Aug 112016
 

QINGDAO – USS Benfold telah tiba di pelabuhan Qingdao dalam sebuah langkah nyata untuk membangun kembali kepercayaan antara Angkatan Laut AS dan China. Kunjungan ini dilakukan setelah pengadilan Den Haag membuat Beijing marah dengan menolak klaim teritorial China di Laut China Selatan.

Perwira yang memimpin kapal perang USS Benfold ini, Komandan Justin L. Harts, mengatakan kunjungan tersebut bertujuan untuk “membangun hubungan”.

“Pelaut adalah Pelaut yang pada akhirnya, baik itu di Timur atau di Barat; kita semua menghadapi tantangan yang sama di laut. Kesamaan ini mempersatukan kita. Saya yakin bahwa pada akhir pekan kita akan melihat bahwa pelaut Amerika dan pelaut China adalah sama seperti para pelaut lainnya di laut lepas”, kata Harts, seperti dikutip situs Armada Ketujuh AS.

Setelah kedatangannya pada hari Senin (08/08/2016), USS Benfold memberi sinyal latihan dengan Angkatan Laut China. Hal ini juga dijadwalkan menjadi tuan rumah resepsi dan kapal kunjungan, dengan acara yang bertujuan untuk memberikan pelaut China dan AS pelaut kesempatan untuk “berinteraksi dan membangun hubungan melalui berbagi kepentingan maritim bersama”.

Hubungan China & AS

Kunjungan Angkatan Laut AS sangat signifikan, karena merupakan kunjungan pertama oleh sebuah kapal perang AS sejak pengadilan Den Haag memutuskan bahwa klaim teritorial China di Laut China Selatan tidak memiliki dasar hukum, sambil menambahkan bahwa Beijing telah melanggar kedaulatan Filipina dengan membahayakan kapal dan nelayan serta proyek minyak di laut yang disengketakan.

Keputusan itu membuat marah Beijing, yang menyatakan batal demi hukum, lebih lanjut memicu keinginannya untuk memperkuat klaim di Laut China Selatan.

Sejak keputusan itu, China telah berjanji untuk melanjutkan pengerjaan pulau-pulau buatan di Kepulauan Spratly, dan telah meluncurkan apa yang dinamakan patroli udara reguler atas Laut China Selatan. Beijing juga mengatakan akan mempertimbangkan apakah akan mendeklarasikan zona identifikasi pertahanan udara di atas seluruh atau sebagian perairan tersebut.

China juga mendaratkan dua pesawat sipil di landasan baru pada terumbu Mischief dan Subi yang disengketakan akibat keputusan itu, dan mengirimkan penjaga pantai untuk memblokir kapal nelayan Filipina mendekati kawasan yang diperebutkan.

Tiongkok Diperkirakan Bangun Hanggar Pesawat Tempur di Laut Cina Selatan

Selain itu, meskipun Presiden China Xi Jinping mengatakan Presiden AS Barack Obama pada September lalu bahwa Beijing tidak berniat memiliterisasi Kepulauan Spratly, foto satelit yang baru-baru ini muncul telah mendorong spekulasi bahwa China, pada kenyataannya, melakukan hal itu.

Foto-foto, dikumpulkan dan dianalisis oleh Pusat yang berbasis di Washington untuk Studi Strategis dan Internasional, menunjukkan pembangunan apa yang tampaknya seperti hanggar pesawat di Fiery Cross, Subi, dan terumbu Mischief, The New York Times melaporkan.

Sementara itu, Washington telah meminta Beijing untuk menghormati putusan pengadilan, membuat jadwal kunjungan USS Benfold yang lebih signifikan memperbaiki perbedaan pendapat ekstrim antara AS dan China mengenai perairan yang disengketakan.

Hubungan China & Jepang

Sementara itu, hubungan yang tegang antara China dan Jepang telah makin memburuk, saat kepala sekretaris kabinet Jepang, Yoshihide Suga, menuduh China melakukan 14 pelanggaran selama akhir pekan.

Pelanggaran tersebut termasuk 230 kapal nelayan China yang terlihat pada hari Sabtu di dekat Kepulauan Diaoyu – nama China untuk Kepulauan Senkaku. Selain itu, pemerintah Jepang mengatakan bahwa 14 kapal China telah berlayar ke perairan dekat pulau-pulau sengketa sejak Jumat, dengan 12 sisa ada pada hari Senin.

Jepang juga menemukan radar permukaan China yang diduga dirancang untuk mendeteksi kapal pada platform pengeboran gas lepas pantai di perbatasan tenggara dari wilayah tersebut.

Penjaga Pantai China Patroli Dekat Kepulauan Sengketa di Laut China Timur

China State Oceanic Administration (SAO) melaporkan pada hari Minggu bahwa dua kapal China Coast Guard sedang melakukan razia di dekat kepulauan yang disengketakan.

Menteri Luar Negeri Jepang Fumio Kishida memanggil duta besar China Cheng Yonghua pada hari Sabtu, dan lagi pada Selasa, menyebut penerobosan tersebut “tidak dapat diterima”.

Setelah Kishida memperingatkan Cheng bahwa hubungan antara kedua negara ” semakin memburuk”, Cheng menanggapi hal itu dengan mengatakan “Sudah lumrah kapal China melakukan aktivitas di perairan tersebut”, dilaporkan Reuters.

Kepulauan Senkaku dikendalikan oleh Jepang, meskipun diklaim oleh China.

Beijing melakukan klaim untuk hampir semua tempat di Laut China Selatan, meskipun bertentangan dengan sebagian klaim dari Brunei, Malaysia, Vietnam, Taiwan, dan Filipina. Telah dilaporkan pembangunan instalasi militer di pulau-pulau reklamasi, termasuk landasan pacu dan peluncur rudal oleh pihak China.

Sumber: Ria Novosti

(Vegassus/JakartaGreater)

Artikel Terkait :

  26 Responses to “Pertama Kalinya Kapal Perang AS Kunjungi China Sejak Panasnya Situasi Laut China Selatan”

  1. isi daftar hadir dulu

  2. Di LCS memang sengaja di bikin ribut selepas itu kedua pihak promosi senjata. ….faham2 sajalah biasa lagu lama

  3. waaaah… dagangan laris manis… lalu ketemuan, makan bareng, pesta barbeque nih china dan asu

    • yoiii……tosssss….sukses..dagelan ala LCS
      agar lebih hot…..skenarionya pakai tembak 2 kan sedikitt.saja..
      selama alut sista sedang ada discount khusus
      ha ha ha

  4. Tidak biasanya mbah bowo dan carin ketemuan…xixixi

    minum kopi dulu campur sianida biar pikiran damai selalu…

  5. Ada udang di balik pohon pisang…

  6. Carin feat mbah bowo..

    Carin jualan ke jepang,korsel,singapura..ehhh
    Mbah bowo jualan ke kamboja,myanmar,thailand..ehhh

  7. China bilang lcs punya gw jgn lu ganggu gugat..
    Usa bilang tenang yg penting senjata gw laku..

  8. jepang and AS saja di lawan…yg kekuatan militernya kuat dn besar…

    apalagi LCS….sekalian china juga klaim…..sekalian borongan klaimnya…biar gurih gurih gurih…klo kta china….

  9. secara tdk langsung asu merestui klaim tiongkok di LTS

  10. Pelaut adalah Pelaut yang pada akhirnya, baik itu di Timur atau di Barat; kita semua menghadapi tantangan yang sama di laut. Kesamaan ini mempersatukan kita.

    Cina berteman sama amerika.
    Loh konflik LCT, LCS gmn?….

  11. bahaya nihh

  12. politik memang membingungkan..

    • dagelan politik ditv dan news boleh musuhan,ntar malamnya dihotel makan babeque dan pisang goreng coklat keju hehehehehehe

      dilcs bolehlah tetangga sebelah musuhan,baik perairan natuna dengan sipanda,tapi kalo misal kangguru dan elang menarik papua,anda perlu sekutu dekat+kuat(nah itu cm ada dichina dan rusia)

      DUNIA PANGGUNG SANDIWARA DAN POLITIK HEHEHEEHEHE yg ada kepentingan yg ABADI.

      salam damai selalu:)

  13. Selama ini semuanya hanya sandiwara..aslinya, bikin kawasan panas jualan senjata laku keras

  14. Kelihatan amerika takut hadapi cina.. Emang bangsa amerika bangsa penghianat dan suka adu domba

  15. Sepertinya amerika ngajak menjabat tangan duluan dgn cina, dan masalah sengketa silahkan di urus masing2 dengan yg bersangkutan amerika angkat tangan, mungkin sambil gelar lapak di tengah2 orang lg adu jotos, lumayan laris manis…

  16. Alamat ASEAN BUBAR…bagi2 kue di mulai..

  17. Tuan sicarin keledai berbulu hari mau hahahhahah

  18. wkwkwkw,,..dunia ini cocok nya di bagi 5 bagian; bagian buat amrik,bagian buat rusia,bagian buat china,bagian buat inggris,bagian buat prancis.

  19. memang aslinya sipit sama asu cuman sandiwara di lcs,biar kawasan nggk protes sama penumpukan alutsista mereka,kitapun nggk kalah licik,dng mendirikan basis di natuna,morotai,kupang,biak,dan t4 lain,karena kita sudah tau rencana mereka berdua,waspadalah saat itu akan datang,tetap jaga persatuan dan kesatuan NKRI.

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)