Jan 022017
 

CH-47 Chinook.


Anggota Komisi I DPR, Bobby Adhityo Rizaldi, mengatakan bahwa pihaknya ingin mengetahui lebih jelas tentang alasan TNI Angkatan Udara membeli helikopter Agusta Westland 101.

“Yang saat ini, difungsikan sebagai heli angkut, kami juga ingin mengetahui lebih lanjut, diperbandingkan dengan heli apa, apakah PT DI belum mampu (membuat),” ujar Bobby, seperti dilansir RMOL pada Senin (2/1).

Bobby menjelaskan bahwa pada saat itu, heli VVIP Agusta Westland fungsi 101 itu diperbandingkan dengan EC 725 Cougar buatan PT DI, dimana komponen lokalnya lebih banyak, sehingga sesuai UU Industri Pertahanan 2012, pembelian heli VVIP Agusta Westland fungsi 101 tidak memenuhi syarat.

Bobby menambahkan bahwa untuk membeli helikopter angkut, informasinya sebenarnya TNI Angkatan Udara berencana membeli helikopter Chinook. “Memang, informasi sebelumnya, rencana heli angkut ini memang impor, yaitu Chinook,” katanya.

Sebelumnya, diberitakan bahwa Presiden Joko Widodo menolak pembelian heli angkut VVIP AW 101 karena dinilai terlampau mahal saat keuangan negara dalam kondisi sulit.

Sumber: RMOL

Artikel Terkait :

  42 Responses to “Sebelum AW 101, TNI Angkatan Udara Ingin Beli Chinook?”

  1. mengapa tni au beli helikopter angkut kenapa bukan pesawat tempur. mestinya yg butuh helikopter tersebut tni ad.

  2. boroooooooooooooong tapi duwite sopo?

  3. Hahahaha….
    Nieh anggota dpr malah nanya ke tni?kenapa beli aw bukan beli cougar yg pt.di sdh bisa bikin…knp ga nanya Ama pt.di..bisa bikin aw ga?ato sekelas aw?malah nanya yg ga penting ke tni…
    (kemungkinan) Jelas ini mah…Ada yg tdk senang tni AU bli aw…(bukan krn impor dll nya)..namun memakai uu memgenai in-han…monggo…

  4. edisi berseri masih berlanjut
    terus Chinook dan mi-26 nya jadi kemana
    tanyanya kemana bung sparrow

  5. lebih bagus Chinook daripada aw101, daya angkutnya lebih besar…

    Mending diseragamkan AD dan AU, Chinook semua 3 skuadron (1 ska untuk AU, 2 ska untuk AD) untuk heavy lift helicopternya, beli lebih banyak khan bisa lebih murah dan ada kemungkinan totnya.

  6. Wayang…iver…wayang…iver…wes mboh, stres aku

  7. mendingan beli shi enook lebih montok dan demplon..xixixi

  8. •••»>

  9. @nagabonar

    Bukan dipersulit bro…

    Soal pesawat terbang…ptdi sudah sanggup melakukan rancang bangun dan terbukti sdh laku dipasaran. Tapi soal helikopter, “suka tidak suka” kemampuan ptdi baru sampai tahap merakit….(ptdi terbatas membuat bagian ekor dan beberpa komponen puma&super puma…. generasi heli sebelum ec-725 cougar)

    Jadi pembelian heli AW….”YANG CUMA 1 BIJI SAJA” tidak akan menambah kemampuan apapun bagi ptdi, apalagi proses pembelianya tidak menggunakan skema G2G dan tanpa melibatkan industri didalam negri….ya alias gak dapet TOT

  10. ::::::»»0

  11. Chinnok kemahalan ganti aw 101,aw 101 kemahalan ganti ec 725 cougar,ec 725 msh kurang bagus ganti WALET helikopter,heli legendaris bikinan Bpk Helikopter indonesia Yum Sumarsono. Hehehehe

  12. Mo beli AW Ditanya soal ToTnya Nah misal Kalo beli Chinook apa nanti akan ditanya dapat ToT juga krn beli Apache pun gak terdengar adanya ToT yg didapat oleh pihak Indonesia bisa jadi UUnya hanya efektif digunakan utk kepentingan tertentu saja

  13. knpa jdi ga respek dikit nih ama Uud,nya, smnjak ada uu RI jdi sulit akuisisi alusista, dgn alasan terikat uu, bukannya ga mendukung kemandirian, tp harusnya ada revisi sedikit uu, trmasuk user TNI sndri dalam memilih alusista yg sesuai, bukan hanya sesuai tapi punya efek gentar buat kawasan, harusnya uu juga sesuai dan sejalan dgn pengadaan alusista, jgn hanya menjargonkan kemandirian tp seperti mengkebiri TNI, seperti tarik ulur ga ada henti-hentinya dalam pengadaan alusista

  14. UU No. 16 tahun 2012

    dulu bisa beli alutsista, kenapa sekarang enggak ?

  15. Memang nekat untuk korps udara ini. Boleh beli tapi bila cuma satu biji, ap mau produsen hely AW tunduk UU alutsista. Good job untuk nekatmu, ak suka gayamu, bola api ada di tanganmu. Hati2 terbakar….

  16. semua harus tot..itulah yg menghambat pengadaan alutsista kita selama ini.bukannya nggak mendukung program ini,tapi mbok yah oh ada dispensasinya.dan komisi 1 jgn sok pinter pake nanya ke tni au segala perbandingan hely.ingat‘..user lbh tau dr pd anda.miiiikiiirrrr…..

  17. borong borong

  18. .

  19. Semoga Indonesia membeli helikopter chinook, blackhawk, aw101 dapat tot aamiin

  20. Nahh.. Mending beli ciloknya aja.. Xixixi… Beli agusta tu nanggung, buat beli ATGM/ roket SAM dah dpet lmayan bnyak..

  21. Saya juga setuju mending chinook lebih besar daya angkutnya..

  22. tes

  23. saya heran dgn warjager n anggota DPR klo mau dapet alutsista dari amrik aja gk pada nanya TOT, bingung ane….??? apa gak takut embargo amrik edan??? drpada chinook mending heli kopter dari russia aja ntu ape….26 segede gaban…salam

  24. Tes

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)