Jul 282016
 

pemakaman-korban-kudeta-erdogan-

TEHERAN (FNA) – Outlet media Arab mengutip diplomat di Ankara mengungkapkan bahwa Presiden Turki, Erdogan sudah diperingatkan oleh Rusia terhadap kemungkinan kudeta militer beberapa jam sebelumnya pada hari Jumat, sementara outlet media Barat mengatakan Erdogan meminta pendukungnya untuk tetap di jalan-jalan setelah menerima saran dari Teheran.

Beberapa media Arab, termasuk Rai Alyoum, mengutip sumber-sumber diplomatik di Ankara mengatakan bahwa Organisasi Intelijen Nasional Turki, yang dikenal secara lokal sebagai MIT, menerima intel dari rekan Rusia-nya yang memperingatkan kudeta yang akan datang di negara Muslim.

Para diplomat yang tidak disebutkan namanya mengatakan tentara Rusia di wilayah itu sudah hadang pergantian militer yang sangat sensitif dan pesan radio dikodekan menunjukkan bahwa tentara Turki telah bersiap untuk melakukan kudeta terhadap pemerintahan di Ankara.

Pergantian termasuk pengiriman beberapa helikopter militer kepada Presiden Erdogan di resort hotel untuk menangkap atau membunuh presiden.

Para diplomat tidak yakin stasiun Rusia yang dicegat pergantian tersebut, tapi mengatakan unit intelijen tentara Rusia dikerahkan di Khmeimim (juga disebut Hmeimim) di provinsi Utara Suriah dari Lattakia dilaporkan dilengkapi dengan sistem peralatan elektronik dan menyadap untuk mengumpulkan informasi yang sangat sensitif untuk skuadron Rusia pada misi anti-terorisme di Suriah.

Khmeimim di Barat Laut Suriah adalah satu-satunya pangkalan Angkatan Udara Rusia di negara yang dilanda perang yang menyediakan payung bagi tentara Suriah dan pasukan populer di berbagai bidang di seluruh negeri, selain misi pemboman terhadap sasaran teroris. Armada Angkatan Laut Rusia, termasuk kapal induknya, dikerahkan di sepanjang pantai perbatasan propinsi Lattakia untuk memberikan bantuan logistik ke pangkalan udara dalam waktu singkat. Sementara, Rusia telah mengerahkan perisai pertahanan udara S-400 yang sangat canggih di Khmeimim dan mengumumkan bahwa itu mencakup seluruh langit Suriah dengan sistem pertahanan udara yang sama.

Tahun lalu, Turki menembak jatuh sebuah Sukhoi Rusia di atas langit Suriah dan Presiden Erdogan yang saat itu musuh setia Presiden Suriah Bashar Al-Assad menolak memperpanjang permintaan maaf ke Moskow sekitar setahun, meskipun mendapatkan sanksi ekonomi oleh Rusia serta meningkatnya kemenangan oleh tentara Suriah, pasukan populer, pejuang Hizbullah, penasihat Iran dan Angkatan Udara Rusia yang memojokkan para teroris di Suriah serta kemenangan serupa terhadap ISIS di Irak meyakinkan presiden Turki untuk tidak hanya meminta maaf atas insiden Sukhoi, tetapi juga menunjukkan tanda-tanda dari perubahan dalam kebijakan luar negeri, mengatakan bahwa ia menjatuhkan oposisi untuk Presiden Assad.

Empat hari setelah kudeta, para pejabat di Ankara mengumumkan bahwa dua pilot Turki yang berperan dalam jatuhnya pesawat Rusia pada bulan November berada di tahanan selama kudeta yang gagal baru-baru ini. “Dua pilot yang merupakan bagian dari operasi untuk menurunkan Rusia Su-24 di November 2015 berada di tahanan,” kata seorang pejabat Turki wartawan, Selasa, menambahkan bahwa mereka ditahan atas hubungan tawaran melakukan kudeta.

Presiden Rusia Vladimir Putin menghubungi rekannya Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Minggu, menggambarkan kudeta tidak dapat diterima dan menyuarakan harapan untuk segera memulihkan stabilitas.

Sumber diplomatik mengatakan pergeseran dalam kebijakan luar negeri Erdogan menyatakan hanya seminggu sebelum kudeta telah “penyebab utama mendorong beberapa negara asing untuk memprovokasi dan berjanji dukungan bagi tentara untuk melancarkan kudeta, dan pergeseran yang sama juga menyelamatkannya” karena tidak jelas apakah Rusia akan memberikan Ankara dengan intel mereka, sebaliknya.

Pejabat resmi negara tidak memberi komentar apapun pada laporan sebelumnya. Di Ankara, sumber-sumber resmi, termasuk Angkatan Darat itu sendiri, menegaskan bahwa Jenderal militer Turki itu telah diberitahu tentang kudeta pekan lalu beberapa jam oleh MIT sebelum rencana tersebut dilaksanakan.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh militer pada 19 Juli menggambarkan peristiwa yang terjadi pada 15 Juli, mengatakan mayoritas dalam militer berhasil menekan upaya kudeta karena informasi yang diberikan oleh MIT sekitar lima jam sebelum kudeta diketahui publik, surat kabar nasional Hurriyet melaporkan.

“Informasi yang diberikan oleh Organisasi Intelijen Nasional pada 15 Juli, 2016, di sekitar 4:00 mengevaluasi di markas Staf Jenderal dengan kehadiran Kepala Staf Umum Hulusi Akar, Kepala Angkatan Darat Jenderal Salih Zeki Colak dan Wakil Kepala Staf Umum Yasar Guler. ”

Dalam rangka untuk melawan kudeta, pejabat tinggi dalam militer Turki memberi perintah untuk semua Angkatan Udara dan Angkatan Darat di seluruh negeri untuk segera menghentikan operasi termasuk kendaraan militer seperti tank, pesawat dan helikopter.

Sebuah laporan oleh Al-Jazeera Arab menunjukkan komplotan kudeta memulai operasi enam jam kemudian karena mereka sebelumnya telah merencanakan untuk meluncurkan kudeta pada 3:00 am waktu setempat pada 16 Juli.

Sementara laporan tidak menunjukkan alasan kudeta yang diprakarsai sebelumnya menunjukkan bahwa komplotan kudeta mengetahui bila rencana mereka telah diketahui dan memutuskan untuk segera bertindak.

Laporan juga menyarankan komplotan kudeta mendapat perintah untuk menculik atau membunuh Presiden Recep Tayyip Erdogan dengan helikopter menuju hotel tempatnya menginap di resor yang berada di Marmaris. Tapi Erdogan telah meninggalkan tempat itu 44 menit sebelum mereka tiba, menurut laporan Al-Jazeera.

Laporan resmi keluar dari Ankara sesuai dengan laporan media Arab mengutip sumber-sumber diplomatik di intel Rusia.

Hanya empat hari setelah kudeta, Erdogan muncul di media mengatakan bahwa ia berencana melakukan perubahan krusial/penting dalam kebijakan luar negeri yang akan “mengakhiri perbedaan dengan negara-negara tetangga Turki”.

Kurang dari sehari kemudian, Juru Bicara Kremlin Dmitry Peskov mengumumkan bahwa Presiden Erdogan akan mengunjungi Rusia pada awal Agustus untuk bertemu dengan rekan Rusia-nya Vladimir Putin.

Sementara, Iran bergegas untuk mengutuk kudeta militer Turki hanya dua jam setelah dimulai. Beberapa keamanan utama dan kebijakan luar negeri pejabat di Teheran berada dalam kontak konstan dengan Presiden Erdogan dan para menteri kabinetnya di Jumat itu.

Seperti 15 Juli akan berakhir di Teheran, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menelepon rekannya dari Turki Mevlut Cavusoglu, yang pemerintahnya berada di bawah ancaman yang digulingkan oleh kudeta militer. Sementara itu, Ali Shamkhani, sekretaris Dewan Iran Keamanan Nasional Tertinggi (SNSC), berada di baris lain dengan para pejabat keamanan di Ankara. Sementara itu, Qassem Soleimani, komandan Korps Pengawal Revolusi Islam ‘Pasukan Quds, sayap militer daerah Iran, sibuk mengejar dan meninjau berbagai skenario yang mungkin muncul.

“Ini bukan rahasia lagi,” kata seorang pejabat Iran Al-Monitor pada kondisi anonimitas. “Zarif, Shamkhani dan Soleimani yang mengeksekusi perintah yang lebih tinggi. Turki adalah negara tetangga. Presiden Erdogan dan pemerintahannya adalah mitra yang kuat dari Iran. Negara kita memiliki hubungan persaudaraan yang kuat, sehingga sedikit yang bisa kita lakukan untuk menunjukkan solidaritas dan mencoba untuk menawarkan bantuan yang mungkin mereka perlukan di saat kritis seperti ini. ”

“Pejabat Iran lain melihat hubungan antara kudeta berhasil melawan Perdana Menteri Iran Mohammad Mosaddegh pada tahun 1953 dan upaya kudeta tahun ini di Turki,” kata Al-Monitor.

Pejabat itu mengatakan kepada Al-Monitor tanpa mau disebutkan namanya, “Apa yang kita tahu adalah bahwa langkah ini dipicu oleh tangan asing. Kami pergi melalui sama di masa lalu, dan karena Erdogan saat ini melihat ke depan untuk memainkan peran yang lebih baik di wilayah tersebut, mereka ingin dia. “Kata Pejabat Iran,” Ada pesan yang disampaikan kepada para pejabat keamanan Turki: Jangan biarkan jalan-jalan. kudeta ini mungkin terdiri dari beberapa gelombang; itu terjadi di Iran pada tahun 1953. Ketika kudeta pertama gagal, mereka telah mempersiapkan satu lagi -. dan mereka berhasil ”

Di Ankara, pemerintah mengklaim kudeta dan para jenderal di balik itu adalah pengikut setia ulama Islam Fethullah Gulen yang berbasis di AS, yang pernah sekutu utama Erdogan sebelum kejatuhan besar pada tahun 2012. Banyak yang percaya bahwa Gulen adalah penyebab utama mengapa para pejabat Ankara telah berulang kali menuduh AS mendalangi rencana tersebut.

Gulen menjalankan sebuah perusahaan multi-miliar dolar di Arab Saudi dan telah tumbuh menjadi kerangka serius pertentangan dalam hubungan Ankara-Riyadh. Arab Saudi mengecaman kudeta sebagai langkah yang mencurigakan. Kemudian, muncul laporan media bahwa para petinggi di Riyadh dan Abu Dhabi – dua sekutu kuat AS dengan hubungan intim unbreakably satu sama lain di Teluk Persia – yang terlibat dalam kudeta.

Peniup peluit Saudi Mujtahid, yang diyakini menjadi anggota atau memiliki sumber yang terhubung dalam keluarga kerajaan, mengatakan bahwa pejabat senior pemerintah di Riyadh dan Abu Dhabi telah diberitahu tentang kudeta di Turki jauh sebelum itu terjadi.

Mujtahid menulis di halaman twitter-nya pada hari Senin bahwa para pemimpin UEA telah memainkan peran dalam kudeta dan agen mata-mata Turki telah untuk memecahkan kode keterlibatan ini, menambahkan bahwa para pemimpin UEA juga telah disiagakan Saudi tentang kudeta yang akan datang.

“Deputi Putra Mahkota Saudi dan Menteri Pertahanan Mohammad bin Salman telah diberitahu tentang kudeta militer di Turki,” Mujtahid menulis di halaman twitter-nya pada hari Senin.

“Ada alasan untuk membuktikan bahwa yang diberikan hubungan kedekatan dengan Mohammad bin Zayed bin Sultan Al-Nahyan (Putra Mahkota Abu Dhabi dan Deputi Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata UEA), Mohammad bin Salman telah diisi dengan informasi tentang kudeta ini, ” dia menambahkan.

Menurut Mujtahid, badan intelijen Turki telah menerima informasi tentang beberapa kolaborasi negatif antara bin Salman dan bin Zayed, tapi Saudi berhasil meyakinkan Partai Keadilan dan Pembangunan untuk beristirahat dan menjamin serta bersikap optimis tentang tindakan Riyadh.

Dia mengungkapkan bahwa bin Salman telah mencoba meyakinkan Turki untuk menyembunyikan peran UEA dalam kudeta dan telah menjanjikan sejumlah besar uang tunai sebagai retribusi.

Kudeta minggu lalu di Turki kini berkembang menjadi konfrontasi utama regional lebih dari pergeseran Turki dalam kebijakan Suriah terkini. Jika dikonfirmasi, bantuan Rusia dan Iran untuk Erdogan akan berarti keseimbangan kekuasaan dan persamaan di wilayah tersebut harus didefinisikan ulang.

Sumber: en.farsnews.com

Oleh : Vegassus

Artikel Terkait :

  19 Responses to “Rusia Sudah Peringatkan Erdogan Tentang Rencana Kudeta”

  1. Hahaha….sumbernya tulisannya dari syiah 😀

  2. wahaboy…
    terima z realita’a.
    dngn keikhlasan, mungkin beban ente akan sedikit berkurang.
    xi… xi…

    • jadi musuh syiah cuma wahaby aja sekarang yah?

      • artikel eni ngebahas politik Turki, Us, Rusia, Saudi, UEA & Nato.
        ga da yg ngebahas soal maghzab.
        sebener’a ini reply tuk bung Raja Jawa.

        musuh Iran adalah Kolonialisme, Imperialisme & zionisme.

        klo ngeliat dr nick anda, seperti’a:
        1. orang baru.
        2. suka pake topeng, layak’a taqiyah ala syiah.
        3. kurang pd ma nick sendiri.
        4. +kan sendiri.

        mudah”an syiah tdk menganggap wahabi sbg musuh.
        klo wahabi… apakah menganggap syiah sbg musuh…??
        tanya z ma pemilik lapak 2…!!

        he… he…

      • bung spiritofadhie…
        maaf y klo ane agak kasar.
        ga da niat tuk menyakiti siapapun.

        btw… thank’s dah reply komen ane.
        salam. 🙂

  3. alur cerita yang membingungkan jadi ragu cerita karangan iran ini.. he..

  4. berita basi dan hoak ini kok diangkat, jakartagreater tidak selektif milih artikel, di sindonews saja sudah lama ada bantahan dari rusia, gimana ini?

  5. weleh weleh aja lah saya

  6. agak janggal memang dengan kudeta turki ini kurang perencanaan dan terlalu dipaksakan namun sponsor dari luar sepertinya ada, dapat dilihat sikap negara barat, eropa dan asu yang terlambat memberi dukungan erdogan sepertinya sambil lihat2 jika perlu diadakan gelombang ke 2 namun sikap tegas erdogan yang didukung rakyatnya dengan terpaksa memberikan dukungan ke erdogan walau hanya lewat menlunya.

  7. AKU CURIGA…JANGAN2 JATUHNYA SU-24 RUSIA DISENGAJA OLEH MILITER TURKI YAN IKUT KUDETA…. AGAR RUSIA DAN TURKI BERMUSUHAN…..

  8. Rusia bener2 negara sahabat yg selalu bersahabat dg negara2 lain,bukan hanya sekutunya tp jg rival2nya… Mana mungkin negara yg pernah melecehkan Rusia tuh mesti dibantu kalo gak Rasa selalu ingin bersahabat dg siapapun aja. Beda dg barat yg selalu menggangu negara orang,sekutunya aja bisa diganggu?! Hemmm….tinggal pilih mana kedua negara yg memang bener2 asu atau suka bikin rusuh..???

  9. Wahabi,…akhirnya teler ….tinggal tunggu kabar selanjutnya, ARAB SAUDI-ISRAEL-USA-UEA-MESIR-NATO-QATAR berhadapan dengan SURIAH-TURKI-IRAK-IRAN-RUSIA-YAMAN-LEBANON-PALESTINA. Erdogan akhirnya ditikam juga.

  10. Jadi ingat saat masih uni Sovyet Indonesia yg saat itu memerlukan Alutsista banyak guna merebut irian barat,hasilnya nihil dapat dari sekutu karena yg bakal dilawan Belanda alias sekutunya,saat itu Sovyet datang membantu RI dg persenjataan paling mutakhir dan terbaik saat itu,bahkan ada Alutsista yg hanya mau diberikan ke RI saja yg lain nggak dikasih. Hasilnya irian barat berhasil direbut tnpa konfrontasi. Selanjutnya,setelah ganti pemerintahan dan haluan Sovyet merasa habis manis sepah dibuang…alias dimusuhi,jadi ga salah kalo RI diembargo Sovyet. Irian barat sekarang yg menikmati si asu krn dijual ke mafia Berkeley (Freeport). Baru setelah kena embargo RI baru sadar dan merangkul kembali sahabat sejatinya Sovyet ehhh keliru…Rusia. Bahkan saat ada masalah nama karang KRI Usman Harun dg singaporno,komen dari duta besar Rusia Mikhail Galuzin sdh tampak dukugan politik dan militer kalo saja RI dizolimi sekutu lagi.

  11. Bangkitlah turki utsmani

  12. Wkwk beritanya syiah bangett yang bnr turki-iran berhadapan di suriah tapi iran sadar pengaruh turki saat ini sangat besar didunia Islam melebihi arab saudi karena itu iran pengen nunut menaikkan nama baiknya sekaligus adu domba turki-arab saudi licik tingkat dewa, masalah rusia ada kemungkinan benar mengingat yang bisa mengkondisikan situasi kudeta saat ini hanya amerika setelah runtuhnya unisoviet

  13. tinggal tunggu dan liat sepak terjang Turki pasca pembersihan Kudeta. Apakah Ada perubahan kebijakan tidak..

  14. hadeuuuh
    beritanya dari fars,
    sami aja dengan kompor gas elpiji.
    —————-
    wahabi atau syiah kalo bikin proxy mendingan langsung perang aja di luar sana…..
    jangan korbankan ahlusunnah.

  15. ini berita MBELGEDEZZZZ…..berbau oncom

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)