Ini Akibatnya Terlambat Bayar Gaji Tentara

Tentara (Motionelements.com)

Mogadishu – Ratusan tentara berunjuk rasa di ibukota Somalia, 12/3/2017, dengan menutup jalan dan memaksa perusahaan menghentikan kegiatan, terkait upah yang belum dibayarkan. Hal ini menjadi tantangan bagi presiden baru, yang bersumpah mengalahkan kelompok keras Al-Shabaab.

Saksi melihat beberapa tentara itu bersenjata dan berusaha menghentikan arus lalu lintas di beberapa jalan, termasuk dua jalan utama dan dua persimpangan.

Di persimpangan K5, tentara bersenjata memerintahkan toko dan restoran tutup. Di jalan utama, Maka Al Mukaram, tentara menutup jalan dengan menggunakan truk bak terbuka, yang dipasangi senjata anti-pesawat.

Kapten Ali Osman, pejabat militer, mengatakan tentara melakukan unjuk rasa untuk mengingatkan presiden atas janji kampanyenya, yang akan membayar semua tunggakan upah.

“Ia terpilih pada Februari dan sekarang kita berada di pertengahan Maret jadi kami melakukan aksi damai untuk mengingatkan presiden atas janjinya, karena ia belum membayar kami, “kata Osman.

Mohamed, seorang kolonel yang menolak untuk memberitahukan nama belakangnya, mengatakan sekitar 2.000 tentara dari dua pangkalan militer, Villa Baidoa dan bekas kilang bensin, mengikuti aksi tersebut.

“Tentara dari dua basis … dan banyak pangkalan lain di dalam dan luar Mogadishu yang tidak dibayar upahnya selama 15 bulan,” katanya.

Pejabat militer mengatakan jumlah tentara Somalia adalah 40.000 di Mogadishu dan wilayah sekitarnya. Di daerah semi-otonom lainnya disekitar ibukota, membayar upah tentara mereka sendiri.

Upah tidak dibayar lazim terjadi, yang dapat menurunkan moral dan mengancam posisi negara, yang tengah memerangi pihak militan.

“Tentara menemukan bahwa sudah 15 bulan upah tidak dibayarkan akibat adanya korupsi,” kata mayor Nur, yang menolak memberitahukan nama belakangnya, tanpa penjelasan lebih lanjut.

Tapi, lanjutnya, para tentara telah diinformasikan bahwa mereka akan dibayar dua bulan tunggakan, dan menurut saksi, aksi demonstrasi berakhir dalam beberapa jam.

Tentara Somalia dibayar sekitar 100 dolar per bulan tetapi Britania Raya sebagai penyandang dana utama dalam upaya membangun kekuatan tentara militer, memberikan tambahan pembayaran upah bulanan sebesar 100 dolar.

Presiden baru Somalia, Mohamed Abdullahi Mohamed, dilantik bulan lalu dan telah berjanji untuk menghancurkan al Shabaab, yang berusaha menggulingkan pemerintah pusat dan ingin mengatur negara-negara tanduk Afrika berdasarkan hukum Islam.

Somalia mengalami kekerasan dan pelanggaran hukum sejak 1990-an ketika Mohamed Siad Barre digulingkan.

Juru bicara pemerintah belum memberikan tanggapan.

Antara