Dec 282016
 

CN 235-220 MPA (Foto : PTDI)

Jakarta – Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan dunia mengakui kualitas produk pesawat buatan industri nasional, yang dibuktikan oleh keberhasilan PT Dirgantara Indonesia (Persero) yang mengekspor pesawat terbang CN235-220M Multi Purpose Aircraft (MPA) ke Senegal.

“Momen ini adalah bukti pengakuan dunia terhadap kualitas produk pesawat terbang buatan industri dalam negeri sekaligus menjadi kebangkitan industri kedirgantaraan Indonesia,” kata Airlangga lewat keterangan pers diterima di Jakarta, Selasa.

Airlangga menyampaikan hal tersebut pada acara penyerahan kontrak pembelian pesawat terbang CN235-220M MPA oleh Angkatan Udara Republik Senegal dan ferry flight pesawat CN235-220 M MPA dari Bandung ke Senegal di PT Dirgantara Indonesia, Bandung, Jawa Barat.

Saat ini, Senegal telah mengoperasikan satu unit CN235-220 untuk digunakan di beragam misi, mulai dari angkutan VVIP hingga misi evakuasi medis.

Sebelumnya, di akhir November lalu, PT DI juga berhasil menyelesaikan pesawat CN235 pesanan Royal Thai Police. Bahkan, Presiden Republik Guinea, Alpha Conde menyampaikan minatnya terhadap pesawat buatan anak bangsa Indonesia tersebut.

Beberapa keunggulan pesawat berkapasitas 49 penumpang tersebut antara lain mampu lepas landas dengan jarak yang pendek dan kondisi landasan belum beraspal.

Pesawat CN 235-220M juga dapat digunakan untuk berbagai kebutuhan, seperti pesawat angkut penerjun, evakuasi medis, pesawat sipil maupun pesawat VIP dan VVIP.

Selanjutnya, memiliki ramp door yang mampu membawa kargo atau kendaraan di dalamnya, dilengkapi dengan sistem avionik terbaru modern dan Full Glass Cockpit dan terdapat multihop Capability Fuel Tank.

Pesawat ini juga memiliki teknologi yang memungkinkan pesawat tidak perlu mengisi ulang bahan bakar untuk melanjutkan penerbangan ke rute berikutnya, serta harganya yang kompetitif dengan biaya perawatan yang murah.

Menurut Airlangga, industri pesawat terbang dalam negeri, termasuk PT DI, harus mampu menjadi ‘lead integrator’ bagi tumbuh kembangnya ekosistem industri kedirgantaraan nasional, salah satunya adalah industri komponen pesawat terbang.

“Upaya tersebut diharapkan memberikan multiplier effect dalam penciptaan lapangan kerja yang bernilai tambah tinggi, membangun ‘supply-chain’ industri angkutan udara nasional, peningkatan penerimaan pajak, mempercepat pembangunan infrastruktur kedirgantaraan Indonesia yang bersinergi dengan visi pemerintah membangun tol laut,” paparnya.

Apalagi, Indonesia sebagai negara maritim, membuat peranan transportasi udara sangat vital sebagai bagian dari sistem transportasi nasional.

“Pertumbuhan angkutan udara di Indonesia termasuk yang tertinggi di dunia, mencapai 17 persen per tahun dibandingkan pertumbuhan angkutan udara dunia yang hanya sekitar 5,5 persen per tahun,” ungkap Airlangga.

Tingginya kebutuhan angkutan udara tersebut, ujar Airlangga, seharusnya dapat dimanfaatkan dan diisi oleh kemampuan industri dalam negeri, khususnya untuk membangun kemandirian teknologi industri pesawat terbang nasional.

Direktur Utama PT DI Budi Santoso mengatakan, perusahaan telah memproduksi sebanyak 62 unit pesawat terbang CN235 untuk kebutuhan pasar dalam dan luar negeri.

“Yang diekspor sudah 35 unit kepada pemesannya, antara lain Venezuela, Senegal, Burkina Faso, Uni Emirat Arab, Pakistan, Turki, Malaysia, Korea Selatan, Thailand dan Brunei Darussalam,” katanya menyebutkan.

Sedangkan pelanggan dalam negeri, di antaranya TNI AU, TNI AL dan Merpati Nusantara Airlines.

“Pesawat terbang CN235-220M MPA ini adalah bukti kemampuan bangsa Indonesia dalam menguasai teknologi tinggi,” katanya.

Artikel Terkait :

  18 Responses to “Dunia Akui Kualitas Pesawat Buatan Indonesia”

  1. nice .. maju terus indon esia
    N219 https://www.youtube.com/watch?v=zBDSQ5J10yg

  2. Sukses buat Dirgantara Indonesia dan NKRI

  3. Percuma dunia mengakui kalo dalam negeri masih sedikit belinya..

    Perbanyak dong cn 235mpa nya.. Beli juga yang versi ASW..

  4. malon dah beli belum nih? nyicil boleh kok lon asal dp nya serawak dan sabah 😀

  5. Terima kasih kpd bapak Bj. HAbibie presiden ke 3 yg telah sangat bersemangat merintis peluang kemajuan PT. DI yg sebelumnya bernama IPTN. Hingga bisa dibanggakan spt sekarang. Hanya saja pertanyaannya, mengapa maskapai penerbangan swasta dalam negeri lebih memilih ATR ketimbang CN-235.? Bahkan maskapai milik pemerintah jg menggunakan ATR. Apakah pembelian ATR ada imbal belinya atau offset kpd PT.Di.?

  6. malon iri xixixixxixixiiixii

  7. “Momen ini adalah bukti pengakuan dunia terhadap kualitas produk pesawat terbang buatan industri dalam negeri sekaligus menjadi kebangkitan industri kedirgantaraan Indonesia,” kata Airlangga lewat keterangan pers diterima di Jakarta, Selasa.

    Sorry agak gagal paham sama kalimat ini. Momennya bertepatan dengan pengiriman pesawat ke sinegal. Berarti saat pengiriman pesawat ke Korsel, Thailand, dan lainnya dunia belum mengakui kualitas produk PT. DI dong ? Kita bicara skup yang lebih kecil, kalo ke skup yang lebih besar berarti di pemerintahan saat inilah PT. DI diakui dunia kualitasnya. Di pemerintahan sebelum-sebelumnya belum diakui kualitasnya

  8. perjanjian kontrak pd 2014 Indodefense kok baru sekarang penyerahannya???selama itukah,atau memang butuh waktu selama itu utk satu buah pesawat?

  9. betulbetul betul

  10. PT. DI harus bisa bikinkan TNI pesawat angkut militer pengganti Hercules…daripada beli ke rusia, bikin sendiri dulu….pasti bisa, kalau mentok ilmunya ora isok gawe…..yo tuku o baru….made rusia saja….anti embargo…..

  11. gimana kelanjutan N219?

    • @sari tambak oso

      Jangan kuatir bung…lanjut terus kok, walo ada hambatan satu-dua

      Lha wong KFX/IFX dan F-35 aja masih maju-mundur…jadi ga peru berkecil hati

      #kayanya cuma gripen yang pprogresnya lancar….edisi mikul sales. gripen

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)