Jan 132017
 

Badan pengadaan Pertahanan OCCAR sedang dalam tahap awal mendefinisikan Mk III upgrade pertengahan untuk heli buatan Airbus, Tiger, namun mengakui adanya keraguan atas partisipasi Australia.

Meskipun OCCAR adalah badan Eropa namun Canberra bukanlah anggota asosiasi, dan hanya merupakan salah satu dari 4 pelanggan Tiger, dengan asumsi akan bergabung dalam upaya Mk III.

Tapi Australia telah sangat kritis terhadap armada Strong Tiger 22 dan dalam kertas putih pertahanan menyarankan agar mereka bisa dihapus pada pertengahan 2020-an.

Cyril Goutard, manajer program Tiger di OCCAR, berkata saat ini sedang bekerja pada fase definisi Mk III yang didorong oleh tiga pelanggan helikopter serbu lainnya yaitu Perancis, Jerman dan Spanyol.

“Kami sedang mendiskusikan dengan Australia apakah mereka akan menjadi bagian dari proses itu”, katanya.

Goutard mengatakan pekerjaan saat ini sedang dalam “tahap persiapan” dan belum merupakan program resmi. “Setiap negara mulai menyelaraskan kebutuhan mereka”, katanya.

Kegiatan pembangunan akan dimulai “sebelum 2020”, keputusan perusahaan mengenai konfigurasi mungkin akan diambil pada tahun 2018 atau 2019 menjelang produksi pada pertengahan 2020-an.

Upgrade kunci akan dilakukan pada sistem avionik helikopter dan senjata, terutama pengganti berbagai rudal anti-tank, termasuk Lockheed Martin AGM-114 Hellfire dan Rafael Spike, yang digunakan oleh operator Tiger Eropa; sedang dipikirkan mencari rudal standar.

“Kita perlu mengubah rudal, yang pasti, tapi apakah itu umum atau tidak, bangsa-bangsa akan memutuskan”, kata Goutard.

Sementara itu, OCCAR pada akhir Desember 2016 meluncurkan pengembangan upgrade Mk II atas nama Perancis.

Modifikasi melihat penambahan roket dipandu laser yang dikembangkan oleh Thales, anak perusahaan TDA Armements dan upgrade penerima GPS dan sistem antena CRPA, juga disediakan oleh Thales.

Ini akan diterapkan pada 24 terakhir dari 40 Tiger model HAP, yang dioperasikan oleh unit penerbangan tentara Perancis. Eurocopter Group saat sedang upgrade ke rudal-yang dilengkapi dengan pengiriman standard HAD. Pengiriman awal dijadwalkan pada pertengahan 2020, dengan produksi berjalan hingga 2023, kata OCCAR.

Tiga helikopter Tiger HAP pertama sedang dalam proses upgrade di Marignane, Prancis, kata Goutard; 13 unit lebih akan mengikuti sebelum Mk II, katanya.

Selain itu, Paris sejauh ini telah menerima 21 unti contoh lini dasar model HAD dengan tambahan 10 unit yang masih akan dikirimkan.

Sementara itu, Spanyol telah menerima pengiriman 4 unit Tiger HAD/E pertama yang di upgrade konfigurasi Blok 2.

Mereka akan berbasis di Almagro, dekat Ciudad Real di pusat negara, dan tentara Spanyol mengoperasikan 1 Batalyon Helikopter Serbu ini. Unit sudah memiliki 10 Tiger di fasilitas, dikirimkan dengan Blok 1 HAD dan HAP standar.

Upgrade Blok 2, diintegrasikan oleh Airbus Helicopters di fasilitas Albacete, termasuk perbaikan perangkat lunak HMI (Human Machine Interface), peningkatan datalink, peningkatan kemampuan penembakan untuk rudal Rafael Spike serta kemampuan Angkatan Laut.

Sumber: Flight Global

JakartaGreater

Bagikan Artikel:

  One Response to “Pengerjaan Awal Heli Tempur Tiger Mk III Sedang Berlangsung”

  1. sepi

 Leave a Reply