Sep 072016
 

Krisis kebocoran data vital DCNS seharusnya tidak merusak hubungan Perancis dengan India dan Australia, karena kejadian tersebut memiliki konsekuensinya sendiri. Secara khusus, laporan yang baru-baru ini muncul bahwa India mungkin tidak melanjutkan pemesanan Scorpene sangat mengkhawatirkan perusahaan Perancis tersebut.

Perusahaan galangan kapal DCNS Perancis, telah menjadi target oleh apa yang disebutnya sebagai tindakan ‘perang ekonomi’: jelas serangan cyber itu mengarah pada kebocoran informasi yang berkaitan dengan kapal selam Scorpene yang dibangun di India. Bahkan, Media The Australian mengungkapkan pekan lalu bahwa ia memiliki akses ke 22.400 halaman dokumen yang telah bocor dari perusahaan pada tahun 2011. Dokumen-dokumen ini mengungkapkan pemeliharaan elemen penting dari kapal selam India, seperti torpedo sistem peluncuran, periskop dan peralatan komunikasi.

Seorang mantan karyawan DCNS saat ini diduga terlibat kebocoran. Tidak pasti apakah perusahaan telah memecat dia untuk kesalahan ketika ia bekerja di India pada salah satu subkontraktor yang bertugas melatih Angkatan Laut India.

Untuk meringankan kekhawatiran, strategi DCNS adalah dua kali lipat: pertama, untuk menginformasikan secara luas bahwa kebocoran itu, pada kenyataannya, tidak merugikan bagi negara-negara yang mengoperasikan Scorpenes dan, kedua, untuk mengambil tindakan hukum terhadap siapa pun yang bertanggung jawab atas kebocoran atau publikasi dokumen. Meskipun telah dilakukan upaya ini, namun masalah tersebut masih tetap memalukan bagi DCNS.

Departemen Pertahanan Perancis secara langsung terlibat dalam masalah ini. Bahkan, Negara Perancis memiliki lebih dari 62% saham di perusahaan DCNS. Thales, juga sebagian dikuasai oleh Negara, dengan memiliki saham 35% dari perusahaan. Kementerian telah mencoba untuk melindungi reputasi DCNS dan meyakinkan pembeli saat ini dan calon pembeli di masa yang akan datang.

Sejajar dengan strategi komunikasinya, DCNS mengajukan keluhan terhadap orang yang tidak dikenal untuk pelanggaran kepercayaan. Jaksa Penuntut Umum Paris telah membuka penyelidikan awal dan berusaha menemukan mereka yang bertanggung jawab atas kebocoran tersebut. Perusahaan Perancis juga telah berhasil memperoleh perintah di Mahkamah Agung NSW untuk melarang media The Australian untuk lebih mempublikasikan setiap bagian dari dokumen yang bocor. Karena tekanan ini, media telah memutuskan untuk tidak mempublikasikan informasi tentang sistem persenjataan kapal selam.

Sumber: Defense Aerospace

Artikel Terkait :

  11 Responses to “DCNS Perancis Coba Meredam Masalah Kebocoran Data Kapal Selam India”

  1. Kalo kapal selam bocor bisa tenggelam donk..bgt jg dng data2 nya bs membuat ks tenggelam alias tdk diminat lg.

  2. benarkah ???

  3. gak, biasa aja

  4. Ngak di bocoran jg semua orang dah tâhu kalo scorpene melon itu lembik tak bisa menyelam kah kah kah

  5. ya jelas serangan ekonomi, bukankah sekarang semua negara berlomba menawarkan alutsista!!!!!!!!!!dan berlomba lomba jd pengeksport nomer wahid!! psti idolanya carin yg melakukan, papa bear cuma kena fitnah saja.

  6. Cara ngeredamnya pake apaan, akuaprup ??….

    Apakah kebocoran ini terdeteksi dari Scorpung maloon ??…. dimana submarine tapi tak boleh selam ….

    walahualam bisawab…..