Nov 252017
 

dok. Pesawat F-16 TNI AU (photo : RAAF / Cpl. Casey Gaul)

Magetan, Jakartagreater.com – Sebanyak 17 pesawat tempur milik TNI AU mengikuti latihan “Mission Oriented Training” (MOT) di Lanud Iswahjudi Magetan, Jawa Timur, selama 2 minggu mulai hari Jumat 24 November 2017.

Komandan Lanud Iswahjudi Marsma TNI Samsul Rizal menyebutkan pesawat-pesawat tempur yang mengikuti latihan tersebut meliputi :Pesawat tempur “Sukhoi” dari Skadron Udara 11 Lanud Sultan Hasanuddin Makassar, 6 unit pesawat tempur F-16 “Fighting Falcon” dari Skadron Udara 3 Lanud Iswahjudi Magetan dan 6 unit pesawat tempur T50i “Golden Eagle” dari Skadron Udara 15 Lanud Iswahjudi Magetan.

“Latihan ini merupakan gabungan dari bentuk kegiatan latihan yang diselenggarakan di tiap-tiap satuan yang kemudian digabung menjadi satu. Di dalamnya ada kegiatan latihan dalam satu paket serangan udara,” jelas Marsma TNI Samsul Rizal.

Latihan MOT, kata Marsma TNI Samsul Rizal, dimaksudkan untuk memberikan bekal dan pengalaman serta meningkatkan pemahaman serta kemampuan dalam bekerja sama antarpenerbang yang mengoperasikan alat utama sistem persenjataan (Alutsista).

“Kegiatan latihan ini untuk memberikan bekal dan pengalaman serta meningkatkan pemahaman dan kemampuan dalam bekerja sama antarpenerbang yang mengoperasikan alutsista dengan platform berbeda. Para penerbang secara terpadu akan melaksanakan operasi udara yang memiliki kompleksitas tinggi,” kata Marsma TNI Samsul Rizal.

Selain itu, lanjutnya juga untuk meningkatkan kemampuan penerbang tempur dalam memahami berbagai macam konsiderasi situasi ancaman. Kegiatan latihan MOT dengan melibatkan satuan-satuan di wilayah Koopsau II tersebut, menurut dia memiliki keutungan. Sebab ketiga jenis pesawat dari tiga skadron udara tersebut masing-masing mempunyai karakteristik berbeda.

“Di Koopsau II ini kebetulan satuannya cukup bervariasi. Ada pesawat F-16 C/D, T50i, dan juga pesawat Sukhoi 27 dan 30. Keuntungan tiga pesawat yang kita operasiaonalkan dalam latihan ini, ketiga-tiganya berasal dari sumber blok yang berbeda.

Sukhoi dari blok Timur mempunyai karakteristik dan persenjataan yang berbeda, F-16 dari blok Barat tentu memiliki karakteristik dan persenjatan yang berbeda. Kemudian T50i juga dari blok Barat tapi juga memiliki karakteristik yang berbeda,” ujar  Marsma TNI Samsul Rizal menjelaskan.

Dipilihnya tempat latihan di Lanud Iswahjudi menurut Samsul Rizal karena Lanud Iswahjudi dinilai paling ideal untuk melaksanakan latihan. Lanud Iswahjudi dinilai paling ideal untuk melaksanakan latihan MOT. Karena didukung “Air Combat Manauvering Instrumentation” (ACMI). Sehingga selama pelaksanaan latihan, kita akan bisa melihat manuver-manuver pesawat tempur di udara secara “real time”,” tuturnya.

Lebih dari 600 personel, dengan masing-masing skadron udara 200 orang, dilibatkan untuk mendukung kegiatan latihan MOT tersebut. Jumlah tersebut masih ditambah personel pendukung yang berada di Lanud Iswahjudi Magetan. (Antara).

  11 Responses to “17 Pesawat Tempur TNI AU Ikuti Latihan “MOT””

  1.  

    Selamat berlatih

  2.  

    Cuma sukhoi yg gak bisa diamati manuvernya secara real time krn tidak kompatibel dg alat acmi buatan cubic/usa…

  3.  

    bulan november udah hampir habis . Jadi tanda tangan gak sih shukoinya

  4.  

    oh latihan “MOT”, kirain “WOT” xixixi

  5.  

    Udah 27 November nih, tiga hari lagi Bulan Desember. Gak sabar pengen denger kabar Su-35 ditandatangani bulan depan.

    Hhhhhhhhhh