Inggris Pertimbangkan Opsi Penganti Harpoon

Rudal jelajah anti kapal (AShM) RGM-84A Harpoon © US Navy via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Kerajaan Inggris mungkin akan mencari pengganti senjata anti kapal atau permukaan-ke-permukaan (SSGW) demi menjembatani kesenjangan antara Harpoon yang akan pensiun dan rencana pengenalan Senjata Jelajah Masa Depan/Anti-Kapal atau FC/ASW) seperti dilansir dari IHS Jane.

Berdasarkan bukti pada tanggal 11 Juli 2018 kepada Komite Pertahanan Gabungan Inggris dan Majelis Nasional Prancis untuk program FC/ASW, pejabat senior dari Departemen Pertahanan menegaskan bahwa kegiatan survei pasar sudah berjalan.

Seluruh fregat Tipe 23 Royal Navy (RN) yang berjumlah 23 unit dan 3 dari 6 perusak Tipe 45 dilengkapi dengan GWS60 atau Harpoon Blok 1C SSGW. Sistem, diperoleh pada era 1980-an di bawah Staff Requirement (Sea) 6548, dan semula direncanakan agar pensiun pada akhir 2018, tetapi kini telah diperpanjang hingga tahun 2023.

Dimaksudkan untuk memasuki layanan dalam kerangka waktu 2030, FC/ASW saat ini adalah subjek dari kegiatan fase konsep 3 tahun, didanai bersama oleh pemerintah Prancis dan Inggris, yang dipimpin oleh MBDA. Kerajaan Inggris secara paralel melihat beberapa opsi di luar rak sebagai bagian dari fase konsep untuk diberitahu tentang solusi potensial lainnya.

Memberikan bukti-bukti kepada sidang komite bersama, Direktur Peralatan Pertahanan dan Dukungan Simon Bollom mengatakan bahwa perpanjangan usia Harpoon lebih lanjut akan sulit. “Tantangan terbesar dari sistem senjata ini adalah energetik, sistem propulsi, dan hulu ledak”, katanya.

“Di sini kita sampai pada masalah sulit dengan kehidupan yang terbatas dan, jelas, senyawa kimianya. Penilaian kami pada tahap ini adalah bahwa untuk melampaui 2023 akan menjadi tantangan”, lanjutnya.

Menurut Letnan Jenderal Mark Poffley, wakil kepala Staf Pertahanan, SSGW baru telah mengambil prioritas yang lebih tinggi di dalam program peralatan. “Kami tahu, kami ingin senjata permukaan-ke-permukaan. Kami punya beberapa opsi untuk membuat dari mana asalnya, dan kami tahu ada banyak tekanan pada sisa anggaran”.