Kevin Rudd : Sudah Waktunya Australia Akui Palestina

Anak Penduduk Gaza, Palestina (credit : Eman Mohammed)

Canberra – “Waktunya sudah tiba” bagi Australia untuk secara resmi mengakui Palestina, ujar mantan perdana menteri Australia dan diplomat terkemuka Kevin Rudd pada Senin, 20/2/2017.

Ia mengatakan khawatir “kematian Negara Palestina Merdeka” hanya akan menambah ketegangan di Timur Tengah.

Rudd mengeluarkan pernyataan ini setelah ada petunjuk dari Preside AS Donald Trump bahwa Amerika Serikat akan mendukung “penyelesaian satu-negara” antara Israel dan Palestina.

Rudd menyeru Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull agar menyatakan penyelesaian satu-negara sebagai “tak bisa diterima”.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dijadwalkan menjadi pemimpin pertama Israel yang akan mengunjungi Australia, ketika ia bertemu dengan Turnbull pada Rabu (22/2), dan Rudd mengatakan terserah kepada perdana menteri Australia untuk mengeluarkan pernyataan keras atas nama negaranya.

“Sekarang penting buat sekutu dan teman terdekat Israel untuk mengirim pesan yang sangat jelas kepada Tel Aviv dan Washington bahwa ditinggalkannya penyelesaian dua-negara tak bisa diterimabaik,” kata Rudd kepada Fairfax Media.

“Australia adalah salah satu sekutu dan teman dekat. Jadi itu tak bisa diterima, buat Australia untuk menggunakan kata-kata terselubung,” ujar Rudd. “Sudah tiba waktunya bagi Australia untuk menarik garis mengenai masalah ini, seperti sudah dilakukan oleh 137 negara.” Pernyataan Rudd dikeluarkan saat Israel terus bertindak dengan membangun lebih dari 4.000 rumah di tanah Palestina di Tepi Barat Sungai Jordan dan di Jerusalem Timur, tindakan yang dikatakan Rudd hanya akan menambah tegang suasana.

“Kekhawatiran saya yang paling dalam ialah kita terseret kedalam perpecahan dan kematian Negara Palestina Merdeka. Ini akan menjadi tragedi buat rakyat Palestina dan Israel,” kata Rudd.

“Buat Israel, pengucilan Palestina dan penghilangan prospek wilayah dan negara mungkin mengarah kepada kembali menjadi radikalnya rakyat palestina,” ujarnya.

Antara/Xinhua-OANA