Jul 282016
 

Kapal Selam Severodvinsk Project 885 Yasen-Class berada di galangan sekitar kapal Sevmash, wilayah Arkhangelsk. (Xaluan.com)

Rusia mengembangkan sistem sonar yang unik mampu mendeteksi kapal musuh dan kapal selam pada jarak ratusan kilometer melalui jaringan satelit, menurut surat kabar Izvestia.

Sebuah sistem sonar “State of The Art” yang melindungi wilayah perairan Rusia di Kutub Utara sedang dalam pengembangan, harian Izvestia mengutip sumber Kementerian Pertahanan sumber Rusia.

Sistem ini akan dilengkapi dengan pelampung sonar canggih dan sensor bawah laut yang akan melacak sinyal akustik obyek bawah air dan permukaan serta mengirimkan informasi ke pusat kendali darat melalui satelit.

Sumber tersebut mengatakan bahwa “proyek ini dijadwalkan kan selesai pada tahun 2017 dan setelah disetujui oleh Kementerian Pertahanan Rusia, sistem sonar baru akan masuk layanan.”

Menurut sumber tersebut, sistem sepenuhnya dikerahkan agar dapat menutupi area yang mencakup ratusan kilometer persegi.

Produsen pertahanan udara Rusia Almaz Antey ditugaskan untuk mengembangkan proyek. Perusahaan ini bekerja sama dengan seluruh lapisan dari perusahaan dikompleks industri militer Rusia.

Sejarawan Dmitry Boltenkov mengatakan pada Izvestia bahwa sistem sonar baru kemungkinan besar akan dikerahkan di Arktik. Dia menyebut, pada era Perang Dingin ketika kapal selam nuklir Amerika dan Inggris berulang kali dilacak di Samudra Arktik. Secara khusus, mereka terdeteksi dilaut yang berbatasan dengan pantai utara Rusia, katanya.

“Tapi saat ini, mereka secara aktif berusaha untuk melacak kapal dan kapal selam Armada Utara Rusia, terutama sekarang bahwa Angkatan Laut Rusia memiliki paling canggih yaitu kapal selam bertenaga nuklir Yasen-Class dan Borei-Class”, katanya.

Boltenkov juga menarik perhatian pada fakta bahwa kapal selam AS dapat membawa Tomahawk: jarak jauh, semua cuaca, rudal jelajah subsonik mampu memukul target pada jarak lebih dari 1.500 kilometer.

Pada bulan Agustus 2014, sumber tingkat tinggi Markas Angkatan Laut Rusia mengatakan bahwa sebuah kapal selam kelas Virginia US terdeteksi dan “dipaksa” oleh anti kapal selam pasukan Rusia setelah melanggar batas perairan negara itu di Arktik.

Pada pertengahan 1960-an, Angkatan Laut AS mulai menyebarkan sistem Sonan bawah global, Sistem Pengawasan Suara (SOSUS – Sound Surveillance System), yang dirancang untuk memantau kapal selam Soviet. Hingga saat ini SOSUS masih operasional.

Dipasang di kedalaman beberapa puluh meter, sensor sistem membentuk beberapa rantai sepanjang garis Greenland-Islandia di Britania Raya, dengan sensor yang terpisah saat ini ditempatkan di Samudra Pasifik.

Spacewar.com

Oleh : Vegassus

Artikel Terkait :

  9 Responses to “Jaringan Sonar Rusia Deteksi Kapal Selam Melalui Satelit”

  1. testos

  2. Indonesia harus bisa buat yang seperti ini

  3. Mantabs. Indonesia harus bisa buat yang seperti ini

  4. kita kembangikan bak air ditabur bunga, setiap kapal bawa satu dgn didukung 1 teknisi yg sudah di upgrade ilmunya. setiap kapal selam, kapal lau dan ikan dori yg kecil pun bisa terliha dari bak tanah berisi air dan bunga tsb..murah dan efisien..

  5. itu sebab ya NATO nga berkutik di artik… belum lagi kapal selam nuklir rusia yg super rahasia yg bekerja di luar layanan angkatan laut yang mampu menyelam dengan kedalaman yg sangat jauh.emang hantu laut beneran kapal selam rusia.kasihan NATO dan USA bekerja keras memikirkan itu semua. bagaimana dengan TNI AL yang memilik 2 kilo class(GHOIB)apkah bekerja di luar layanan TNI AL seperti hal ya strategi bawah laut rusia yg mrnempatkan kapal selam rahasia di operasikan di luar dari layanan angkatan laut mereka???? ghoibiyah yg bisa menjawab he….he….

  6. Secara taktik, lebih mudah dan lebih sulit terdeteksi jika Rusia menyerang Amerika lewat kutub utara daripada harus melintasi Eropa atau melintasi Samudera Pasifik. Rusia tidak memiliki pos perbekalan di Samudera Pasifik seperti halnya Amerika yang sudah punya pos di Hawaii (Pasifik Utara) maupun New Zealand (Pasifik Selatan)

  7. spionase sudah dikirimkan, Jemes BOn

  8. sonar bawah laut???…bagaimana masangnya itu????….apakah sistemnya sama seperti shield,begitu ada yg masuk dia langsung aktif??? mohon pencerahannya bro

  9. laut kita mungkin sudah rame dengan sonar milik asu,cina dan aushit. secara mereka drdlu seliweran di sini

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)