Jan 092017
 

Angkatan Laut Rusia belum memutuskan apakah akan melengkapi kapal selam diesel elektrik Project 677 Lada dan kapal selam generasi kelima Project Kalina dengan sistem air independent propulsion (AIP).

Rusia akan membuat keputusan setelah selesai dibangunnya sistem AIP. Meski mengharapkan untuk menyelesaikannya lebih cepat, namun Rusia menyadari sistem AIP bukanlah teknologi yang bisa diselesaikan dengan terburu-buru.

“Kami akan membuat keputusan setelah selesainya pengembangan sistem propulsi AIP. Pengembangan sistem AIP adalah proses kreatif, kita akan mencoba untuk menyelesaikannya dengan cepat, namun semuanya bergantung tidak hanya Angkatan Laut, tetapi juga pada Biro Desain”, kata Komandan Angkatan Laut Rusia Vladimir Korolyov.

Sebelumnya dilaporkan Angkatan Laut Rusia mengharapkan sistem AIP untuk kapal selam diesel elektrik sudah siap untuk digunakan pada tahun 2021-2022. Pada akhir 2015, Direktur Rubin Design Bureau Igor Vilnit mengatakan uji coba laut dari sistem pembangkit listrik dengan AIP dijadwalkan pada tahun 2016. Igor Vilnit juga menekankan propulsi AIP nantinya dapat dengan mudah diintegrasikan dengan kapal selam Project 677.

Wakil Komandan Angkatan Laut Rusia Victor Bursuk sebelumnya juga pernah menyatakan, kapal selam Project 677 mungkin akan menjadi kapal selam pertama yang menerima sistem pembangkit listrik dengan AIP.

Artikel Terkait :

  22 Responses to “Rusia Masih Ragu dengan Teknologi AIP Kapal Selam”

  1. Test

  2. Rusia aja keder apalagi saya

  3. Gila desingnya sangat berbahaya. … Dengan space yg sangat sempit, ada penimbunan oksigen dan hidrogen cair belum lagi ditengah2nya ada tempat pembakaran, bila ada kebocoran oksigen dan hidrogennya sedikit aja langsung terjadi kebakaran dan ledakan
    Siapapun yg menjadi operatornya akan berpikir seribu kali utk mengoperasiiannya.

  4. jangan menyebarkn AIP orang lain bung?

  5. AIP suatu teknologi yang rumit dan memerlukan kestabilan sistem yang tinggi. Membawa suatu sistem AIP yang tidak stabil di dalam sebuah KS menjadikan KS tersebut umpama sebuah bom hidrogen yg besar dibawah laut.

  6. Makanya pilih Kasel jangan ngasal. Pilih yg pasti2 aja, Kasel2 basis teknologi dr Jerman (U209/CBG, U212/214 & U218) sdh terbukti kualitas unggul. Kilo ? Masih diragukan tuh !

    • di tes pihak australi malah kapal2 selam jerman yg paling berisik makanya gak menang tender pengadaan 12 kasel

      • Jerman gak menang tender soalnya dcns ngeklaim punya endurance & long range paling baik.. AIP jerman tetap yg paling baik dan efesien saat ini..

  7. BOORROOONG

  8. Hehe optimis AIP Rusky lebih stabil dan modern apapun itu kita wajib akuisisi 12 unit Kalina class Amin Deal…..!!!

  9. Kalo mau Badannya harus lebih lebar dan panjang sedikit meniminalisir zero accident

    • Yup betul bung . . . itu space AIP nya yang di melarin agak panjangan dikit, biar hidrogen dan oksigen cair tidak umpel2an deket tempat perapian

      salam kenal bung newbi

  10. soal teknologi AIP,..rusia emng ktinggalan dibanding swedia jerman,…makany ampe skrg lada class blom dipake2 rusia,..shingga muncul improve kilo/project 636.3 varshavyanka.

  11. Klo Mau teknologi AIP BELAJAR JHA AMA MALON…
    Kapal selam MALON sekali nyelam bisa ampe bertahun – tahun loh.., mana ada teknologi AIP secanggih MALON..

    kah…kah..kah

  12. Kalo russia mo pake aip seperti teknologi jerman mah tinggal plug en play bung……ini AIP ala russia….jadi masih belum teruji makanya tidak terburu buru…yg pasti sih AIP nye selangkah lebih maju….

  13. mungkin dia maunya instal AIB.. serperti pakpati k***ngan 😀 😛

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)