Sep 012014
 
Ilustrasi Indonesian Sky Scanner Drone Garuda (Josaphat Tetuko Sri Sumantyo)

Ilustrasi Indonesian Sky Scanner Drone Garuda (Josaphat Tetuko Sri Sumantyo)

Jakarta – Pakar UAV dunia menawarkan drone untuk mendukung visi presiden terpilih Joko Widodo. Penawaran tersebut dikatakan khusus untuk Indonesia.

Josaphat Tetuko Sri Sumantyo yang juga berasal dari Indonesia menawarkan drone bernama Indonesian Sky Scanner Drone Garuda.

Drone tersebut adalah jenis stratosphere drone. Drone ini dirancang terbang di ketinggian 13-20 kilometer di atas permukaan laut sehingga tidak mengganggu penerbangan sipil.

“Stratosphere drone ini saya propose khusus untuk Indonesia saja,” kata Josh yang saat ini bekerja di Center for Environmental Remote Sensing, Chiba University, Jepang.

Josh telah memaparkan drone yang dikembangkannya kepada perwira di Direktorat Topografi TNI-AD dan Dinas Survei dan Pemotretan Udara TNI-AU pada 15 Agustus 2014 lalu di Jakarta.

Drone Garuda memiliki dua fungsi, sebagai drone sekaligus satelit. Selain itu, drone ini juga dapat dilengkapi dengan beragam sensor, mulai kamera hingga teleskop.

Dengan beragam sensor, drone bisa mendukung tujuan pengawasan wilayah perbatasan, penebangan dan perikanan ilegal, sampai pengejaran terorisme.

Ada beragam sensor yang bisa dibeli. Namun, Indonesia juga bisa mengembangkannya sendiri sekaligus memberdayakan ilmuwan dan akademisi di lokal.

Contoh sensor yang bisa dikembangkan Indoensia antara lain sensor cuaca dan relay telekomunikasi untuk daerah terpencil.

Untuk perangkat navigasi, Indonesia harus mengembangkan sendiri. Sistem navigasi biasa macam GPS tidak bisa digunakan sebab ketinggian maksimal pemakaian GPS adalah 18 km.

“Bila kita kembangkan dan operasikan saat ini secepatnya, maka jelas bisa dikatakan ini buatan Indonesia dan Indonesia menjadi pemimpin terdepan,” urai Josh lewat email, Senin (1/9/2014).

Josh yang mengepalai Josaphat Microwave Remote Sensing Laboratory mengatakan, jumlah drone “Garuda” yang dibutuhkan sesuai dengan tujuan pemantauan.

Misalnya, jika tujuan pemakaian drone adalah untuk pemantauan daerah perbatasan kritis seperti Malaysia, Australia, dan Papua Niugini, jumlah drone yang dibutuhkan 6 unit.

Sementara, Josh mengungkapkan bahwa untuk satu unit drone, harganya adalah Rp 10 miliar, belum termasuk ragam sensornya.

Sensor setidaknya terdiri atas sensor optik dan Synthetic Aperture Radar (SAR) yang dapat tembus awan dengan harga kira-kira 10M dan 15M rupiah.

Harga tersebut berlaku bila menggunakan komponen-komponen impor. Bila komponen bisa dikembangkan sendiri dan produksi massal, harga bisa ditekan. (Yunanto Wiji Utomo / Kompas.com).

Bagikan Artikel:

  114 Responses to “Pakar UAV Dunia Tawarkan Drone “Garuda””

  1. terima

    • alhamdulillah dapet perawan lagi,mudah2an ini bisa menjadi pertimbangan pemerintah kedepan.jngn cuma bisa beli dari luar negri donk pak,,,,,,,,hargai dong karya anak bangsa

    • kalau yg ini saya setuju pak,
      sesuai dgn program drone bapak,
      lagian daripada habisin duit 3trilyun cuma buat beli drone dari luar, mending invest kesini..
      toh daripada duit 6trilyun habis keluar..
      lebih bagus kembangin ini daripada TOT TOT keluar lagi.

    • 1 = 15 m 4,5T dapat berapa ya .langit indonesia bisa penuh drone tu.

      Mudah mudahan aku oleh opo oleh piro gak terjadi lagi

      KORUPSI=PENGHIANAT

    • kebiasaan……… ketemu satu orang katanya pakar… mentang2 kerja di jepang……. ditulis pakar dunia…….. anak anak itb ama orang lapan sama jagonya…….. cuma mereka kan dana untuk neliti kan kecil.coba kasih kesempatan dan dana yang besar……. hasilnya pasti lebih oke……. pak Jokowi……. pake tenaga tenaga dalam negeri aja…. hargai anak negeri……

      • mantab bung… makin handal Indonesia … makin jadi produsen drone kelas wahid klo makin banyak teknisi kembangin ilmunya ini… intinya mau yg di dalam negeri maupun diluar negeri, untuk bangsanya, apapun jd….

      • @Sambelhohah441.. Itulah negra qt bung, pengen maju dlm iptek tp dana u/ riset minem bngt.. n Prof.josh kn jg anak negri bung, cm mlih berkarir n didanai pmrintah jepang cz (mgkin) dsni kurang disuport ma pmerintah. Mg ja pmerintah ngambil drone dr prof.josh , trus bkin bareng ma lapan,len,univsts2&BUMNis ,.. Jd ilmu ny anak negri bs saling melengkapi.

        • sodara sodara sebangsa dan setanah air… jadi peliti di negeri ini sungguh gak di hargai……. kita dah sekolah ilmu pasti cape cape. trus kerja di lambaga penelitian negara deang gaji pas pasan……. untuk nyicil kredit motor aja setengah mati. palagi rumah masih nyicil. anak udah mau sekolah………. hodouuuhhhh……. yang di arepin klow ada tambahan dana riset…… lumayan ada yang diarepin…. riset mis UAV…….. dah bertaoun taoun di susun dan dibuat……jalannya pelan pelan kayak bekicot…..taoun ke 5 baru bisa pasang 1 unit untuk.kita teliti……….. lha dalah presiden dah ganti lagi…….proposal yang kita susun di stop sama kemenristek……..katannya presiden gak setuju……kkurang canggih…..kata presiden, ada yang lebih canggih lagi……..katanya bikinan orang jepang ……….asli indonesia…..akhirnya program riset yang dah jalan…..ditutup. .peneliti negerini pun makan NASI AKING lagi….. SK PNS digadaikan lagi di BRI (cuma laku di bri bro.. bank lain kagak mau).. gaji tinggal 70% lagi ..alamt 5 taun kagak bisa mbenerin rumah yang bocor….atau tengok ORTU yang lagi sakit di jawa….

      • ya sebaiknya kolaborasi, mereka yg belajar teknologi dr luar mungkin lebih bagus. ini kesempatan kita mumpung beliau mau kontribusi, jgn ditolak, maju bersama lah. masalahnya yg di dalem negeri ini yg sering ribut maunya menang sendiri jd g bisa kerja sama, niatnya mau bangun, ujung2nya ya, cari untung sendiri. makanya proyek2 apapun ga kelar2. semoga kita tetap bersatu, kurangi ego, ga perlu iri kalau orang lain lebih baik, yg penting kita belajar sama2 bangun indonesia.

    • Kalau yang ini langsung setuju. Segera bungkus gak pake lama. Ayo pak Jokowi tunjukkan auramu. Segera persiapkan untuk mengakuisisi Drone karya prof Josh sebanyak mungkin sekaligus dikembangkan bersama konsorsium PT.DI, LEN, LAPAN, Kemhan, dll
      Mungkin dengan dana yg Trilyunan utk rencana beli dari luar bisa dapet banyak plus ilmunya lagi.
      Dukung Prof Josh jadi Kemristek. bersama Prof. Surya jadi Dirjennya.
      Ayo lincah-lincah kaka..

  2. Bungkus saja…!!!

    • Penggunaan UAV produk dalam negeri punya byk keuntungan, diantaranya:
      1. produsen merasa dipercaya shg mendorong peningkatkan kualitas
      2. penyerapan tenaga kerja (ahli) shg tdk pada kabur ke luar negeri
      3. produk utk pertahanan semacam UAV menciptakan imej tersendiri bg masyarakat
      4. mendorong perluasan riset di pelbagai perguruan tinggi, dll :D

  3. Mantapppps

  4. mantab nih

  5. artikel malam ini ngeri ngeri bikin lemes

  6. Kan Jokowi deket sama Israel… hati-hati lo Mas Joko

  7. Kan Jokowi deket sama Israel… hati-hati lo Mas Joko…

  8. Wow, wow, wow!!!. Drone yg terbang di ketinggian stratosphere… Luar biasa. Seharusnya tawaran yg terlalu menggiurkan untuk diabaikan. Semoga pemerintah dapat segera merespons dengan tepat dan cepat. sebelum diambil negara lain. OMG!

    • Dgn harga murah dibandingkan 1,5 trilun,, bisa berfungsi sbg satelit juga,, dan produk dlm negeri yg paling penting,

      Seperti berenang sambil minum susu,, hehehe bukan begitu bung roger?

    • Ga bakal kena di tembak bok minah juga klo terbang sampe 20 km ketinggian nya,

      • pa lg kl teknologi satelit canggih ad didlmnya mkin mantap

      • Menarik bung andri, saya juga sempat terpikir soal kena tembak rudal ini. Memang pilihan rudal dari darat yg bisa menghajar target di ketinggian ini masih terbatas. Tapi rasanya sudah ada beberapa pesawat yg masuk kategori air superiority yg sanggup membawa rudal penghancur sasaran di area ketinggian ini, bukan? Dan kl tdk salah F-15 adl salah satunya. He3…
        Mungkin – kalau emang jadi ambil nih barang bagus – TNI jg perlu memikirkan cara ‘menjaga’ Garuda ini supaya tdk diganggu saat lagi meronda di perbatasan atmosfer yg sepi dan dingin. *menghayalbebas*

  9. Ambil… cepetannnnnnnn kaga pake lamaaa yaaaaa…

  10. nah 4,5 tril dapet 300 bijian tuh ambil

    • Ngeri-ngeri sedap ya bung, jika ditambah kemampuan ini-itu yang lebih canggih sehingga seharga 100 milyarpun masih bisa dapet 45 biji. cukup untuk giliran ngeronda setiap hari di seluruh Indonesia. Mantap lanjutkan.

  11. Tadi saya ngobrol dengan Prof. Josh, untuk pembuatan Indonesia Sky Scanner dibutuhkan wakti selama 1-2 tahun. Kira2 anggaran yg dikeluarkan itu dibawah 50 milliar dan besarnya sama dengan Global Hawk. Kenapa murah karena bikin sendiri? Untuk aplikasi ke UCAV bisa saja karena Lapan sudah bisa, Payload bisa sampai 100 kg. Lalu GCS bisa kita buat sendiri. Kalau jadi, semua pihak akan dilibatkan, yaitu dari BUMNis seperti PT DI, PT Len, lalu dari pihak akademisi, institut, dll…

    Beli 3 unit harganya mungkin habis sekitar 300 milliar, kalau ada tamban aplikasi persenjataan. Kalau cuman pengawasan atau survaillance itu sekitar 150 m. Kata beliau, sampai kapan kita harus jadi bangsa operator?? Kalau beli malah yg untung oknum2 jahat. Besok beliau di Taiwan kembangkan seperti yg diatas, lalu minggu depan Malaysia. Tapi kalau nantinya buat Indonesia seperti Indonesia Sky scanner, itu tidak ada yg punya dengan aplikasi super lengkap dan pertama di dunia.

    Jadi kita pilih mana??

    • Ingat, drone statosphere ini sedang dikejar Jepang, Taiwan, dan negara besar lainnya seperti Amerika, Inggris, dll. Beliau mau Indonesia duluan yg menggunakan teknologi beliau ini, sayang masih belum ada minat. Nanti ada project keren lagi dari beliau, itu hadiah untuk Indonesia. Untuk membuat hadiah ini beliau sudah kumpulkan anggaran sejak lama, dan akan menjadi teknologi keren yg cuman Indonesia yg punya. Bisa bermanfaat bagi militer maupun sipil, tunggu aja. 🙂

      • Bung jalo bisa ngomong sama pak jokowi dan pak jk langsung ngga. Kan masih belum di lantik jadi ngga butuh protokoler ribet. Plis jangan sampe ilang kesempatannya. Di klaim hak cipta ajah biar cuman kita yang punya
        Bener2 sayang kalo ilang

        • Setuju. Kalau bisa langsung pertemukan sang Prof ke Pak Jokowi atau Pak JK. Mungkin bung Jalo bisa memediasinya. Jangan sampai lepas

        • Hub Tim Transisi (Akbar Faisal)
          Contact ada sm sy :D

        • Ok sipp bung Freaxout dan bung sempak… Saya akan pikirkan cara untuk bisa menyampaikan secara baik2 kepada keduanya. Kalau dulu mungkin masih bisa ketemu bebas, sekarang sudah pengawalan dan jadwal mereka agak padat.

          Saya sih rencana membuat satu proposal tentang karya anak negeri disitu akan ada laporan2 penelitian dan memberikan langsung kepada keduanya. Disitu saya juga akan memasukan harapan masyarakat, kebetulan saya punya teman2 yg dekat dengan beliau jadi bisa tahu agendanya. Prof Josh bulan November akan datang ke Indonesia memberikan masukan ke sejumlah lembaga penelitian kita. Semoga saya bisa dekatkan beliau, dan jangan lupa Prof. Josh adalah salah satu kandidat calon Menristek.

          Kasih dukungan kita melalui kawalmenteri.org

          Mudah2an dengan voting yg kita berikan bisa membantu beliau agar menjadi menristek dan merubah Indonesia. Beliau juga curhay masalah agak susahnya balik ke Indonesia karena beliau salah sati aset penting Jepang dan sekarang kalau diminta balik masyarakat beliau akan paksakan balik dan mencari cara agar beliau tidak merugikan keduanya. Tapi tetap bangsa Indonesia yg beliau pilih, yuk jaga persatuan kita. Mari sama2 bangun negara tercinta kita ini.

          • bung jalo
            Jangan lupa juga proposalnya masukan di Tim transisi QQ Pak JKW JK

          • Ok bung, saya akan coba kontak pak Andy untuk berdiskusi. Jadi pengen ngobrol banyak soal pengembangan dalam negeri dengan beliau.

      • Misalkan ini jadi beli, Ini belinya pakai uang rakyat yang harus mendapat persetujuan anggota dewan (yg katanaya wakil rakyat terhormat yg ngantor di senayan itu bung :D ) apa ga bung Jalo?….

        Apa mungkin ada opsi pembelian tetapi menggunakan dana patungan BUMN (lapan dan DI) beli barang skaligus minta ToT untuk dikembangkan di dalam negri bung Jalo?….

      • doakan saya menjadi orang yg sukses kawan

        cita2 terbesar saya ingin membuat pusat riset asean di INA
        akan ku bawa orang2 seperti prof josh, ilmuan kita di cern, nasa, dll supaya berpikir di kampung halaman

        sedih rasanya kalo liat kenyataan yg agak pait inic

      • amin untuk prof . terima kasih atas jiwa nasionalismu…

        indonesia pasti bisa…

      • Kalau ga salah, lapan sdh bikin satelit. Apakah sensornya buatan sendiri ataukah impor juga? Kalau buatan sendiri, tentu bisa dikerjasamakan dengan pro. Josh.

    • mantap, lanjutkan gan

    • Buatan dalam negeri adalah yang terbaik , cintailah produk dalam negeri tuk kemajuan bersama , kan sama” mengembangkan…

    • pertanyaan retoris bung jalo, haha,
      setuju.

    • pilih bung Jalo saja ah…btw thanks for news update nya.

    • Saya mikirnya malah orang-orang PDIP yang akan menggagalkan rencana ini semua. Lha pesawat kepresidenan disarankan mau dijual segala. Sudah 10 tahun mereka “puasa” dan saatnya mengisi kantong yang kosong…hehehehehehe. Semoga Pak JK dapat membimbing Pak Jokowi

    • tuh om…si om jokowow mo hambur2 uang 4,5 t buat beli 3 drone…mohon di kawaljokowow.org..arahkan ke pak josh

    • Pilih yang rp 1.5 trilyun bung Jalo. Kalo pilih yg punya pak yosh ngk ada komisinya, belum berkuasa aja dah niat maling, hati2 pak jokowi, org di sekeliling anda pengkianat bangsa

    • kyknya mesti buat petisi spy ini jalan duluan di langit Indonesia….. Garuda masak kalah sama elang…

  12. bntar dlu mules

  13. Semoga tidak dijegal para petinggi yang biasa berkata “wani piro” “aku oleh opo”

  14. cepetan kita ambil sebelum di klaem malingsia

  15. semoga

  16. Bungkus …

  17. Lanjutkan..

  18. bungkus :)

  19. Mantap. Semoga dpt sgr direspon presiden terpilih…

  20. Tapi kalo nunggu 2 tahun baru jadi…keburu habis ikannya…

  21. Bung@jalo,anggaranye murah banget ya..!! Ane mo tanya menurut bung ada kemungkinan ga tuh anggaran bisa disetujuin..?? Ape mungkin bisa pemerintahan SBY yg menyetujuinye masalah drone ini walaupun tinggal beberapa bulan lagi SBY menjabat..?? Jadi pemerintahan selanjutnye tinggal nerusin az..thank’s ..!!

    ….NKRI HARGA MATI….

    • Kalau disetujuin bisa aja bung, karena dilihat investasi yg murah dan maksimal dalam pengoperasiannya. Namun nanti kan harus melalui permintaan Kemhan atau KKIP, karena drone seperti ini berhubungan dengan pertahanan dam keamanan negara. Nah nanti kalau terpilih sesuai UU nomer 16 tahun 2012 pasti KKIP akan meminta PT. DI sebagai Lead Integrator dan menyusun tim bersama.

      Untuk masalah pak SBY sebenarnya bisa saja bung, tapi memang penyusunan kerjasama iti tidak gampang karena perlu persetujuan sejumlah pihak. Cuman lebih baik sih pemerintah kedapan, karena punya wakti panjang mengawasi program ini.

    • Mestinya bisa cepat bung di setujuin.. wong klo di babar ke swasta bakal banyak yg mau jd funder…. la buktinya jepang n amrik minta minta sama si prof…

  22. Nah ini baru..bener thanks ya om jalo..uang banyak tapi buat kemndrian drone indonesia…ini nama nya klop…tapi takut nya wani piro ama aku oleh opo..ini yang bahaya…..mudah2an..pak presiden yang baru..lebih radikal lagi dalam ngambil..keputusan..demi NKRI..pak presiden…

  23. Setuju sm usul bung @freaxout & bung @sempak.. . tlg bung jalo, kn sayang bnget klo kduluan ma negara laen. Apalagi prof.josh kn ingin indonesia dluan yg pakae. Dgn sosok pak jk yg lbh seneng hsil krya dlm negri .N pastinya ilmuwan2 lokal pasti dpt ilmu dr beliau…. please bung @jalo.. ngarep.com

  24. Wait and see …

  25. Semoga di Era Baru ini, banyak ahli2 yang berkenan Turun Gunung dan Pulkam setelah lama Terdiaspora. Mantap! Pak Jokowi, buktikan anda bisa menjadikan Indonesia Hebat.

  26. Saya optimis pak jokowi akan menerima tawaran ini. Karena beliau sdh berkomitmen memperbanyak jmlh drone Indonesia. Lalu kita bikin banyak shg punya nilai ekonomi..diekspor, jual sbg tot tp yg strategis tetap dirahasiakan.

  27. . Sky Scanner .. Drone hebat..diatas Global hawk DAN Predator untuk daya jelajah dan kemampuan terbangnya..

    Akir Tahun ini jika tidak ada hambatan, LAPAN akan mengadakan uji coba Roket Balistic RX 2020 dengan jangkauan diatas 20 km , dengan multi nosel

    Roket RX 2020 . Adalah Roket Balistic uji coba dengan ukuran sepanjang 2000 mm dengan diameter 200 mm. roket RX 2020 jenis roket balistik yang baru dikembangkan pada tahun 2009 dengan bahan bakar propelan komposit (HTPB). Roket jenis ini dapat menggunakan folded fin (sirip tetap) yang diletakkan pada bagian nosel. Roket RX-2020 merupakan roket yang diproyeksikan sebagai ballistis missile dengan jangkauan 20-30 km Roket ini dirancang untuk terbang spin pada kecepatan terbang tinggi dan diasumsikan terbang pada sea level dengan kerapatan konstan 1.225 kg/m3. Gaya Dorong maksimum (Fmax) yang diperoleh pada kisaran (Fr) 2250 kgf yang tercapai selama 7.7 detik. Acuan rancang bangun roket jenis ini mengacu pada roket 122 RM 70 yang mempunyai jarak jangkau 10 km sampai dengan 20 km atau lebih.RX 2020 roket balistik berbahan bakar propelan padat jenis double base.

    tujuan lain agar dapat dipelajari dan dianalisa daya tahan terhadap titik leleh yang tinggi,kekuatan pada temperatur tinggi (high temperature strength),ketahanan perayapan (creep resistance), ketangguhan (toughness), ketahanan lelah (fatigue resistance), ketahanan korosi temperatur tinggi (high temperature corrosion), dan kestabilan struktur mikro(microstructural stability). .

    rencana nya berbarengan dengan peluncuran roket RX 450/550 di daerah pamempeuk ,garut. desember 2014 nanti

  28. betulkannn…
    drone itu multi fungsii…
    dan
    drone perkembangan teknologinya akan panjang kedepan masih byk yg harus di kembangakn ,,termasuk drone anti kaprang dan jammer

    salam bung jolo@

  29. Semoga bisa TNI bisa segera memiliki drone2 sebanyak mungkin yang diperlukan untuk tugas2 dalam negeri dan luar negeri (misi PBB misalnya).

    Salam.

  30. udah ada satelitnya …artinya udah ngelink ni, bisa bikin drone superior ,,benarkan bung jalo@

    klu udah punya drone di atas artinya kita bisa bikin drone super + radar yg canggih,rudal atw drone jelajah..eheh,,masih byk ide tentang drone wakakakak..

  31. Saya kalau ada barang produksi dalam negeri walaupun belum sempurna pasti saya akan setuju,,
    Kapan lagi akan mandiri,, semoga didengar dan ditindak lanjuti oleh pemerintah kedepan

    • pak satrio@

      udah aku balas komennya di artikel sebelumnya .. :D

    • bung ss…barang kali ada koneksi di ring 1 mohon di sampaikan ni drone , barangkali tembus . untuk kebutuhan mendesak sih bolehlah beli 3 drone sambil nunggu buatan anak negeri

    • @Bung waduh
      Terimakasih yaa,, ayo bareng bareng menegakkan persatuan dan kesatuan bangsa,,,
      Saya akan bantu untuk menjaga itu,,, Karena yang diinginkan oleh asing adalah keretakan,,

      @Bung DD ‘
      Saya hanya tukang warnet sahaja,
      MAKAN nya saya inginkan warjag itu bersih tidak banyak sampah sehingga menjadikan WARJAG YANG BERKUALITAS,,, kalau berkualitas insya Allah akan didengar dan dijadikan referensi oleh pemerintahan,,
      Kalau isinya sampah siapa yang mau nengokin,,,
      Imho

  32. Semoga … Amiiinn

  33. knpa ya Indonesia blm minat dgn buatan Pak Prof.Josh…?

  34. Hari gini mau buat sendiri…..mimpi… beli dri luar kan enak, bisa di markup harganya…. kantongpun bsa tebal.

    • Tidak ada yang mustahil di dunia ini bung, selagi anak negri mampu buat sendiri knapa tidak..optimis lah sedikit..anda pun lahir dari mimpi orang tua anda..dan itu jadi nyata

      Salam

  35. salah satu applikasi drone ini baiknya fungsinya ditambah menjadi semacam repeater/hotspot… hingga seluruh indonesia terkoneksi via wifi…lebih murah dan project ini sedang dikerjakan oleh google…ajak kerja sama aja….

  36. mantap beli beli

  37. @Bung Jalo, endurance nya berapa lama ya? besarnya seperti global hawk? mantap banget. kalo fungsinya bisa seperti satelit bahkan bisa jadi awacs bagus sekali. kalo perlu kita bikin gerakan sumbangan untuk mewujudkan drone nasional, biar pemerintah pada dengar.

    • Bung andi, kalau menggunakan bahan bakar cair bisa sekitar 24 jam, kalau solar panel 2-3 kali lipat. Pilih mana??

      • Bagaimana kalau keduanya dipakai bung Jalo?
        Ketika bahan bakar cair habis bisa gunakan panel suryanya atau di combine, ketika sumber tenaga panel surya menipis maka digunakan bahan bakar cair sambil panel suryanya ngecharge. Setelah full gunakan sumber tenaga dari panel surya.

      • Sangat mungkin bisa pakai dua-duanya, bahan bakar dan solar panel. Saat ini sudah ada solar panel yg tipis seperti plastik [ sudah ada blom ya di Indonesia ? ], drone nya bisa dibuat lebih ringan.

  38. Percuma aja bikin Drone pada akhirnya nnt dijual lagi! Negative thinking

  39. Ini adalah MONSTER, mother of all drone. Mungkin ini akan menjadi satu2nya satelit yg bisa didaratkn kembali secara “soft”. Jika benar, ini adalah sesuatu yg bersifat revolusioner. Secara militer juga bisa mendukung “perang bintang” (menghancurkan satelit, rudal antarbenua, meluncurkan rudal dll). Maaf cuma pandangan sekaligus harapan orang awam.

  40. Ini mah pesawat aeromodelling….kagak bakal moncer ni barang….

  41. ambil, bungkus jangan kelamaan, mumpung sang profesornya lagi baik hati dan masih punya jiwa nasioanalis tinggi…saya yakin dia akan bangga bila karya2nya dipakai bangsanya sendiri,,, Amien

  42. Daripada mengharap tot yg blm tentu berhasil sebab teknologi kuncinya tdk akan diberikan.lb baik buat sendiri.anti embargo,lb murah,kerahasian tinggi,memajukan iptek dlm negeri dan efek domino lainya.mungkin kita bisa berharap ke pak jk.

  43. ayo bung Jalo tancap gas untuk pengembangan Drone Indonesia.. mumpung program ini sudah menghangat di acara debat kemarin.. mumpung banyak para ahli yang akan membantu.. mau kapan lagi mumpung ada kesempatan sebesar ini..

  44. parai ahli dari LAPAN dan BPPT dll sudah dalam tarap pengembangan dalam masalah UAV, dengan adanya UAV wulung, ada baiknya bpk.josephat tetuko sri sumantyo ikut bersama LAPAN & BPPT lebih mempercepat pengembangan UAV wulung dengan ilmu & teknologi yg bapak miliki, agar UAV wulung dapat menjadi UAV yang tercanggih seperti yg kita harapkan !

  45. Ide bagus,, ane setuju banget tak dukung 10000% ,,

  46. para sepuh warjag bagaimana kl diadakan sumbang koin buat beli drone garuda biar pak jkw segera merealisasikan.

    • Setuju dengan ide @longikis, mohon segera bisa disebarluaaskan ide ini…!! Dari belantara Kalimantan saya siap 1000 koin x 1000rp. Hmm.., kalo aja dari penduduk NKRI >200jt ini, ada 10% saja yang siap dengan koin 100rb, lumayan itu bisa terkumpul >rp2T utk drone yang ditawarkan Bpk. Prof. Yosephat. Mari kawan semua kita wujudkan ini……!!!

    • IDE bagus juga tu. nominalnya serahkan ke warjag semua.

  47. Alhmdllh..saatnya buktikan kita bisa.., ikat, angkat, berangkat…

  48. seandainya bapak jokowi berkenan mampir meskipun hanya SR dilapak ini(warjag),mungkin banyak angan dan harapan kita yang bisa terakomodasi.meskipun bapak bukan pilihan saya,tetapi saya berharap bapak dapat mengemban amanah dari sebagian besar rakyat bangsa ini.lupakan perselisihan mari galang persatuan demi kebesaran bangsa tercinta NKRI harga mati!

    sorry comentnya gak nyambung!

 Leave a Reply