Dec 282016
 

CN 235-220 MPA (Foto : PTDI)

Jakarta – Pemerintah fokus mengembangkan industri komponen dan perawatan pesawat terbang tahun depan, berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 14 tahun 2015 tentang Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) yang menetapkan industri alat transportasi merupakan salah satu industri andalan.

“Fokus pengembangan industri hingga tahun 2035, untuk sektor industri kedirgantaraan adalah pengembangan pesawat, komponen pesawat dan perawatan pesawat,” ujar Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dalam keterangan pers di Jakarta, 28/12/2016.

Airlangga menyampaikan hal ini pada acara penyerahan kontrak pembelian pesawat terbang CN235-220M MPA oleh Angkatan Udara Republik Senegal dan ferry flight pesawat CN235-220 M MPA dari Bandung ke Senegal di PT Dirgantara Indonesia, Bandung, Jawa Barat.

Untuk mengembangkan tiga sektor tersebut, program pengembangan yang akan dilakukan Pemerintah, di antaranya mengembangkan kebijakan penggunaan produk dalam negeri dan kebijakan pengembangan kawasan industri.

Selain itu, kebijakan pengembangan komponen pendukung, pengembangan SDM termasuk pengembangan desain dan engineering serta kebijakan regulasi yang mendukung.

Airlangga mengatakan, Indonesia bangga memiliki PT Dirgantara Indonesia yang merupakan satu-satunya industri pesawat terbang di Asia Tenggara.

“Sejak tahun 1976 hingga saat ini, lebih dari 180 pesawat terbang yang telah dibuat dan diserahkan kepada pengguna. Pesawat-pesawat tersebut terdiri dari Pesawat CN 235, CN 295 dan NC 212,” sebutnya.

Menurut Airlangga, di antara pesawat yang paling banyak diproduksi PT DI adalah pesawat NC 212. Sedangkan dalam kurun waktu yang sama, PT.DI telah mengirim lebih dari 200 helikopter.

“Kami berharap di tahun selanjutnya, PT. DI dapat meningkatkan jumlah produk pesawat dan helikopter yang di delivery baik di dalam maupun luar negeri sekaligus dapat meningkatkan diversifikasi produk sesuai dengan kebutuhan pasar,” tuturnya.

Saat ini, PT DI sedang mengembangkan pesawat N219 dengan jumlah penumpang 19 orang yang diharapkan mendukung konektivitas antar wilayah di Indonesia yang sebagian besar terdiri dari kepulauan.

Pesawat N219 merupakan pesawat perintis yang didesain sesuai dengan karakteristik wilayah Indonesia, antara lain mampu mendarat di ketinggian tertentu, seperti di wilayah Papua.

“Pemerintah mengharapkan pesawat N219 dapat terbang perdana pada tahun 2017 nanti,” kata Airlangga.

Selanjutnya, Pemerintah sedang merencanakan pengembangan jenis pesawat lain, yakni pesawat N245. Pesawat N245 adalah pesawat propeller dengan jumlah penumpang sekitar 50 orang. Pesawat ini cocok sebagai penghubung kota-kota kecil di wilayah Indonesia.

Dari sektor industri pendukung, pada 2015, Kemenperin mengukuhkan Asosiasi Industri Komponen pesawat Udara, Indonesia Aircraft and Component Manufacture Association (INACOM) yang anggotanya terdiri dari berbagai industri di bidang metal, karet, plastik, Polyurethane, serta lembaga riset, dan konsultan.

INACOM diharapkan mampu mendukung penyediaan komponen untuk pesawat produksi dalam negeri. Selain itu, INACOM juga diharapkan mampu menjadi bagian penting dalam rantai pasok global dalam industri pesawat di dunia.

Saat ini INACOM turut serta dalam pengembangan beberapa komponen terutama pada program pesawat N219. Diharapkan, saat terbang perdana pesawat N219 memiliki TKDN sebesar 40 persen dan selanjutnya dapat ditingkatkan menjadi 60 persen pada tahun 2019.

Di sektor jasa perawatan, lanjut Airlangga, Kemenperin juga memfasilitasi berdirinya Asosiasi Jasa Perbaikan dan Perawatan Pesawat (Maintenance, Repair dan Overhaul/MRO), yaitu Indonesia Aircraft Maintenance Services Association (IAMSA) yang saat ini beranggotakan lebih dari 35 industri MRO.

Untuk mendukung peningkatan kapasitas MRO sebagai usaha dalam penyerapan pasar dalam negeri, saat ini telah diwacanakan beberapa pengembangan Aerospace Park di Indonesia diantaranya di Jawa Barat dan Bintan.

“Kami berharap kedua Asosiasi di bidang kedirgantaraan tersebut dapat menjadi bagian penting dalam mendorong pengembangan industri kedirgantaraan nasional,” tegasnya.

Sebagai pelengkap dalam penguatan ekosistem di bidang industri kedirgantaraan, baru-baru ini telah dikukuhkan Pusat Desain dan Engineering Pesawat Udara atau Indonesia Aircraft Engineering Center (IAEC) di Pusat Teknologi Penerbangan LAPAN.

IAEC diharapkan mampu mengisi sektor desain dan engineering dalam pengembangan pesawat maupun komponen sehingga dapat memperbaiki kualitas produk pesawat dan komponen di masa depan.

Artikel Terkait :

  13 Responses to “Pemerintah Kembangkan Pesawat, Komponen dan Perawatannya”

  1. test yaa di test dulu

  2. Menurut info, landing gear utk pesawat N219 adalah produk lokal, tinggal nunggu sertifikasi. Semoga TKDN pesawat N219 bisa lebih tinggi.
    Kapan ya uji terbangnya.?

  3. Dari dulu cuman pesawat kecil aja dibuat, padahal dana ada uti bikin yg lbh besar, tp kendalanya dana tok, krn koruptor msh ada, ga mungkin akan bikin yg gede, maka dr itu koruptor wajib dihukum mati…titik!,, pemimpin yg memperlakukan koruptor sangat buruk, akan memajukan bangsa!!,, !!,,,,, ITU

  4. om sukses om

  5. Kebijakan sudah ada tinggal pelaksanaan di lapangannya harus direalisasikan segera.

  6. Semoga sukses, Jika N245 dan N219 sesuai harapan berharap PT DI dapat mengembangkan ke arah pesawat angkut militer sebgai calon pengganti Hercules..

    http://kasamago.com/siapa-sanggup-menggantikan-hercules/

  7. Sudah saatnya PT. DI harus memperbanyak TKDN pada produk mereka sendiri termasuk perawatan rutin yg handal dan berkelanjutan….jika perlu semua produk SU tingkat komponen di buat dlm negeri….lisensi dari sukhoi.

  8. Aku lebih suka kalo industri mesin dibuat mandiri oleh indonesia..

    Masa sih mesin diesel sekelas dong feng indonesia gak bisa buat…

    Masa sih mesin mobil sekelas ferari indonesia gak bisa buat..

    Masa sih mesin psawat sekelas jumbo jet indonesia gak bisa buat…

    Masa sih mesin tank sekelas mitsubiahi indonesia gak bisa buat..

    Masa sihh sihh sihh..cucian dehh..
    Aingg aing..
    Gukkk gukk gukk gukkk auuuuuuuu….
    Hrgggggrrrrr..

  9. anggota INACOM terdiri dari industri metal, karet, plastik, polyurethane, lembaga riset dan konsultan.
    masih minus industri komposit, mesin (turbin), kaca, avionic, elektronik, perangkat lunak, pelumas, apalagi ya? masih butuh banyak vendor yg harus dirangkul nih
    pakoknya harus industri hilir lah, selama ini bahan baku mentah kita selalu di proses akhir diluar, itu kan peluang sebagai syarat menjadi negara industri