Satu Persatu Pentolan Abu Sayyaf Digulung Militer Filipina

Militer Filipina di Zamboanga, ( U.S. Navy / Mate 1st Class Edward G. Martens.)

Manila – Pasukan Filipina menewaskan seorang anggota senior kelompok pemberontak Abu Sayyaf yang berperan besar dalam melancarkan pengeboman dan penculikan di wilayah selatan Filipina, ujar sumber militer, Sabtu, 29/4/2017.

Anggota senior Abu Sayyaf, Alhabsy Misaya, terbunuh dalam pertempuran dengan marinir pada Jumat di provinsi Sulu, yang merupakan salah satu wilayah benteng Abu Sayyaf.

Kelompok pemberontak itu berjaringan dengan kelompok IS bersenjata dan dikenal karena kerap melakukan penculikan dan membunuh para sanderanya jika permintaan tebusan mereka tidak dipenuhi.

Militer mengatakan Misaya telah terlibat dalam gerakan-gerakan kekerasan selama lebih dari 15 tahun dan “dianggap sebagai salah satu penculik paling jahat di Filipina selatan”.

Abu Sayyaf merupakan masalah besar bagi Filipina dan telah menunjukkan tidak akan berhenti melakukan penculikan. Sebagian besar target kelompok itu adalah para pelaut dari Indonesia, Malaysia dan Vietnam.

Abu Sayyaf juga telah menyandera sejumlah warga negara Barat dan tahun lalu membunuh dua warga Kanada serta, pada Februari tahun ini, seorang warga lanjut usia asal Jerman.

Pemerintah Filipina mengatakan sedang melancarkan serangan mendadak terhadap kubu pemberontak dalam upaya menangkap para penculik serta mencegah gerakan IS menancapkan akar di wilayah yang berdekatan dengan Indonesia dan Malaysia.

Antara/Reuters