Aug 052016
 

Wakil Menteri Pertahanan Yuri Borisov telah mengungkapkan bahwa militer Rusia telah menggunakan beberapa jenis persenjataan laser, tapi tetap tutup mulut tentang jenis-jenis sistem sedang dikembangkan. Apa jenis sistem sedang dipikiran? Ahli militer menjelaskan kepada salah satu surat kabar independen terkemuka Rusia yang berusaha mencari tahu.

Pada hari Selasa, 02/08/2016, berbicara pada acara peringatan ulang tahun ke-70 dari Institut Riset Seluruh Rusia dalam Fisika Eksperimental di Sarov, Rusia tengah, Borisov mengatakan bahwa senjata laser bukanlah hal baru bagi angkatan bersenjata Rusia, dimana militer sudah melakukan proses komisioning dan bahkan mengadopsi beberapa jenis sistem persenjataan berbasis laser.

Sebelumnya, Borisov menunjukkan bahwa sistem senjata teknologi tinggi, termasuk laser, akan membantu membentuk kemampuan tentara Rusia sesuai dengan program pengadaan senjata negara sampai dengan tahun 2025.

Pada akhir tahun 2014, dalam laporan angkatan laut Amerika Serikat tentang pengujian dan penyebaran Sistem Senjata Laser (LaWS – Laser Weapon System) di Teluk Persia, Yuri Baluyevsky, mantan Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia, menggoda pengamat dunia dengan menunjukkan bahwa Rusia telah bekerja untuk mengimbangi AS dalam pengembangan teknologi senjata laser.

Pada akhir 2014, Bloomberg melaporkan bahwa kapal Angkatan Laut AS di Teluk Persia telah dipasangi persenjataan laser, mampu menghancurkan target kecil, termasuk drone kecil dan senjata RPG. Sistem LaWS diyakini menghasilkan sekitar 30 kilowatt energi untuk sinar laser, dimana Angkatan Laut telah menghabiskan sekitar 40 juta dolar pada Riset dan Pengembangan serta pengujian sistem tersebut.

Sistem senjata laser yang terpasang pada Kapal Perusak Rudal USS Dewey (DDG 105) di San Diego, AS

Sistem senjata laser yang terpasang pada Kapal Perusak Rudal USS Dewey (DDG 105) di San Diego, AS

Mengomentari pernyataan Wakil Menteri Pertahanan Borisov dalam analisis surat kabar online independen Svobodnaya Pressa, kolumnis Anton Mardasov mengingatkan bahwa tipe sistem LaWS bahkan telah disarankan oleh beberapa ahli sebagai satu-satunya sistem persenjataan laser yang realistis yang dapat dihasilkan oleh teknologi saat ini.

Pada saat yang sama, wartawan mengingatkan, “AS telah lama terlibat dalam penciptaan sistem tempur laser, berdasarkan sebuah modifikasi pesawat kargo Boeing 747-400F. Pada bulan Februari 2010, menurut Badan Pertahanan Rudal Departemen Pertahanan, sistem ini berhasil menjatuhkan dua rudal balistik – dalam fase dorongan pesawat, namun tes berikutnya gagal, dan pada tahun 2011 Departemen Pertahanan mengetahui bahwa sistem tidak bisa dijalankan dan terlalu mahal”.

Menjelaskan penghentian program, Mardasov mencatat bahwa pengujian dilakukan pada jarak khusus yang telah disiapkan, terhadap target yang dikenal, “dan yang paling penting, di bawah kondisi cuaca ideal, karena sedikit perubahan di atmosfer akan menurunkan efektivitas senjata tersebut. Akibatnya, Boeing pembawa laser tempur disimpan di Grup 309, Pemeliharaan dan Regenerasi Aerospace”, lebih dikenal sebagai Boneyard, di Tucson, Arizona. “Menurut Los Angeles Times, proyek tersebut menghabiskan biaya 5 milyar dolar”

Akibat kegagalan program ini, pada tahun 2015, Kepala Program F-35 Angkatan Udara Amerika Serikat Jeffrey Harrigian berkata bahwa program pesawat tempur F-35 mungkin akan dilengkapi dengan senjata laser.

Namun, menurut Mardasov, “masih belum jelas bagaimana spesialis Amerika mengatasi ketergantungan laser pada kondisi cuaca yang ideal, atau mengatasi masalah kekurangan energi, apabila senjata laser tersebut dipasang pada F-35, ukuran baterai senjata laser tersebut akan sebanding dengan mesinnya”.

Pada tahun 1994, wartawan mengingatkan, pemenang Hadiah Nobel fisika Nikolai Basov, kepala Program Terra-3 di era Soviet, didakwa karena mengembangkan laser bertenaga tinggi untuk pertahanan rudal, mengomentari kemungkinan untuk mengembangkan laser bertenaga tinggi : “Kita telah telah mengetahui bahwa tidak ada yang akan dapat menurunkan roket balistik melalui sinar laser, dan kita telah memajukan teknologi laser dengan cara yang besar”.

Memang, Mardasov menyarankan, ilmuwan Soviet aktif pada pengembangan sistem persenjataan laser sejak 1970-an. Ilmuwan Soviet bahkan diduga menciptakan sebuah jenis terbuka laser berbasis CO2, untuk melumpuhkan rudal dan pesawat, dengan pancaran sinar seukuran koin. Namun, setelah runtuhnya Uni Soviet, semua pekerjaan pada penciptaan senjata tersebut dihentikan. “Tapi pengetahuan dan teknologinya belum hilang”, tambah wartawan.

Sehubungan proyek Laser Soviet paling terkenal, wartawan mengingatkan bahwa hal itu termasuk meriam laser yang dipasang pada kapal SAR Dikson, program Terra-3, diuji di lokasi pengujian Sary-Shagan di Kazakh SSR, pesawat ruang angkasa Skif, mampu membawa senjata laser, laser berbasis udara, dipasang pada laboratorium laser udara Beriev A-60, dan mungkin yang paling terkenal, kendaraan laser berbasis darat 1K17 Szhatie (Barat menyebutnya Stiletto).

1K17 Szhatie

1K17 Szhatie

Pada saat yang sama, Mardasov menunjukkan bahwa pers Barat dan Rusia pasca-Soviet telah memiliki kecenderungan untuk membesar-besarkan kekuatan dan efektivitas persenjataan laser, masih sangat jauh untuk membicarakan ‘senapan misterius karabin berbasis laser’, yang konon disimpan oleh angkatan bersenjata Rusia hingga tahun 1995.

Kenyataannya, wartawan mencatat, bahwa sistem seperti “kendaraan laser kompleks 1K17 Soviet hanya bisa membutakan kemampuan optik musuh dan operator manusia mereka, tapi tidak lebih. Beberapa ahli bahkan berpendapat bahwa persenjataan laser adalah benar-benar senjata psikologis, mengingat bahwa itu mengancam musuh dengan menyilaukan unit pengintai, pilot pesawat, penembak artileri, penembak jitu”, dan personil lainnya yang menggunakan sistem optik.

“Sistem laser saat ini belum terlalu maju melampaui orang-orang dari periode itu”, saran Mardasov. Sejumlah masalah masih belum terselesaikan. “Pertama adalah masalah panas berlebih. Dalam proyek ‘laser terbang Boeing Amerika, lebih dari 80% energi pulsa hilang dalam bentuk panas, dan bahkan dalam pengujian didarat mengakibatkan cat pesawat mulai terbakar sendiri karena intensitasnya. ”

“Kedua, masalah pancaran yang tersebar belum diselesaikan; debu, jelaga dan asap dapat mengganggu pancaran sinar laser, melemahkannya. Ketiga, para ilmuwan belum membuat lensa optik yang mampu menahan sinar laser yang kuat; diikuti masalah serius, lensa yang meleleh perlu diganti. Menurut beberapa ahli, hal ini sejalan dengan harga, adalah salah satu hambatan utama untuk penggunaan senjata berbasis laser dalam ruang angkasa – sekali tembakan dan lensa optik gagal, maka sistem itu sendiri menjadi terlalu panas”.

Oleh karena itu, Mardasov mencatat, “mengingat bahwa masalah ini belum terselesaikan, kita bisa katakan saat ini laser masih sangat lemah untuk mampu melumpuhkan drone kecil, menekan sistem optik-elektronik dan alat-alat pengintai, dan mendeteksi refleksi dari teropong, dll”.

Pada saat ini, wartawan menyarankan bahwa mungkin aplikasi dunia nyata yang paling efektif dari persenjataan laser di militer Rusia adalah KDHR-1H, unit pengintai mobile menggunakan pelacak laser untuk mendeteksi kontaminasi kimia atmosfer tingkat rendah. Sistem lain, Potok, digunakan oleh Garda Nasional Rusia, terdiri dari sistem non-mematikan dimaksudkan untuk membuat musuh buta sementara.

“Pada periode Soviet, unit infanteri mekanis juga dilengkapi dengan BMP-1C, modifikasi khusus dari kendaraan tempur infanteri BMP-1 yang dilengkapi dengan AV-1 laser, bertugas menonaktifkan perangkat optik musuh.”

Berbicara kepada Svobodnaya Pressa, Viktor Murakhovsky, pensiunan kolonel angkatan darat dan anggota dewan ahli Komisi Industri Militer Rusia, mengingatkan bahwa banyak BMP-1C awalnya dikerahkan di Distrik Militer Timur Jauh. “Setelah itu, militer mulai yang dilengkapi dengan 1K17 Szhatie, yang dikembangkan berdasarkan senjata anti tank SU-100P self-propelled. Tujuannya adalah untuk mengalahkan perangkat opto-elektronik tentara musuh.” Dan diyakini Rusia telah memproduksi sekitar 2 sampai 15 unit.

Pada tahun 1990, sebuah purwarupa 1K17 dengan sistem laser yang diperbaharui dengan 12 saluran optik; sistem ini direkomendasikan untuk diadopsi militer pada tahun 1992, namun sehubungan dengan runtuhnya Uni Soviet dan kurangnya pendanaan waktu itu maka tidak pernah masuk ke dalam layanan. Sistem itu menurut Murakhovsky, “Lebih kuat, dan mampu beroperasi pada waktu yang relatif lama, pada sistem senjata berbasis darat dan sistem senjata berbasis udara.”

Sistem semacam ini, menurut analis, mungkin sangat sesuai dengan apa yang Wakil Menteri Pertahanan Borisov pikiran ketika ia menyebut komisioning sistem senjata laser untuk militer. “Karena jika kita berbicara tentang senjata laser yang mampu menembak jatuh rudal, atau sesuatu yang mirip, ini menuntut kemampuan daya yang sama sekali tidak ada untuk kendaraan darat. Ini membutuhkan baik kapal, atau instalasi permanen, dan cuaca dalam kondisi baik, karena kelembaban, kabut, asap, hujan, dan salju mempengaruhi efektifitas laser “.

Kendaran Laser Soviet mempertahankan Bandara. Visualisasi dari laporan Departemen Pertahanan tentang kemapuan militer potensial, 1980

Kendaran Laser Soviet mempertahankan Bandara. Visualisasi dari laporan Departemen Pertahanan tentang kemapuan militer potensial, 1980

Selain itu, Murakhovsky mencatat, “Perlu dipahami bahwa pertahanan terhadap senjata laser dapat disediakan dengan cara yang sangat primitif.” Misalnya, tabir asap yang diciptakan oleh sebuah granat asap secara efektif dapat menghilangkan bahaya di darat yang disebabkan oleh senjata laser. Dengan kata lain, “Itu bukan senjata ajaib – dimana merupakan elemen dari sistem senjata yang dapat efektif dalam keadaan tertentu, dengan keterbatasan yang signifikan, mirip dengan senjata lain”.

Sementara itu, Andrei Frolov, kepala editor majalah Arms Exports, menyarankan bahwa mungkin bahwa Borisov merujuk pada sistem taktis, yang dapat dipasang pada kendaraan lapis baja.

Akhirnya, Denis Fedutinov, seorang ahli dalam kendaraan tak berawak, menyarankan bahwa sementara ini laser masih dalam tahap percobaan, kemajuan telah didapat dalam beberapa tahun terakhir membuat mereka (laser) dapat menjadi senjata yang efektif.

“Jika kita berbicara tentang tugas-tugas militer yang sudah diselesaikan dengan sistem ini, ini termasuk pertahanan udara terhadap drone tempur. Di daerah ini, AS memiliki posisi yang kuat, mengembangkan sistem seperti Avenger, HEL MD, dan ADAM, dengan perusahaan termasuk Boeing, Northrop Grumman, Lockheed Martin dan lain-lain yang terlibat dalam penciptaan mereka (persenjataan laser).”

“Penelitian di area ini juga sedang dilakukan di Eropa,” tambah Fedutinov. “Sebagai contoh, kembali 2011, perusahaan Jerman Rheinmetall menguji senjata energi laser tinggi yang dipasang di menara pertahanan C-RAM berputar, dalam perkembangannya itu berhasil mengalahkan UAV. China juga terlibat dalam pekerjaan pada senjata laser. Pada tahun 2014, dilaporkan bahwa percobaan oleh Chinese Academy of Engineering Physics mengakibatkan jatuhnya sebuah pesawat tak berawak kecil yang diserang dari jarak dua kilometer. ”

Secara efektif, Rusia memiliki pengalaman yang luar biasa dalam penciptaan sistem senjata laser dalam periode Soviet, sehingga dapat dengan mudah untuk menghadirkannya kembali ke lapangan. Namun, bukannya ide fiksi-seperti ilmu pengetahuan, kemungkinan bahwa apa yang dikerjakan para insinyur dicoba dan diuji untuk aplikasi militer dunia nyata.

Sumber: Sputniknews

Artikel Terkait :

  12 Responses to “Fakta Rusia Kembangkan Senjata Laser Rahasia”

  1. Wah.. laser…

  2. Biarlah @carin yg putuskan laser apa yg cocok…….

    Minum kopi dulu campur sianida biar hati damai selalu….

  3. Laser tuk militer,belajar dari ” TUKANG CUTING”berlian ya ahahaaaaa.

  4. saya juga punya laser….warna laser hijau adalah warna paling kuat.

    tapi punya saya harganya cuma sekitar cepek an doang he he he.

    itu kenang kenangan dari paman putin….wkwkwkwkw

  5. Pakai cermin …. bisa belok kena jidat lu

  6. Memang perang BIntang yang diprakarsai Mantan Presiden Reagan + perang Afganistan tealh menguras duit Uni Sovyet, namun pengembangan senjata Lasser Rusia sdh sangat maju,,mangkany Hollywood pun mengangkatnya pada film Golden Eye

  7. dan hanya menanti momen yg tepat saja sebelum laser menjadi standar persenjataan modern..

  8. Indonesia harus segera mengembangkan senjata laser ini karena senjata laser ini lebih canggih dan mematikan dibandingkan senjata konvensional sekarang. Kecepatan senjata ini pasti lebih cepat karena laser adalah salah satu bentuk cahaya. Senjata ini tidak bisa dijamming. Kekuatannya bisa merusak semua senjata dan fasilitas musuh secara serentak dan bisa mempunyai daya hancur beribu2 volt listrik.

  9. Teknologi TESLA sdh mulai diangkat kepermukaan..indonesia siap” mengeluarkanya,sebagai teknologi yg paling maju,abad ini..hahahaha..!!!

  10. Comment:di indonesia mungkin lebih banyak orang yang berpikir lebih penting subsidi bbm atau listrik daripada dana buat riset laser….hmmmm

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)