MiG Siapkan Pengganti MiG-31 dan Drone Militer - JakartaGreater

MiG Siapkan Pengganti MiG-31 dan Drone Militer

MiG-31 (Fedor Leukhin / commons.wikimedia.org)

MiG Corporation sedang sibuk bekerja untuk mengembangkan pengganti fighter-interceptor MiG-31, ujar Direktur umum perusahaan Ilya Tarasenko. MiG Corporation juga secara aktif bekerja untuk menciptakan pesawat militer tak berawak.

Berbicara kepada surat kabar Kommersant Rusia, Tarasenko menjelaskan bahwa perusahaan telah membagi bisnisnya menjadi tiga kelompok utama.

“Yang pertama melibatkan modernisasi pesawat yang sudah dikirim ke pelanggan,” katanya. “Dengan kata lain, kita bisa memodernisasi pesawat sedemikian rupa sehingga membawa karakteristik mereka sedekat mungkin ke pesawat generasi kelima.”

“Area kedua, yang kami usulkan kepada pelanggan kami, dan di mana kami bekerja secara proaktif membuat pesawat pencegat jarak jauh prospektif,” Tarasenko menambahkan.

Tarasenko mengatakan bahwa pekerjaan pesawat baru itu sedang berjalan, bersamaan di saat perusahaan terus memenuhi komitmennya untuk memodernisasi armada tempur Mig-31 Rusia. Perusahaan MiG berharap bisa menghadirkan pesawat baru pada saat pesawat modern MiG-31, harus digantikan. “Itu rencana kami,” katanya.

MiG-31 adalah pencegat tempur supersonik jarak jauh, dirancang untuk digunakan melawan target udara dan di ketinggian rendah. Pesawat itu pertama kali diperkenalkan kepada militer Soviet pada tahun 1980, dan produksi massanya berlanjut sampai tahun 1994. MiG Corporation saat ini sedang memenuhi kontrak untuk memodernisasi armada MiG-31s milik Angkatan Udara Rusia yang ada. Pihak militer mengharapkan agar pesawat tersebut tetap beroperasi sampai setidaknya tahun 2030.

Dmitri Drozdenko, pakar militer dan wakil ketua redaksi Arsenal of the Fatherland, sebuah majalah urusan militer Rusia, mengatakan kepada Radio Sputnik bahwa wajar bagi MiG untuk mengerjakan desain baru, karena MiG-31 memiliki banyak ruang tersisa di dalamnya, untuk modernisasi.

“MiG yang ada sedang mengalami modernisasi, jadi mesin ini akan terus berfungsi untuk sementara waktu,” ujar ahli menjelaskan. “MiG-31 memiliki cadangan yang sangat besar yang tersisa di dalamnya, ini adalah pesawat yang sangat bagus, dan sangat tangguh. Pesawat mempertahankan semua kualitas terbaik dari pendahulunya, MiG-25. Pesawat ini memungkinkan beberapa formasi untuk menutup keseluruhan sayap utara negara Rusia dari ancaman rudal dan pesawat tempur musuh yang melaju di ketinggian dan kecepatan tinggi. Selain itu, pesawat ini mampu bekerja dalam kelompok, bertukar informasi saat dalam penerbangan. ”

Drozdenko mencatat bahwa pada saat MiG-31 membutuhkan modernisasi berikutnya, sebuah pesawat baru yang dibangun berdasarkan prinsip baru harus siap menggantikannya. “Pesawat baru ini kemungkinan bisa terbang ke mendekati ruang angkasa, dan mungkin memiliki kemampuan hipersonik.”

Bagaimanapun, analis tersebut menekankan bahwa perancang pesawat terbang Rusia tidak sedang berdiam diri, dan sedang membangun karya mereka.

“MiG-31 bukan pesawat tempur, melainkan pesawat untuk pertahanan, tugas mereka adalah mempertahankan wilayah udara kita dari pesawat musuh dan rudal jelajah. Tentu, ini sangat penting bagi negara seperti kita, karena kita memiliki perbatasan yang sangat besar dan Wilayah udara yang luas, dan hanya mencakup mereka dengan sistem pertahanan udara seperti S-300 atau S-400 di perbatasan kita, tidak mungkin dilakukan. Oleh karena itu, penerbangan kita tidak berdiri pada tempatnya, kita telah mempertahankan dasar pertahanan darat pada tahun-tahun sebelumnya, dan kini bergerak Ke depan, “Drozdenko menyimpulkan.

Mig-31 (Fedor Leukhin / commons.wikimedia.org)

Dalam wawancara dengan Kommersant, Tarasenko juga menunjukkan bahwa MiG juga memiliki area bisnis utama ketiga: pesawat tak berawak.

“Pesawat tak berawak adalah masa depan,” katanya. “Operasi yang dilakukan oleh angkatan bersenjata kami di Suriah telah menunjukkan bahwa kita tidak dapat meremehkan peran pesawat tak berawak dalam konflik. [Kami memiliki proyek] yang dibuat dimulai pada awal tahun 2000-an yang sangat bermanfaat. Sebagian besar dari dasar ini telah digunakan oleh Biro desain kami. Kita berbicara tentang UAV ringan, mampu melakukan misi pengintaian, melakukan perang elektronik, dan menyerang target musuh. ”

Kami sedang menyusun proposal di tiga area kerja ini, “kata Tarasenko.” Dan saya bisa mengungkapkan sebuah rahasia: akan ada sebuah pesawat tak berawak yang menggabungkan ketiga fungsi tersebut, “tambahnya.

Direktur Jenderal MiG menegaskan bahwa pekerjaan pembangunan pesawat telah mencapai tahap prototipe. “Kami membawa desain kami kepada pelanggan kami, setelah keputusan dibuat, pembiayaan akan berlanjut.”

Sputniknews.com

Tinggalkan komentar