Jan 142017
 

Departemen Pertahanan AS mengungkapkan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada 9 Januari 2017 bahwa tiga F/A-18 Super Hornet US Navy meluncurkan sekawanan pesawat tak berawak (drone) mikro pada bulan Oktober 2016 dalam demonstrasi yang diselengarakan di China Lake, California, seperti diberitakan Naval Today.

Sebanyak 103 drone Perdix diluncurkan dari Super Hornet menunjukkan perilaku segerombolan drone canggih seperti pengambilan keputusan kolektif, pembentukan adaptif terbang, dan penyembuhan diri.

“Karena sifat pertempuran yang kompleks, Perdix tidak diprogram untuk sinkron secara individu, mereka adalah organisme kolektif, berbagi satu otak yang didistribusikan untuk pengambilan keputusan dan beradaptasi satu sama lain seperti gerombolan yang ada di alam”, kata Direktur SCO William Roper. “Karena setiap Perdix berkomunikasi dan bekerja sama dengan Perdix lainnya, gerombolan itu tidak memiliki pemimpin dan dapat beradaptasi dengan drone yang masuk atau keluar dari tim”.

Kantor Kemampuan Strategis bermitra dengan Departemen Pertahanan dan Naval Air Systems Command untuk bekerja pada program ini.

Awalnya dirancang oleh mahasiswa teknik Massachusetts Institute of Technology, Perdix dimodifikasi untuk penggunaan militer oleh para ilmuwan dan insinyur dari MIT Lincoln Laboratory sejak tahun 2013.

Menggambarkan inspirasi dari industri smartphone komersial, perangkat lunak dan perangkat keras Perdix telah terus-menerus diperbarui dalam generasi desain secara berturut-turut.

Sekarang telah memasuki generasi keenam, tes bulan Oktober 2016 mengkonfirmasi keandalan saat ini desain komponen komersial dalam potensi penyebaran dalam kecepatan 0,6 Mach, suhu -10 derajat Celcius, dan guncangan besar ditemui selama ejeksi dari dispenser flare tempur.

Demonstrasi adalah salah satu contoh dari Pentagon dalam menggunakan tim kecil, murah, sistem otonom untuk melakukan misi yang biasanya dicapai dengan peralatan besar, yang mahal. Roper menekankan konsep jaringan pertempuran masa depan departemen adalah salah satu di mana manusia akan selalu dalam lingkaran. Mesin dan sistem otonom yang dikembangkan oleh Departemen Pertahanan, seperti drone mikro, akan memberdayakan manusia untuk membuat keputusan yang lebih baik dan lebih cepat.

SCO bekerja dengan layanan militer untuk transisi Perdix ke dalam rekaman program, juga bermitra dengan Unit-Eksperimental Industri Pertahanan, atau DIUx, untuk menemukan perusahaan yang mampu secara akurat mereplikasi Perdix menggunakan desain yang berasal dari MIT Lincoln Laboratory. Tujuannya adalah untuk menghasilkan hingga 1.000 Perdix dalam setiap batchnya.

JakartaGreater

Artikel Terkait :

  One Response to “Jet Tempur Angkatan Laut AS Sebar Ratusan Drone Mikro”

  1. setiap drone bawa 5 granat pasti lari ngumpet semua yg di lewati bawahnya drone..

    Kah kah kah

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)