Kasal Bicara Tawaran Hibah Kapal Selam Rusia

Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Marsetio (photo:sindotrijaya.com)
Kasal Bicara Tawaran Hibah Kapal Selam Rusia 1

Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Marsetio mengatakan pemerintah belum menentukan sikap atas tawaran hibah sejumlah kapal selam dari Rusia. Pernyataan ini disampaikan KASAL usai melakukan kunjungan ke Rusia bersama Kementerian Pertahanan, untuk pembicaraan awal tentang tawaran hibah tersebut.

Laksamana Marsetio mengatakan, selain membicarakan urusan hibah, perwakilan Indonesia juga melihat kondisi dan kemampuan kapal selam Rusia. “Yang ditawarkan kapal selam Kilo Class,” ujar Marsetio di kantor Kementerian Pertahanan, Jakarta, Selasa, 1 Oktober 2013.

Marsetio menyebut kapal selam Kilo Class Rusia mempunyai kemampuan bagus dan kapal selam produksi 1990-2000-an itu tergolong canggih.

Kapal selam kilo yang ditawarkan Rusia mampu menembakkan rudal dari dalam laut ke permukaan. Rudal yang diluncurkan pun punya jangkauan jauh, yakni 300 kilometer. “Indonesia belum punya kapal selam seperti itu,” ujar Laksamana Marsetio.

Rudal Klub S yang ditembabakn dari Kapal Selam Rusia
Kasal Bicara Tawaran Hibah Kapal Selam Rusia 2

Saat ditanya kemungkinan sikap Indonesia dan Rusia, Marsetio mengaku tak tahu. Menurut dia, kedua negara belum ada kesepakatan untuk hibah itu. Marsetio memilih bungkam saat ditanya soal kendala yang dihadapi. Begitu pula soal berapa dana yang diperlukan Indonesia untuk hibah ini. “Itu pembicaraan tingkat Menteri Pertahanan. Soal jumlah (kapal selam yang akan dihibahkan) belum ada kesepakatan juga,” ujar dia.

Rudal 3M-14E berdaya jangkau 290 km dengan hulu ledak 400 kg yang diinstal di kapal selam Kilo pesanan Vietnam
Kasal Bicara Tawaran Hibah Kapal Selam Rusia 3

Sebelumnya, Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengatakan pemerintah Rusia menawarkan 10 unit kapal selam kepada Indonesia. Meski demikian, Menteri Pertahanan juga belum menyebut titik terang dalam tawaran hibah ini. Menyambut pernyataan Menteri Pertahanan tersebut, Ketua Komisi I DPR Mahfudz Siddiq mengatakan, tawaran 10 unit kapal selam dari Pemerintah Rusia kepada Pemerintah Indonesia, merupakan hal menarik dan tawaran itu perlu dikaji lebih lanjut. (tempo.co)

Leave a Comment