Polri : Senjata Arsenal SAGL Tidak Mematikan

Kantor Mabes Polri

Jakarta – Kepala Korps Brimob Polri Irjen Murad Ismail menegaskan bahwa senjata jenis Arsenal Stand Alone Grenade Launcher (SAGL) yang diimpor Polri, bukanlah senjata mematikan dan berbahaya.

Irjen Murad dalam konferensi pers, di Mabes Polri, Jakarta, Sabtu malam, 30/9/2017 menjelaskan senjata itu hanya akan menimbulkan efek kejut.

“Ini senjatanya bukan untuk membunuh, tapi untuk efek kejut. Modelnya memang seram, tapi sebenarnya ini laras kecil. Kalau ditembakkan dengan kemiringan 45 derajat, paling jauh jatuhnya 100 meter,” ujarnya.

Menurut Irjen Murad, senjata SAGL ini bisa digunakan untuk menembakkan berbagai jenis peluru.

“Pelurunya banyak, ada peluru karet, peluru hampa, peluru gas air mata, peluru asap, peluru tabur,” ujarnya.

Menurutnya, bukan pertama kalinya Polri mengimpor senjata sejenis, melainkan sudah yang ketiga kalinya.

“Ini bukan impor pertama, tapi sudah yang ketiga kali. Yang pertama 2015, dan kedua tahun 2016,” ujarnya.

Irken Pol Murad memastikan bahwa pemesanan senjata telah sesuai prosedur.

“Apa yang kami impor telah sesuai dengan manifes. Saya yang tanda tangan untuk minta rekomendasi kepada Badan Intelijen Strategis TNI,” ujar Irjen Pol Murad.

Dia merinci jumlah senjata yang diimpor tersebut adalah 280 pelontar granat jenis Arsenal Stand Alone Grenade Launcher (SAGL) kaliber 40×46 mm dan 5.932 butir amunisi granat.

Stand-alone Grenade Launchers buatan perusahaan Arsenal, Kazanlak, Bulgaria (arsenal-bg.com)

Senjata yang dikirim menggunakan maskapai asal Ukraina dan diimpor oleh PT Mustika Duta Mas. Senjata itu, dibeli melalui mekanisme lelang sesuai dengan ketentuan pengadaan barang dan jasa. Kemudian, senjata pun sudah dikaji oleh Irwasum Polri dan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

“Sampai dengan pengadaan dan pembeliannya oleh pihak ketiga dan masuk ke Indonesia ke pabean Soekarno-Hatta,” ujar Kadivhumas Polri Irjen Setyo Wasisto, dalam konferensi pers.

Senjata-senjata tersebut masuk ke Bandara Soekarno-Hatta pada Jumat (29/9) malam, dan disimpan di Gudang Kargo Bandara Soetta. (Antara).

Sharing

Tinggalkan komentar