India Luncurkan Kapal Induk INS Vikrant

India Luncurkan Kapal Induk Buatan dalam Negeri, INS Vikrant (photo: CNN.com)
India Luncurkan Kapal Induk Buatan dalam Negeri, INS Vikrant (photo: CNN.com)

Setelah mengumumkan siap menguji coba kapal selam berbahan bakar nuklir pertamanya di laut terbuka, India meluncurkan kapal induk pertama buatan dalam negeri, Senin (12/8). Peluncuran kapal induk seharga Rp 50 triliun ini, menjadi peristiwa besar sekaligus unjuk eksistensi India di tengah pengaruh Cina di kawasan yang kian menguat.

Kapal Induk INS Vikrant dengan bobot 40.000 ton, menjalani uji coba intensif hingga 2016 sebelum resmi dimasukkan ke armada Angkatan Laut India pada 2018. Saat INS Vikrant beroperasi penuh tahun 2018, India akan menjadi negara kelima yang telah merancang dan membangun kapal induk sendiri, bergabung dengan klub elite meliputi: Inggris, Perancis, Rusia dan Amerika Serikat.

INS Vikrant nantinya akan memiliki panjang 260 meter dan lebar 60 meter. Proses pembuatan kapal mulai dari desain hingga penyelesaian tahap akhir, dikerjakan di dalam negeri dengan bahan besi kualitas tinggi yang diproduksi perusahaan milik negara. Peluncuran hari Senin menandai selesainya tahap pertama pembuatan INS Vikrant. Kapal ini akan kembali masuk galalangan untuk menjadi proses penyelesaian.

“Ini sebuah tonggak sejarah yang luar biasa,” kata Menteri Pertahanan India AK Antony saat berdiri di depan lambung raksasa INS Vikrant pada upacara di kota Kochi di India Selatan. “Ini hanya menandai langkah pertama dalam perjalanan panjang, tetapi pada saat yang sama ini merupakan langkah penting.”

INS Vikrant akan dilengkapi persenjataan dan mesin dan kemudian diuji selama empat tahun ke depan. Hal ini merupakan kemajuan besar bagi sebuah negara yang bersaing untuk merebut pengaruh di Asia, kata para analis. “Kapal Induk INS Vikrant akan dikerahkan ke wilayah Samudra Hindia di mana kepentingan komersial dan ekonomi dunia menyatu. Kemampuan India sangat mirip dengan China,” kata Rahul Bedi, ahli pertahanan untuk IHS Jane’s Defence Weekly, kepada kantor berita AFP.

Konsep Kapal Induk INS Vikrant India
Konsep Kapal Induk INS Vikrant India

Penuh Perjuangan
Sebelumnya pada Sabtu lalu, India juga mengumumkan, Kapal Selam Nuklir pertama buatan dalam negeri sudah siap untuk uji coba. Perdana Menteri India Manmohan Singh menyebut hal itu sebagai “langkah raksasa” bagi bangsa India. New Delhi menghabiskan puluhan miliar dollar untuk meningkatkan perangkat keras militer yang umumnya buatan era-Soviet.

Keberhasilan India dalam pengembangan rudal jarak jauh dan program angkatan laut, dipacu oleh sejumlah kegagalan dalam mengembangkan pesawat dan persenjataan berbasis darat lainnya. Kegagalan itu menelan biaya yang mahal dan membuat India sangat tergantung pada impor. INS Vikrant terlambat dua tahun dari jadwal setelah sejumlah masalah terkait sumber baja khusus dari Rusia, penundaan sejumlah peralatan penting, bahkan kecelakaan lalu lintas yang menyebabkan generator diesel penting rusak. Kini berbagai kegagalan itu ditebus dengan meluncurnya Kapal Induk INS Vikrant dan Kapal Selam Nuklir India.

“INS Vikrant memiliki peran utamanya mempertahankan armada angkatan laut kami dan itu tidak digunakan untuk serangan darat,” kata pensiunan Laksamana Muda K Raja Menon kepada AFP. “Ini sebuah kapal induk pertahanan sehingga kapal itu akan menyerang platform yang datang menyerang armada angkatan laut kami. Tanpa pertahanan udara, armada kami tidak bisa bertahan hidup,” kata Menon.

INS Vikrant yang berarti “berani” dalam bahasa Hindi, mampu mengangkut sekitar 30 pesawat tempur, dilengkapi dua landasan take off STOBAR (Short Take-Off But Arrested Recovery) konfigurasi ski-jump, serta satu fasilitas landing (landing strip) dengan tiga kabel penahan laju pesawat. Deck kapal didisain untuk mengakut sebagian besar (20 unit) Mig-29K atau HAL Tejas Mark 2 (naval variant), serta 10 helikopter Kamov Ka-31 atau Westland Sea King. Helikopter Ka-31 akan membawa peralatan airborne early warning (AEW) role dan Sea King menyiapkan kemampuan anti-submarine warfare (ASW).

Kapal Induk ini digerakkan oleh 4 mesin General Electric LM2500 ditambah 2 shaft gas turbines, untuk menghasilkan tenaga 80MW yang bisa mendatangkan kecepatan 30 knot untuk INS Vikrant.

India telah memiliki sebuah kapal induk buatan Inggris berusia 60 tahun yang diperoleh pada tahun 1987 dan berganti nama menjadi INS Viraat. Namun, kapal itu akan dihapus dalam beberapa tahun mendatang. Sekutu India, yaitu Rusia, juga berencana akan menyerahkan kapal induk ketiga, INS Vikramaditya, akhir tahun ini setelah perselisihan sengit menyangkut kenaikan biaya dan beberapa kali penundaan pengiriman untuk kapal perang era Soviet yang telah diperbarui itu.

Menyangkut persaingan India dengan China, sejumlah pengamat menilai, secara keseluruhan, India masih tertinggal jauh di belakang China dalam kemampuan pertahanan. China telah memenangi persaingan regional dalam lomba mengembangkan kapal induk yang diproduksi di dalam negeri. Kapal induk pertama China, Liaoning, yang dulu dibeli dari Ukraina, mulai beroperasi pada September lalu. Beijing dilaporkan sedang berencana untuk membangun atau membuat sebuah kapal yang lebih besar lagi di masa depan. Majalah Jane menyatakan mereka telah melihat sejumlah bukti China akan membangun kapal induk pertamanya di fasilitas pembuatan kapal di dekat Shanghai.(JKGR/AFP).

0 Shares

Tinggalkan komentar