Dec 272016
 

Helikopter AW 101 pesanan TNI AU tengah menjalani tes awal penerbangan di divisi helikopter Leonardo-Finmecanicca di Yeovil, Inggris, pekan lalu. Terlihat helikopter tersebut telah dicat dengan warna loreng TNI dan diberi lambang TNI. (ROTORBLUR.CO.UK/RICH PITTMAN via HARIAN KOMPAS)


Terkait pembelian helikopter AgustaWestland 101 oleh TNI Angkatan Udara, Wakil Ketua Komisi I DPR Tubagus Hasanuddin turut angkat bicara. Menurutnya, DPR memegang teguh UU Industri Pertahanan yang mengutamakan pembelian produk buatan dalam negeri.

“DPR yang menyerahkan sepenuhnya soal jenis kepada pemerintah, tapi DPR memegang teguh UU Industri Pertahanan. Dalam UU itu dikatakan bahwa kalau dalam negeri sudah mampu memproduksi, ya jangan beli. Sehingga kami memberikan batasan. Silakan kalau membeli sesuai kebutuhan, heli angkut kelas berat tetapi harus produk dalam negeri,” kata Hasanuddin, seperti dikutip detikcom pada Selasa (27/12).

TB Hasanudin. (Lamhot Aritonang)


Hasanuddin mengatakan bahwa di daftar yang dilaporkan oleh TNI Angkatan Udara hanya terdapat pengadaan helikopter angkut kelas berat, tidak ditulis jenis pesawat dan lain sebagainya. Ia pun meminta pemerintah untuk mengambil sikap terhadap rencana pembelian helikopter AgustaWestland 101 tersebut.

“Sekarang keputusan ada di pemerintah. Semua elemen pemerintahan mulai dari Presiden, Menhan (Menteri Pertahanan), dan Panglima TNI juga telah menolak rencana pembelian helikopter itu, makanya pemerintah-lah yang harus ambil sikap,” ujar Hasanuddin.

TNI Angkatan Udara diberitakan tetap membeli helikopter AgustaWestland 101, meski pernah mendapat penolakan Presiden Joko Widodo pada Desember 2015 silam.

Sumber: detikcom dan kompas.com

https://twitter.com/suparjorohman

  60 Responses to “TB Hasanuddin: Pemerintah Harus Ambil Sikap Terkait Pembelian Heli AW 101”

  1. Kayaknya di jaman sekarang mesti beli nya sembunyi2 deh,, soalnya gag ada realisasi nya terus..

    • Betul… Kalo tunggu keputusan pemerintah terlalu lelet realisasinya. Wacana su-35 hingga saat ini msh tak jelas kepastiannya. Pdhl wacananya sdh jaman bahulak tp tetap saja wacana semata. Terlalu byk pertimbangan malah tdk melangkah2 menyongsong tujuan. Hidup keputusan AURI….

    • Ya ga bisa dong sembunyi sembunyi, kan sudah ada UU Industri Pertahanannya, semua harus patuh, ada KKIP, ada komisi 1 sebagai pengawas, kalo sembunyi sembunyi ya jadinya kayak gini, permintaan cuma heli angkut berat saja, jenis, tipe dan mereknya ga ditulis, nanti kalo ada yang ditilep pertanggung jawabannya gimana ? VVIP dan SAR sudah pasti beda barang beda harga, tapi anggaran sudah turun, nah anggaran yang turun itu VVIP apa SAR ?

      Bukan Suudzon sama AU, kita semua cinta sama TNI, tetapi dalam mekanisme pengadaan transparansi juga harus dijaga, selain itu juga harus menjunjung tinggi hirearky komando, Panglima Tertinggi sudah perintah, Panglima TNI pasti ikut, makanya ini si AW 101 ini jadi polemik …

      Walaupun puma family dan cougar ga segede AW, tapi masih capable untuk heli angkut serbaguna, kecuali mau heli yang ada ramp doornya, nah si AW bisa direkomendasikan, tapi romannya AW kita jadi heli angkut dan SAR tapi ga ada ramp doornya, kalo ditanya balik pakai cougar bisa kan ? … susah deh jawabnya heheheee…

      Just opini, CMIIW …

  2. Ini koq terkesan beliau ga memahami kemiliteran . . 🙁

  3. Bukan ga paham kemiliteran, kan memang uu sdh dibuat jika kita ingin membeli alutsista, hrs ada skema tot jika itu dibeli dr ngra luar, pemerintah skr ingin kita beli dan bikin produk dlm negri saja, andai pun neli diluar tp hrs ada tot nya…gitu lhoooo kamsudnyaa…

  4. belinya cuma 1 tot apaan

    • Tot cara isi ulang bahan bakar yg baik mas bro.
      Agikagikagik

    • Bisa jadi 6 unit, 2 batch x 3 unit.

      Lho katanya TNI AU hanya serahkan daftar saja kok TNI AU beli sendiri ?

      Presiden, menhan dan panglima sudah menolak lho kok ini TNI AU nekat beli sendiri gimana ini ? Apa mau dipindah ke Kutub Selatan biar berteman sama Beruang Kutub ?

      Angkut berat samakan saja dengan punya TNI AD biar biaya perawatannya tidak kedodoran.

      Beli aja Chinook yg lebih gede dari Puma, misal 24 unit dibagi 6 unit AU, 6 unit AL dan 12 unit AD. Jika disatukan pembeliannya maka perawatan dan suku cadang tidak terlalu susah.

      Bahkan mungkin dapat TOT perakitan, perawatan dan bikin pisau baling2.

  5. Alangkah bijak nya pak TB mencerna trlbih dahulu proses pembelian agusta…sblum mengupload opini..
    Sdh jelas yg ditunda adalah versi vvip…yg dibeli kan versi sar dn tempur…
    Produksi dlm negeri..produk heli mana yg Se level Ama agusta…
    Bila menanyakan tot…silahkan dibuka oleh tni AU
    Toh yg blanja juga kemenhan…tni mah tinggal make alais goyang nya…
    Monggo Di cek…

  6. Sebenarnya lebih bagus klw kita mempunyai kemandirian dalam hal Alusista,, dan setiap pembelian alusista harus berdasarkan UUD yang berlaku,,,

  7. tni au mungkin sakit hati matra lain borong alutsista lah (au) pesawat pada hibah dan pada jatuh semua xixixixixixi

    =hanya opini

  8. &KK

  9. Beli bekas ngamuk; dapat hibah ngamuk; beli baru ngamuk; jelas2 pt di ngga bisa bikin heli yg ada RAMP DOOR, ini beda level sama cougar !!!!!!!

    • @bluelabel

      Cuma soal Ramp Door…?!!!!

      Itu CN-235 memang gak ada ramp doornya….

      • Beda non, cn235 itu butuh landasan yg panjang.

        Helikopter yg ada rampdoornya cuma butuh lapangan doang.

        Landasan cuma muat cn235 sebanyak 1 unit tetapi bisa muat heli yg ada rampdoornya sebanyak 12 unit.

        Daripada AW101 mending langsung beli Chinook 24 unit dibagi 6 unit AU, 6 unit AL dan 12 unit AD.

      • Hahaha CN 235 BUKAN HELIKOPTER…. HALLLOOOOO!

      • @defcon 3

        Maksud aye…kalo cuma ramp door doang, masalah sepele buat PT. DI

  10. om telat om

  11. hidup KASAU…!!!!

  12. Salah lagi deh kayak nya TNI-AU..polemik lagi hadeh ya udah biar irit carikan lagi saja Alutsista bekas/hibah lagi utk TNI toh ngapain TNI-AU diberikan Barang Baru kalo nyatanya jadi Polemik lagi kemaren krn Soal VVIP salah sekarang dikatakan lagi KASAU tidak cinta Produk dalam negeri

    • ya jelas salah besar

      di angkatan bersenjata manapun perintah atasan wajib dipatuhi, yang membangkang ya dipensiun dini aja – dalam kasus ekstrim bisa di-court martial…

      • @ubed

        Court martial yang jual makanan cepat saji tu ya bang….

      • Salah besar iya kalo TNI-AU tetep pesen Heli AW-101 Utk VVIP nah kalo Fungsi AW-101 diFungsikan sebagai Utility heli oleh TNI-AU apa itu juga salah besar dan apa salah bila Ada kesempatan saat Heli AW-101 pesanan India Dibatalkan oleh India (ingat dibatalkan bukan krn cacat produk tapi krn masalah di tender) kita bisa beli tanpa harus menunggu lama sampai barang tsb nyampe, lagian katanya Pak TB sendiri Alutsista kita sudah pada tua2 butuh segera diganti terus dimana salah besar nya? terus TNI-AU harus menunggu hingga berapa lama lagi utk mendapatkan Alutsista terbaru SU-35 saja beli 8 unit saja rumitnya bukan main…lalu Omdo dong jargon stop beli alutsista bekas ato hibah utk TNI-AU kalo hanya beli heli AW-101saja jadi masalah dan polemik yg gak jauh2 pasti harga,harga lagi

        • urusannya gak cuman sebatas fungsi VVIP doang boss !

          panglima tni menginginkan pembelian dengan mekanisme g-to-g !

          belum masalah tetek bengek spt imbal beli, offset, t-o-t.

          ..soal kewajiban tni-au mematuhi uu industri pertahanan agus menyatakan yang diinginkan tni au adalah heli multi fungsi (kompas)…

          nyambung gak tuh omongan?

  13. Ini orang kalau yg dibelinya brg2 KW gak pernah dia permasalahkan. Kenapa ya ? Pdhal sama gak ada TOT dan ada yg sdh diprod sejenis buatan lokal.

  14. Ceritanya ada yang main belakang ya bos.. Harus diselidiki kalau begitu bos

  15. yg lbh tau AU.udahlah pak TB duduk manis aja di gedung dpr yg mewah sambil nunggu gaji bulanan.dulu wkt mau beli leopard anda menentang dg alasan tdk cocok trlalu berat.skrng beli hely juga bapak prmasalhkn.kasian au beli su 35 ribetnya minta ampun.terus apa selalu ribet dulu baru kebeli.aammpuuunnn….gimana bisa maju militer kita kalo masih ada orang2 sperti ini.

  16. ini lebih handal dari cougrt krn brmesin tiga.dan kelamaan nunggu krn molor produksi.y pt DI ..ribut2 terus Jelas AU penggunanya tahu spesifikasi.y

    • @awe-awe

      Bang bisa dijelasin apa kehebatannya heli bermesin 3 dibanding yang mesin 2…

      Aye juga pengen nanya…kalo “punya abang” lebih enak ada 3 atau 2?

  17. Alhamdulillah pilihan tepat Leonardo AW 101! MAKNYUS!

  18. Tez

  19. AW 101 memiliki Rampdoor dan memang lebih bagus dari Cougar. Lebih efektif dan kita bisa belajar dari heli ini. Wajar jika TNI AU membutuhkannya.

  20. sebenarnya beli berapa sih sudah pada berang begini??? ingat usernya adalah tni au mereka lebih memahami kebutuhan bagi operasionalnya

  21. Stressss AW oom….

  22. Kalo menurut saya, yg aneh tu tni aunya.. sekarang mo di bilang butuh ramp door kek dll.. heli itu menurut saya kapabilitas TNI AD bukan AU.. apalagi untuk distribusi.. kesannya maksain banget.. cm ini pandangan org awam yah..

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)