Feb 042017
 

Setelah proses evaluasi menyeluruh, Pemerintah Norwegia akhirnya memutuskan Jerman sebagai mitra strategis bagi kapal selam baru. Kemitraan ini didasarkan pada kesamaan Jerman-Norwegia dan manajemen seumur hidup kapal selam baru yang identik. (Defense Aerospace, 03/02/2017)

Keputusan ini melibatkan kerjasama jangka panjang yang luas Angkatan Laut yang meliputi kapal selam dan kemampuan lainnya. Kerjasama ini mencakup pembelian kapal selam identik dan kerjasama pelatihan, suku cadang, pemeliharaan dan manajemen seumur hidup dari kapal selam baru.

Kapal selam akan dibangun berdasarkan pada desain U-212A yang sudah dalam pelayanan di Jerman dan Italia. Kerjasama ini juga mencakup kerjasama antara industri Norwegia dan Jerman.

“Kapal selam adalah satu di antara kemampuan Angkatan Bersenjata Norwegia yang paling penting dan terutama pada kemampuan untuk melindungi kepentingan maritim Norwegia. Adalah penting bahwa kita telah menemukan mitra strategis yang dapat membangun kerjasama yang luas dan langgeng. Ini meletakkan dasar yang baik pada hubungan jangka panjang, kita perlu menjaga kemampuan kapal selam yang kredibel di masa depan”, kata Menteri Pertahanan Norwegia, Ine Eriksen Soreide.

“Kerjasama kapal selam dengan Jerman akan memastikan bahwa Norwegia mendapatkan kapal selam yang dibutuhkan dan pada saat yang sama memberikan kontribusi untuk pertahanan pintar dan kerjasama materi pertahanan NATO yang lebih efisien”, tambahnya lagi.

Norwegia sekarang akan masuk ke dalam negosiasi akhir dengan pihak berwenang Jerman.

Saat kesepakatan antar pemerintah berlangsung, negosiasi Jerman-Norwegia dengan pemasok kapal selam ThyssenKrupp Marine Systems (TKMS) akan dimulai.

TKMS adalah produsen kapal selam konvensional terbesar di Eropa Barat. Galangan kapal ini memiliki pengalaman panjang dalam membangun kapal selam canggih dan memiliki kemampuan produksi yang besar.

Norwegia akan menandatangani kontrak bersama untuk pengadaan kapal selam baru di tahun 2019. Yang akan memungkinkan pengiriman kapal selam baru dari pertengahan 2020 hingga 2030. Jadwal ini memastikan kemampuan kapal selam Norwegia sebagai penerus kapal selam Ula-Class yang mencapai akhir hidupnya  dan mulai dipensiunkan.

“Kapal selam Norwegia dan Jerman akan mendapatkan menjamin layanan kapal selam untuk masa depan. Norwegia memiliki pendekatan evolusioner untuk kapal selam baru, dan akan mendasarkan pengadaan pada desain kapal selam yang ada. Dengan cara ini kita menghindari pengembangan proyek yang luas dengan melibatkan risiko dan biaya tinggi. Selain itu, bersama-sama dengan Jerman, kita akan mendapatkan skala yang lebih besar dalam produksi”, kata Menteri Pertahanan.

Ruang lingkup kerjasama industri dengan Jerman ini sejalan dengan ambisi Parlemen Norwegia. Ini akan memberikan kesempatan yang baik untuk pertahanan Norwegia dan industri keamanan di bidang teknologi yang diprioritaskan sebagaimana tercantum dalam kertas putih Meld. St. 9 (2015-2016) tentang Pengembangan Industri Strategis Nasional.

JakartaGreater

  15 Responses to “Norwegia Putuskan Membeli Kapal Selam Masa Depan dari TKMS Jerman”

  1. Avtur

  2. gk salah memang Kalo milih Jerman,
    Dan kapan nih RI beli kasel baru?

  3. Masalahnya kita mau pesan Kasel, Pespur kurang serius…ada saja penghalangnya,.mulai dianggaran, datang barang yg sdh dipesan kapan2, terbentur TOT , macam2lah ..tambah pening kita yg intip.

  4. Borong

  5. weh…. airliur tak terasa ngdusss liat nih lontong. mantafff

  6. bagus klo di beli, bisa jadi tambang ilmu changbogo kita kelak.. salah satu nya TOT ekor X, sementara chang bogo kita msh +

  7. JERMAN adalah negara yang hebat tapi sayang karena mereka sendiri dilarang membuat kapal selam atau senjata canggih lainya untuk digunakan sendiri .Kalau untuk di jual baru boleh .aturan peninggalan PD2 itu selayaknya di cabut karena sudah tidak sesuai dengan keadaan sekarang .

 Leave a Reply