serikat bahwa mereka tidak akan mengalami kesulitan menemukan pasangan lain yang kuat di wilayah tersebut, mungkin mengisyaratkan Rusia.

Itulah sebabnya mengapa hari ini adalah kepentingan Amerika Serikat untuk mengubah pendekatan di Asia Tengah, karena prioritas yang lebih besar harus diberikan untuk masalah keamanan sebagai lawan hak asasi manusia.

Jika, lebih pada perspektif jangka menengah dan panjang, Amerika Serikat dan lima negara di wilayah ini tidak mampu mengembangkan hubungan mereka sesuai dengan format baru dan HAM tetap menjadi batu sandungan utama, Washington akan menyerahkan tempatnya untuk aktor Regional lainnya – Rusia atau China.

Yang paling penting bagi Amerika Serikat untuk diingat adalah untuk tidak bersaing dengan Rusia di Asia Tengah, sebagai daerah ini tidak harus berubah menjadi arena untuk kompetisi, melainkan, menjadi dasar untuk kerjasama. Ini akan menjadi hampir mustahil untuk membangun aliansi dari negara-negara Asia Tengah berdasarkan oposisi ke Rusia. Negara-negara di wilayah itu sendiri tidak akan bersedia untuk melakukannya.

Sumber: rbth.com

Artikel Terkait :

  3 Responses to “Bagaimana Kebijakan AS di Asia Tengah Mempengaruhi Rusia”

  1. bullshit

  2. bingung ma susunan katanya

  3. tiga

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)