Aug 072016
 

WASHINGTON – Kepala Komando Tempur Udara ingin melihat Angkatan Udara AS menyediakan jet tempur F-35 lebih cepat dari yang direncanakan, tetapi kepala sipil mengisyaratkan Rabu (03/08/2016) bahwa hal itu tidak mungkin terlaksana dalam kondisi keuangan saat ini.

Berbicara kepada pers pada hari Selasa (02/08/2016), Jenderal Herbert “Elang” Carlisle mengatakan ia prihatin pada kemampuan tingkat pembelian F-35 saat ini, yang hanya berkisar 40-an sampai tahun fiskal 2021. Carlisle menyatakan ia ingin Angkatan udara dapat membeli setidaknya 60 pesawat per tahun dalam waktu dekat untuk menggantikan pesawat warisan yang sudah mulai tua.

Namun dalam sebuah wawancara dengan Defense News dan Air Force Times, Sekretaris Angkatan Udara Deborah Lee James mengatakan menambah jumlah penerbang-aktif saat ini menjadi prioritas utama daripada menambah pembelian F-35.

Sebuah pabrik Lockheed Martin di Fort Worth, Texas, di mana F-35 sedang diproduksi. Lockheed Martin telah menyebar para pekerja untuk membuat jet tempur di 45 negara, yang pada gilirannya telah menghasilkan dukungan yang luas di Capitol Hill.

Sebuah pabrik Lockheed Martin di Fort Worth, Texas, di mana F-35 sedang diproduksi. Lockheed Martin telah menyebar para pekerja untuk membuat jet tempur di 45 negara, yang pada gilirannya telah menghasilkan dukungan yang luas di Capitol Hill.

“Ini semua masalah uang. Saya juga akan senang untuk meningkatkan pembelian, tapi saya tidak melihat itu sebagai sesuatu yang mendesak daripada meningkatkan kemampuan penerbang kita, misalnya”, katanya dalam sebuah wawancara hari Rabu (03/08/2016). “Peningkatan kekuatan akhir adalah hal utama. Menurut kami hal itu menjadi perhatian utama bagi semua pemimpin senior kita”.

Angkatan Udara sedang menghadapi berbagai kebutuhan, James menambahkan, dan tidak cukup anggaran untuk membeli F-35 lagi.

Carlisle mencatat pada 2 Agustus bahwa peningkatan jumlah pesanan F-35 saat ini sesuai dengan nilai ekonomi, sehingga biaya per unitnya mendekati target 85 juta dolar AS. Di sisi lain, bergerak perlahan dapat menyebabkan Angkatan Udara menghabiskan lebih banyak uang untuk upgrade pesawat generasi keempat.

“Saya perlu lebih banyak (F-35) untuk segera menggantikan pesawat warisan dan pesawat terbang yang akan memerlukan uang untuk memperpanjang usianya jika saya tidak menggantikannya dengan F-35”, katanya. “Jadi saya ingin melihat jumlah tersebut naik setidaknya 60 jika saya bisa. 80 akan optimal, tetapi mengingat kendala fiskal yang kita alami saat ini, 80 akan sangat-sangat sulit untuk didapatkan. “

“Angkatan Udara saat ini menunda pembelian F-35A untuk mencairkan dana tersebut guna membayar kebutuhan penting lainnya yang telah didanai atau kekurangan dana oleh Kongres,” tulis Venable, merujuk pada angaran tahun fiskal 2017, dimana pengurangan pembelian F-35A sebanyak lima pesawat bila dibandingkan dengan rencana tahun sebelumnya. “Praktek itu perlu segera diakhiri.”

Tetapi membeli lebih dari yang direncanakan mungkin tidak akan tercapai, setidaknya dalam waktu dekat, kata Richard Aboulafia, analis kedirgantaraan dan ahli pertahanan perusahaan Teal Group.

Sebuah pabrik Lockheed Martin di Fort Worth, Texas, di mana F-35 sedang diproduksi.

Sebuah pabrik Lockheed Martin di Fort Worth, Texas, di mana jet tempur F-35 sedang diproduksi.

Meningkatkan pembelian di 2018 sepertinya tidak dimungkinkan karena Angkatan Udara harus mencari uang dari rekening pengadaan lain untuk melakukan hal tersebut, katanya. Bahkan kemudian, ia memiliki beberapa pilihan. Layanan tidak dapat melakukan pemotongan besar pada program KC-46 tanker-nya tanpa melanggar kesepakatan kontrak tetap murah. Pemotongan program pengadaan lainnya seperti pelatih T-X dan Sistem Pengawasan Gabungan Target Serangan Radar tidak akan menghasilkan cukup uang untuk meningkatkan pengadaan.

Pemesanan hingga jumlah 60 unit per tahun pada 2021 masih rencana saat ini, kata James, tapi itu bisa berubah.

“Kami sedang bekerja melalui rencana lima tahun ke depan, yang kita susun sekarang, dan segala sesuatu bahwa POM pada saat ini masih didiskusikan,” katanya.

 

Sumber: Defense News

Peminat manga, anime, gadget, sains & teknologi, sosial-politik dan militer
Link medsos ada dibawah
– Facebook
– Google Plus
– Twitter

Artikel Terkait :

  14 Responses to “Pembelian F-35 Amerika Serikat Tak Mungkin Dipercepat”

  1. Petromax?

  2. lho….kok sendirian.? Petugas ronda RT ya.?

  3. Klo amerika beli paspur minimal 60 maksimal 80
    Klo indonesia belipaspur minimal 8 maksimal 16
    Terlihat sekali perbedaannya, indonesia masih tertinggal cukup jauh bila dibandingkan dgn AS

  4. Wah gawat kalo sampe singaporno punya puluhan f 35..bisa nyelonong keluar masuk Jakarta tanpa ketauan.. Maklum Indonesia miskin alutsista gk punya rudal jarak jauh anti pesawat dan radar yg Bagus..

    • Bisa masuk sampai ke jakarta tapi gak bakal bisa balik ke singapur lagi.
      Gak perlu ane jelasin, ente langsung aja ke singapur dan bilang suruh nyoba nerobos ke indonesia tembus sampai ke jakarta.

  5. pesawat kaleng krupuk

  6. iri tanda tak mampu, f35 pesawat Jos…

  7. F-35 pesawat super canggih…
    Kl bisa seluruh pesawat yg tua di ganti F-35.
    Semangat ya amerika, borong F-35 nya sebanyak mungkin…..
    Amerika bisa donk borong F-35 nya…
    Hahahaha. …

  8. amerika lebih memilih f 22 untuk diandalkan ketimbang f 35 kaleng krupuk

  9. F-35 /Rapper, jet tempur haibat yang tidak bisa di jelaskan dengan kata2 dan pikiran.

  10. lebih baik pesawat Televisi…

  11. siapa yang ngemis,ngemis apa pesawat kaleng krupuk maksud luh ngapain ngemis tot pesawat kaleng krupuk di warung bi ijah juga banyak kaleng krupuk mah tinggal di tekuk tekuk doang juga jadi kaya f 35 kaleng krupuk

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)