Oct 092013
 
Presiden SBY sambut Presiden Rusia Vladimir Putin di Apec 2013 Bali (photo: metrotvnews.com)

Presiden SBY sambut Presiden Rusia Vladimir Putin di Apec 2013 Bali (photo: metrotvnews.com)

Konferensi Tingkat Tinggi APEC di Bali, 7-8 Oktober 2013 dihadiri sejumlah Pemimpin Ekonomi APEC, termasuk Presiden Federasi Rusia Vladimir Putin. Kehadiran Presiden Putin memberikan makna tersendiri bagi kedekatan hubungan Indonesia dan Rusia, sebagaimana kehadiran Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono pada KTT APEC di Vladivostok, 8-9 September 2012. Seberapa dekat hubungan Presiden SBY dan Presiden Putin?
Dalam satu dasawarsa terakhir, pertemuan antara Presiden SBY dan Presiden Putin berlangsung beberapa kali baik pada saat menghadiri forum internasional maupun kunjungan resmi kenegaraan. Setidaknya tercatat 8 kali jabatan tangan kedua kepala negara tersebut.

Pada tahun 2004 Presiden SBY bertemu Presiden Putin di sela-sela KTT APEC di Santiago, Chili dan tahun 2005 pada KTT APEC di Busan, Korea.

Jabatan tangan penuh kehangatan terjadi pula di musim dingin saat kunjungan Presiden SBY ke Saint Petersburg dan Moskow pada Desember 2006. Kunjungan Presiden Putin ke Indonesia pada September 2007 menambah keeratan jabat tangan dengan Presiden SBY.

Meskipun Putin tidak menjabat presiden karena telah dua periode dari tahun 2000 hingga 2008, Rusia tetap dekat dengan Presiden SBY. Pada November 2011 Presiden SBY bertemu dengan Presiden Dmitry Medvedev di sela-sela KTT APEC di Honolulu.

Pembicaraan Presiden SBY dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Apec 2013 Bali (photo: metrotvnews.com)

Pembicaraan Presiden SBY dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Apec 2013 Bali (photo: metrotvnews.com)

Pada 7 Mei 2012 Putin kembali menjadi Presiden Federasi Rusia. Dalam dua tahun terakhir setelah pelatikannya, tercatat empat kali Presiden Putin bersalaman dengan Presiden SBY. Pada 19 Juni 2012 berlangsung jabat tangan di sela-sela KTT G20 di Los Cabos, Mexico dan KTT G20, 5-6 September 2013 di St. Petersburg, Rusia.

Dua jabat tangan dan pertemuan yang penuh emosional serta persahabatan yang erat adalah pada saat KTT APEC 2012 di Pulau Russkiy, Vladivostok dan KTT APEC 2013 di Bali.

Di Vladivostok, pada 9 September 2012 Presiden SBY merayakan hari ulang tahun ke-63. Presiden Putin sebagai Ketua APEC menyampaikan ucapan selamat ulang tahun kepada Presiden SBY. Ucapan mengalir pula dari berbagai kalangan, termasuk para pemimpin ekonomi APEC lainnya.

Dari Pulau Russkiy berlanjut ke Pulau Dewata. Pada 7 Oktober 2013 saat KTT APEC di Bali, suatu kejutan diberikan Presiden SBY kepada Presiden Putin yang merayakan hari ulang tahun ke-61. Ketika Presiden Putin tiba di tempat pertemuan di Nusa Dua, Presiden SBY menyambut dengan petikan gitar dan nyanyian “Selamat Ulang Tahun” untuk Presiden Putin. Para pemimpin ekonomi APEC lainnya juga turut bernyanyi dan memberikan ucapan selamat kepada Presiden Putin. Susana penuh keakraban dan persahabatan di antara para pemimpin ekonomi APEC.

Presiden SBY memberi kejutan ulang tahun ke-61 Presiden Rusia Vladimir Putin dengan memetik gitar di, Nusa Dua, Bali, 7/10/2013. Photo: Abror/Presidenri.go.id

Presiden SBY memberi kejutan ulang tahun ke-61 Presiden Rusia Vladimir Putin dengan memetik gitar di, Nusa Dua, Bali, 7/10/2013. Photo: Abror/Presidenri.go.id

Meskipun tahun depan Presiden SBY akan selesai masa tugasnya sebagai Presiden RI, Putin dan SBY dalam pertemuan pada 7 Oktober 2013 di Nusa Dua tersebut sepakat untuk terus menjalin hubungan dan komunikasi.

Perayaan ulang tahun Presiden SBY dan Presiden Putin yang merupakan peristiwa istimewa dan jarang terjadi ini sebagai tanda betapa dekatnya kedua kepala negara tersebut. Selain bertemu dan jabat tangan langsung, kedua kepala negara juga melakukan komunikasi yang berkesinambungan baik tertulis maupun melalui telepon.

Duta Besar Republik Indonesia untuk Federasi Rusia Djauhari Oratmangun mengatakan hubungan dekat antar kedua kepala negara ini harus dijaga karena dapat memberikan berbagai manfaat bagi perkembangan kerja sama kedua negara di berbagai bidang, baik ekonomi, perdagangan, investasi, pariwisata, pendidikan dan sosial budaya untuk rakyat kedua bangsa.

Kedekatan hubungan pada tingkat tinggi antara Indonesia dan Rusia telah terjadi sekitar enam dasawarsa yang lalu. Presiden Soekarno dua kali berkunjung ke Uni Soviet, yaitu pada September 1956 dan Juni 1961 yang sekaligus merayakan hari ulang tahunnya ke-60 di Moskow. Perayaan ulang tahun Presiden Soekarno di KBRI Moskow saat itu dihadiri oleh pejabat tinggi Uni Soviet Nikita Khruschev dan Leonid Brezhnev. Sementara itu, pada tahun 1957 Ketua Presidium Majelis Tertinggi Uni Soviet K.Y. Voroshilov dan pada tahun 1960 Ketua Dewan Menteri Uni Soviet Nikita Khuschev berkunjung ke Indonesia.

Selamat Ulang Tahun, Yang Mulia Vladimir Putin! From Bali with Love.
*) Staf Kementerian Luar Negeri RI, Alumnus Peoples’ Friendship University of Russia (RUDN). (detik.com)

  41 Responses to “Kedekatan Presiden SBY dengan Vladimir Putin”

  1. Alangkah baiknya jabatan tangan ini sebelum president SBY mengakhiri masa jabatanya sudah terealisasikan alutsista Pantsir,KS,Sukhoi 35BM dan S300 atau yg terbaru generasinya sudah di teken…

    • Menurut KSAU, hingga 2024 ada rencana penambahan 7 skuadron Sukhoi, cukup wajar jika 3-4 skuadron merupakan Su-35…

  2. Yupz… kalau bisa sekalian dengan pesawat temput generasi ke-5 itu sekalian dibungkus ya… Ngarep.com

  3. moga dilanjut salaman closing kilo class, s-35bm, s-300’s, bahkan klo mungkin Udaloy-class destroyer…

  4. Coba di perhatikan dan di runut ke belakang,setiap ada sesi foto pemimpin2 negara di forum2 internasional pasti pak beye tuh selalu di apit sm putin dan xi jin ping,,walawpun ada obama.ini aja udh merefleksikan kedekatan hubungan antara kedua negara.mudah2 an dari keakraban itu menandakan klo kita mau beli su35 bm,lada sekilo,sama s 300.ya minimal HQ 9 lah.

  5. Eh lupa ,jgn lupa pesen destroyernya juga.seken gpp asal masih bagus.buat nge “destroyerin” pantatnya si akil,anas,andi M,joko susilo dan yg lain..mereka2 itu yg bikin perkembangan militer kita lambat.,,,

  6. om putin: gw tau yg lo mau
    sby : thank sob

  7. boleh juga ternyata ya sisi pendekatan personalnya pak beye, walaupun tidak se-flamboyan / se-suroboyoan ala Bung Karno.

    sebetulnya seperti juga di bidang bisnis, yg paling penting itu ya kedekatan personal antar pemimpin negara. caranya dengan cara2 non-protokoler kayak gini. jagoannya ya siapa lagi kalau bukan Bung Karno kita itu.. mulai dari nonton tari perut bareng sama gamal nasser, sampe ngecengin ava gardner ama marlyn monroe bedua kennedy, hal2 yg kayak gini bikin orang jadi sangat akrab melebihi kewajiban pekerjaannya.

    kalau sudah akrab, mau minta apa aja, mau nego apa aja pasti lebih mudah.

    untuk pertamakalinya, ane salut sama pak beye.

  8. Mumpung lgi hangat2nya kedua negara segera bungkus bung tawaranya

  9. Obama : Lu bikin cemburu gue aja ye..

  10. SBY : Masbro hepi bertdey, bejimane gonjrengan ane td ? yoi kan ? (sambil naekin alis mata sebelah)
    Putin : Yoi bray, ente gape maen gitar (keplok tangan)
    SBY : Tp gini masbro …emmmm ….sbenernya ane pengen sesuatu dr masbro (sambil merapat dan berbisik)
    Putin : Ade ape bray ? bilang aje …lok bs bantu, pasti ane bantu dah.
    SBY : Emmm anuuuu …ituuu ….pesawat,,,, anuuuu…nggggg…gini …..ane…..pengen….nggggg anti udara juga yanggg……yanggg bgono ……enggg duh jd gak enak mo ngomong’a (mata lirik kiri kanan nunggu si abbot meleng)
    Putin : Rebes bray, kl entu ane ngarti ……. kite tunggu tamu nyang laen pulang, br ntar kite ngobrol.
    SBY : Oh ya ….anak2 pengen nambah lontong jg …,., yg kmaren diliat itu lho.
    Putin : Rebes dah, mau LONTONG, BUKMinah, truk PASIR, eS telungatus asal jgn “nuke” aje yg lu minta pasti ane jabanin.
    Putin : Ente catet aje dah keperluan, ntar kite ngobrol lg ye …..dah dlu ye…nyang laen mulai ngeliatin kite tuh.

    Putin : Oh ya bray jgn lupa ye ….ikut ane jd misi perdamaian di Suriah.
    SBY :Siap masbro.

    • Hadew……sinetronnya keluar dah. Sudah dikirim kemarin Lada Sekilo nya bareng putin ke bali. Bilangnya ngawal Putin. Pulang ditinggalin bilangnya “LUPA KETINGGALAN MASBRO LADA SEKILONYA” nanti ane ambil lagi 10 tahun kedepan. Begono.

    • kalo ini mah, script OVA
      Opera Van APEC :D

  11. Ada yg jealous ga yah?

  12. beye= hai cin .. ( sambil lirik putin)
    putin= halo jg cin.,,kesindang donk,,eke mau tanya nie
    beye= iya bentar cin..ini udah capcus boo,(sambil lirik pemimpin cina)
    abbot= si PM AUSIE= kok ane ga di ajak cin…(setengah curiga)
    putin= want to know aja urusan orang, sana urus sapi nya biar gemuk gemuk
    abbot= emang nya eke cowok apakah eh apaan
    beye=yuk say ( sambil tarik putin ajak jln) eke mau bilang cin, lontong nya eke jadi ambil ya yg 10 itu loh cin..
    putin=emmmmmmberrr,,,,cuco deh booo..ngemeng2 makasih ya cin..lagu ultah nya,ntr eke kasih bonus SU-35BM “BEKAS” dech..
    beye= yukk..marii…capcus ya cin..

  13. kalau sudah begini rasanya mudah untuk mendapakan ACC alutsista S telengatus, si su35 dan tentunya mudah pula membeli lontong walaupun nyicil atau ketengan. Beda sama Iran yang mati-matian pdkt sma putin biar dikasih atau ACC S telengatus,lah Indonesia duduk ongkang-ongkang kaki ditawarin S telengatus,kurang apa coba? ya kurang berani dan ora ada duite. Terlepas dari semua itu ( no fulus mangfus dan arms race in ASEAN) paling tidak dengan bukti keakraban pa beye dan pakde putin di KKTT APEC Nusa Dua Bali kemarin?!

    • ya bedalah mas bro.. sejak era Uni Soviet, Indonesia sudah punya tempat tersendiri disana… itu semua karena nama besar Bung Karno. kembali dri itu semua,,mudah”an ini langkah mulus utk mendapatkan alutsista terbaiknya buat di boyong ke Indonesia…heheheh… amien..

    • ya bedalah mas bro.. sejak era Uni Soviet, Indonesia udh punya tempat tersendiri di sana.. itu karena nama besar Bung Karno.. kembali dr itu semua,,mudah”an ini menjadi jalan mulus buat mendapatkan alutsista maknyus buat di boyong ke Indonesia… heheheh… amien..

  14. jadi ingat,pas reuni temen SMA mingu lalu. kebetulan bertemu dengan temen SMA yg saat ini menjadi perwira setingkat mayor TNI AD dan berdinas di MABES,( nama asli saya tidak sebutkan saya singkat DK),isenk2 saya nanya tentang alusista,sang temen berkata, sejujur nya kalau dari mayoritas TNI, menginginkan alusista nomor 1 atau kelas berat yg punya effect detergen nya tingi,baik dari kapal perang,tank,rudal,kapal selam, namun terbentur istilah klasik yaitu, miris nya ” anggaran” dan kembali kepada para ” pimpinan di atas yg membuat “keputusan”.,untuk pembelian alusista itu, sang temen juga memberi sedikit bocoran,untuk pembelian KS kilo 10 biji,kemungkinan ungkapnya ,”dibeli”kan.. bukan hibah gratis/karena harus di refurbis,baik persenjataan dan mesin pengeraknya, namun jumlahnya berapa yg akan di ambil dengan diplomatis sang kawan berkata,’ tungu” saja “pemimpin”yg ambil keputusan,alasan nya tetap “anggaran” terbatas..(masih abu abu), dan ketika saya kembali isenk bertanya berapa sih jumlah KS yg di punya TNI.? jawab nya tetap sama dengan yg sudah sudah, cuma 2 kan itu loh yg cakra dan nanggala ,(tetap ga mau kasih tahu,padahal ngarep2 dia bilang kita udah punya se KILO lontong) sambil senyum senyum dan mengalihkan pembiacaraan,lalu untuk kapal tempur/pespur sedikit semangat sang kawan berkata,”betul” memang ada rencana beli SU-35BM, dan untuk jumlahnya mungkin 1 skuadron atau kurang ,buat tahun anggaran 2014,sedangkan untuk MBT leopard, tidak ada penambahan dahulu sampai semua pesanan datang.ujar nya.,sambil bercerita tentang miris nya anggaran militer membuat latihan rutin tiap tahun tiap kesatuan yg harus nya 2x setahun , hanya dapat 1x setahun,contohnya misal buat latihan terjunpayung lintas udaara seharusnya 2x setahun,namun saat ini cuma bisa 1x setahun.kesimpulan yg didapat, semua nya kembali kepada sang “pembuat/pengambil keputusan/kebijakan, yaitu: om SBY..sekian

    • Thanks infonya Arta.
      Kapal selam adalah misteri. Pedagang aja tidak mau menyebutkan modal dasar mereka, apalagi TNI bila terkait alutsista strategis.
      Salam

      • thanks @bung diego, emang bener tuch, susah banget klo ngorek info alusista yg rahasia dari TNI sendiri.speertinya udah di sumpah menjaga rahasia nya dalam2…

        • itu karena lontong bisa nyelem… kl pespur bisa nyelem jg,,gag akan ada yg tau brp jumlah perpurnya… heheheh… bercanda mas bro..

          • betul tuh om bro project warior, klo pespur bisa di umpetin di laut.pasti ga diakui ama TNI AU kita punya sukhoi 16 biji..cuma karena nama nya kapal selam, bisa nyelem alias ngumpet, ampe kita juga gak tau kpn datang kpn nongol ke indonesia,

          • heheheh… sabar mas bro.. jika sdh saatnya tuch KS di perintahkan nongol,,mas bro bisa ngeliat dan bahkan bisa “foto” dgn background KS… ( kl di izinin ya… )…hehehe.. tp saat ini biarlah para pesimistis dan optimisasi saling ber-argument.. namanya juga negara Demokratis.. bebas menyampaikan pendapat…

  15. Bener2 on lontong!!, beritanya cuma maen gitar sama salaman, kenapa pada ngomongin kilo dkk?, kaciaaaaaaaaaaan deh..

  16. devisa negeri ini kalau buat beli lontong dan bayar hutang saya kira cukup lho..
    Belum lagi anggaran pajak dan tetek mbengek..
    Mbok di kurangi jumlah anggota HewAn,di kurangi pula dPr nya,di buang istilah HAm,yg hanya menjerumuskan negeri ini dlm black hole, ,,

    kalau saja freport bisa di nasionalisasikan..
    YaQin se yaQin yaQinya indonesia bisa menjadi negeri yg makmur,,,

  17. entah kenapa kalo tiap kali ada thread yang menunjukkan kedekatan putin dengan Knight Grand Cross in the Order of Bath (ringkasnya: Knight of the Bath) selalu aja disertai posting “para pemimpi” yang bilang “bakalan gampang dapet pantsyr-lah, S-300 lah, PAKFA-lah, BM-lah, 10 kilo-lah” atau “bungkus buk minah
    ck ck ck ck

    wake up dude, there is no free lunch!!

    masa’ cuma gara-gara sering salaman bakalan gampang dapetin itu semua
    lama-lama jadi kaya’ timawa neh warjag = penurunan kualitas komentar

    saya tau dan paham, dibawah saya pasti akan ada komentar “freedom of speech”
    cuma, mbok ya buat mencerdaskan sesama anak bangsa kalo bisa analisa dan komentarnya yang “masuk akal” dikit deeeeh

    mau pesimis ala mr melektech soal leo atau optimis ala mr WH soal PT. DI, itu lebih bagus karena disertai dengan berbagai data dan pendapat yang cukup akurat dan baik.

    mudah-mudahan kedepannya komentator warjag semakin baik, amiin

    salam SR

    • Kalau suka nasi+sayur, free lunch masih ada, mis. 30 F-16.
      Cuman kalau gizi perlu ditambah, bayar sendiri (lumayan harganya)

      Ada pola lain, potluck (I’m OK – you’re OK) misal;

      Rencana untuk membangun jalur transportasi alternatif di Kaltim berupa rel kereta api telah
      disepakati Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Rusia Vladimir Putin pada ajang
      Asia Pacific Economic Cooperation (APEC) di Bali.
      (Investor/Fn)

  18. kedekatan RI dan Rusia sudah dibangun sejak jaman presiden soekarno dan selalu terjaga sampai sekarang tdk seperti dengan AS yg selalu disertai dengan kepentingan terselubung yg ujung2nya selalu merugikan RI.

  19. Oleh2 dari apec :
    “Tiga ekonomi APEC, yakni Jepang, Rusia dan Hongkong, serius untuk berinvestasi di Indonesia,” kata MS Hidayat Dalam konferensi pers di hari terakhir KTT APEC 2013 di Nusa Dua, Bali, Selasa.

    Menperin mengatakan Jepang sangat tertarik di sektor mineral, Rusia pada hilirisasi industri mineral dan kereta api, serta Hongkong akan menanamkan investasi perdagangan bernilai US$28 miliar.
    Link
    http://www.investor.co.id/tradeandservices/ri-segera-tindaklanjuti-rencana-investasi-apec/70331

  20. hubungan baik dgn rusia jgnlah selalu dikait2kan dgn peralatan tempur,msh byk yg mesti kita benahi terutama ekonomi..mari kita kuatkan ekonomi kita dilevel atas dunia,jika ekonomi kita kuat apapun bs kita lakukan,termasuk menjadikan militer kita salah satu yang terkuat didunia..china dan rusia menjadi teladan yg baik dgn memperkuat ekonomi nya maka mereka mampu menggetarkan dunia,bahkan amerika dan sekutunyapun dibuat tercengang bahkan nyaris cm jd penonton!

 Leave a Reply

(wajib isi)

(wajib isi)

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>