Jepang Berikan Pesawat P-3C ke Malaysia

Pesawat P-3C JMSDF, Jepang akan diberikan kepada Malaysia (Namazu-tron)

Tokyo – Jepang ingin menyumbangkan pesawat patroli militer yang telah pensiunan ke Malaysia, agar negara Asia Tenggara tersebut dapat terus mengawasi Laut Cina Selatan untuk mengendalikan ekspansi maritim China.

Parlemen saat ini sedang mempertimbangkan revisi undang-undang dasar Kementerian Pertahanan yang akan memungkinkan peralatan diberikan kepada negara lain tanpa biaya apapun. Saat ini, beberapa bentuk kompensasi diwajibkan secara hukum untuk aset nasional manapun. Malaysia kemungkinan akan menjadi penerima pertama setelah perubahan itu dilakukan, menerima pesawat patroli P-3C yang sebelumnya digunakan oleh Maritime Self-Defense Force.

Pesawat P-3Cs, yang dikembangkan oleh Lockheed Martin di A.S., dilengkapi dengan radar dan kemampuan lainnya yang memungkinkan pesawat untuk mendeteksi dan memantau kapal-kapal dan kapal selam yang mencurigakan. Kawasaki Heavy Industries memproduksi pesawat terbang ini di bawah perjanjian lisensi untuk sementara waktu, meskipun produksi itu telah berakhir. Angkatan Bela Diri Maritim Jepang memiliki 60 atau lebih dari pesawat yang beroperasi, dan berencana untuk memensiunkan yang telah berusia sekitar 15.000 jam penerbangan.

Malaysia mendekati Jepang untuk menambahkan pesawat P-3C ke armada Malaysia, menurut seorang pejabat di Departemen Perminyakan, Teknologi dan Logistik Kementerian Pertahanan. Jepang akan menyerahkan pesawat pensiun tersebut setelah melakukan renovasi. Rencananya adalah untuk menghapus teknologi seperti radar berkinerja tinggi yang digunakan untuk mendeteksi kapal selam, yang bisa memenuhi syarat sebagai rahasia pertahanan.

Tokyo bertujuan untuk mencapai kesepakatan dengan Kuala Lumpur mengenai transfer peralatan dan teknologi pertahanan dalam waktu singkat untuk memuluskan jalan bagi penyerahterimaan. Kesepakatan tersebut harus sesuai dengan prinsip-prinsip kunci Jepang mengenai transfer tersebut, yang bertujuan untuk menjamin transparansi, keamanan dan kepatuhan terhadap hukum internasional.

Jepang juga akan melakukan peninjauan ulang terhadap rencana tersebut untuk memastikan bahwa baik perangkat pertahanan maupun teknologi yang terlibat tidak akan jatuh ke tangan China, dan berencana untuk mendapatkan izin untuk transfer berdasarkan Peraturan Lalu Lintas Internasional AS, karena asal usul pesawat P-3Cs dari Amerika.

Jepang memperdalam kerja sama pertahanan dengan berbagai anggota Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara yang bergulat dengan ekspansi China di Laut Cina Selatan. Tokyo telah menyelesaikan sebuah perjanjian transfer peralatan dengan Filipina, dan sedang menegosiasikan sebuah perjanjian serupa dengan Indonesia. Negara-negara seperti Myanmar dan Kamboja menerima bantuan pertolongan militer pada saat darurat dan membantu pembangunan infrastruktur, di antara bantuan lainnya yang dirancang untuk meningkatkan kapasitas pertahanan.

Asia.Nikkei.com