Nov 172017
 

KRI Kujang 642 tembakkan rudal C-705 di Laut Bali dan mengenai sasaran, 17/11/2017.

Jakarta, Jakartagreater.com – KRI Kujang-642 Satuan Kapal Cepat Koarmabar (Satkat Koarmabar) berhasil meluncurkan Rudal C-705 serta mengenai target dengan sasaran Ex KRI Karimata-960. Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangkaian Uji Coba Penembakan Rudal C-705 oleh 2 KRI Satuan Kapal Cepat (Satkat) Koarmabar, KRI Kujang-642 dan KRI Clurit-641 serta dilanjutkan dengan Penembakan Torpedo SUT oleh KRI Nanggala-402 di Laut Bali, Jumat 17/11/2017.

Ketiga KRI tergabung dalam Satuan Tugas Uji Coba Penembakan Rudal C-705 dan Torpedo SUT dimana sebagai Dansatgas Penembakan adalah Kolonel Laut (P) I G.P. Alit Jaya, S.H., M. Si., yang sehari-harinya menjabat sebagai Komandan Satuan Kapal Cepat (Dansatkat) Koarmabar.

Kegiatan uji coba ini disaksikan langsung oleh Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Ade Supandi, S. E., M. A. P., dengan didampingi oleh Asops Kasal, Aslog Kasal, Pangarmabar, Pangarmatim serta Pangkolinlamil diatas geladak KRI Teluk Bintuni-520.

Selanjutnya Kasal Laksamana TNI Ade Supandi, S.E., M.A.P., menyampaikan rasa bangga kepada seluruh prajurit yang tergabung dalam Satgas atas keberhasilannya dalam melaksanakan Ujicoba tersebut. “Selamat atas keberhasilan penembakan Rudal C705 dan Torpedo SUT, agar tampilan dan kemampuan yang ditunjukkan hari ini menjadi momentum untuk peningkatan performa kemampuan tempur prajurit TNI Angkatan Laut. Selamat untuk seluruh Prajurit yang tergabung dalam Satgas”, ujar Kasal dalam pengarahannya selesai keberhasilan Satgas melaksanakan uji coba tersebut.

Sebelum penembakan, Satgas telah melaksanakan persiapan secara matang dari mulai persiapan teknis peralatan serta persiapan kemampuan prajurit dengan melaksanakan latihan-latihan taktis berupa Prosedur penembakan Rudal dan Torpedo, prosedur pengoperasian Fire Control Sistem yang terdapat di KRI Clurit-641 dan KRI Kujang-642 serta melaksanakan Tactical Floor Game (TFG) dalam rangka memantapkan rencana taktis yang telah disusun pada saat tahap persiapan.

Rudal C-705 merupakan senjata strategis yang saat ini dimiliki oleh TNI Angkatan Laut, dimana Rudal C-705 tersebut telah terpasang di dua KRI type KCR-40 Satkat Koarmabar yaitu KRI CLT-641 dan KRI KJG-642. Kedua kapal ini memiliki kemampuan Peperangan Anti Kapal Permukaan dan Peperangan Anti udara terbatas. Sehingga pemasangan rudal beserta platformnya di kedua kapal tersebut sangatlah tepat, karena Rudal C-705 memiliki kemampuan menghancurkan sasaran kapal permukaan.

Dalam ujicoba penembakan tersebut, turut hadir menyaksikan Pejabat TNI Angkatan Laut lainnya diantaranya, Kadislaikmatal, Kadisadal, Kadissenlekal, Irops Itjenal, Danguspurlatim serta Danpuspenerbal. (Dispen Koarmabar).

  49 Responses to “2 KRI Koarmabar Berhasil Uji Penembakan Rudal C-705”

  1. Suksesss..

  2. Lumayan…bisa menghancurkan jg…, mmmhhh…

  3. Belah 2 brohh.. itu target

  4. Kenapa gak diuji coba dicegat RCWS, anti rudal dan Jammer untuk mengetahui keampuhannya klu bs lolos dr itu semua tdk hy menembak statis aka tanpa perlawanan. Adakah rudal ini sudah dioprek TNI dan team makanya bs sukses?

  5. Mantap bisa melumat membelah kapal, yg membelah kapal itu rudal apa torpedo ya?

  6. Wih… kok terbelah nya dr bawah…. torpedo kayaknya yg membelah itu….

  7. C705 nembak dulu kena setengah bagian depan kapal, kapal akan rusak, komando kapal hancur, kapal berhenti tapi tidak tenggelam, makanya dihantam lagi dengan SUT torpedo yang membelah kapal jadi dua hingga tenggelam.

    • Sebelum kapal terangkat dan patah, gak terlihat kerusakan berarti pada sasaran?

      Apakah C-705 mengenai sasaran, jika ya daya hancur sepertinya kecil..

      • Apakah C-705 mengenai sasaran, jika ya daya hancur sepertinya kecil..
        ——————————————–

        Mau daya hancur yg sebesar apalagi yg ente harapkan mas bro.?
        Rudal delay ente nyinyir, rudal kena sasaran..eee..ente msh tambah nyinyir lg bilang daya hancurnya kecil.
        Ente gugling sono rudal yg mampu menenggelamkan kapal sebesar apa bandingkan dng nih rudal. Mikiirrr…

        Hobby nyinyir kok gak pernah tobat. Diem napa tong dipojokan sono sambil ngitung hutang skrng yg pernah ente jdkan perbandingan….xixixi
        Salam nyinyir mas broo…xixixi

        • Mungkin maksud @ubed-x daya hancur rudal c-705 seperti tes rudal tldm

          https://m.youtube.com/watch?v=G7P_MiB_s1E

        • Banyak utang tapi beberapa anggaran penting malah dipotong termasuk penundaan pembayaran buat IFX. Jelas ada banyak masalah pada kinerja keuangan anggaran negara. Mungkinkah bocor??

          Hhhhhhhhhh

          • Kalo pingin liat dibagian mana kenanya. Ente nyilem aja dilokasi Ex KRI Karimata-960 ditenggelamkan sono biar ente dpt pencerahan. Gitu aja kok repot. Jongkok lg sono dipojokan sambil mikirin biaya listrik ….xixixi

            Nyinyir kok jd tabiat turunan mas broo….xixixi

        • tunjukin dul di bagian mana kenanya c-705, gak usah banyak bacot..

          • Kalo pingin liat dibagian mana kenanya. Ente nyilem aja dilokasi Ex KRI Karimata-960 ditenggelamkan sono biar ente dpt pencerahan. Gitu aja kok repot. Jongkok lg sono dipojokan sambil mikirin biaya listrik ….xixixi

            Nyinyir kok jd tabiat turunan mas broo….xixixi

          • http://defense-update.com/wp-content/uploads/2016/10/swift_damaged_yemen_1021.jpg

            nih kena c-802
            si ruskye kagak punya pulsa buat lihat videonya, ngenes amat..

          • nih ins hanit (israel) diserempet c-802, gak kena telak

            https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/7/75/Hanit_in_Repairs.jpg

          • Makanya pinter dikit napa tong. Upload link abal2 malah nunjukin klo ente gak maju2 pinternya…xixixi

            Yg pertana
            Tiga link yg ente upload & ente terangkan sendiri bahwa itu dampak dr rudal c-802 dan exocet yg notabene berat hulu ledaknya lebih besar dr C-705.
            Jd gunakan sedikit otaknya utk mikir…hehehe..digugling lg sasaran rudal C-705 itu utk sasaran kapal apa. Dan KRI clurit class itu kemampuannya gotong rudal brp unit.

            Yg kedua
            Ente minta ditunjukin bagian mana yg kena. Pelototin tuh videonya, msh gak bs liat lg.? Mau kena anjungan kapal kek lambung kapal kek…tekek kek apa pengaruhnya buat ente. Toh udah jelas hulu ledaknya lebih kecil dr exocet yg dampaknya spt link abal2 ente….penasaran ya minta ditunjukin.

            Belajar lg ya tong, klo udah pinter dikit hubungi ane dng ketik REG Spasi Abal2 kirim ke 9288…salam keminter mas brooo…

          • Hehe jadi ente bilang c-705 klo kena sasaran kagak ada bekasnya biar bekas gosong terbakar sekalipun?

            ..Dan KRI clurit class itu kemampuannya gotong rudal brp unit..

            apa hubungannya gotong berapa unit? biar 1 biji, ko kena ya kena dul, ada bekasnya!

            ..Mau kena anjungan kapal kek lambung kapal kek…tekek kek apa pengaruhnya buat ente..

            akhirnya ente akses tuh video dan kagak nemu bekasnya? hehehe..makanya jangan omdo, bawa nyilem tuh congor!

          • Kacian si kecebong, msh penasaran dia dng bekas rudal c-705.

            Buat bahan nyinyir episode selanjutnya ya tong.?
            Emang ente ini siap maksa amat pingin tau bekasnya atau sekedar sok tau biar sok pintar tp gak pintar2…
            Nyilem lg sono sampe nemu…xixixi

        • @bang ruskye

          Tahan dulu baaaaang…saya ijin beli gorengan sama minyak angin dulu yak

          Beneran, jangan mulai dulu sebelum saya kembali….

      • Pagi pagi gini ruskye masih bisa juga cekcok mengenai rudal, emangnya kenapa dgn rudalnya ruskye, apakah blm kena ramuan atau gak bisa lg diberi ramuan?

        Mengenai ramuan agato sudah ada itu disediakannya, silahkan hubungi segera agato, supaya dua insan saling rappeet

        Hahhaahaaaa

      • Kebanyakan Rudal China emang dibuat untuk melumpuhkan armada kaprang musuh, tidak buat nenggelamin.

      • mungkin sekali2 nih orang ditempatkan dikapal yg mau ditembak rudal.. biar ngk nyinyir ae..

      • kyknya emang kecil bung ubed…frigate uss stark yg kena hit exocet iran dlm gbr bung aja pake warhead yg lbh bsr ketimbang c-705 sktar 160 kg dibanding c-705 sktr 130kg…hrpannya mgkin yg ke hit anjungan kplnya.. biar setidaknya kapal musuh lumpuh..

        • emang hulu ledak lebih kecil bung parodi, tapi mestinya ada bekas2 perkenaan spt lambung robek dsb walaupun dalam skala lebih kecil dari kerusakan uss stark.

          masalahnya kri karimata terlihat sangat mulus di video di atas

          • Makanya klo ente penasaran cari bukti, nyilem sono ke lokasi tenggelamnya eks kri karimata, ketimbang sekedar nyinyirin tuh rudal.
            Lagian jg emangnya siapa ente sampe maksa minta ditunjukin dmn yg terkena. Emang ngaruh ya komen ente buat TNI.?
            Mikiiir tong…jng lebayyyy amat.

          • ..Emang ngaruh ya komen ente buat TNI.?..

            dasar koplak, emang komen ente ngaruh? ngaca baru ngetik!

          • Kecebong klo kalah debat langsung soak semuanya dr otak sampe mulut….xixixi

            Sdh gak usah mikirin urusan rudal yg ilmu ente gak nyampe, urus aja sampe mana tong listrik 35 rb megawatt.?….xixixi

        • Orang gila, iyain aja deh.

        • Halata
          Rudal doi udah kagak bs meledak lg. Cuman bs ngangguk2 doank spy bisa jd “tunjangan hidup”…xixixi

  8. Tolong di jelaskan dari jarak beeapa penenbakan rudal rhan 705 tesb dilakukan?

  9. Horeeeee akhirnya tepat sasaran dan tidak delay. ….

  10. Mission complete, good job team !

  11. bukan gw lho yg nyinyir, coba gw yg nyinyir mungkin bakal dibully habis2an…….. 🙁

  12. Ayoo….siapkan kacang kuaci permen sebentar lg ada siaran langsung episode “Rudal Nyinyir ux-705”.

  13. bisa dibuat verssi darat, dan udara ……….. lumayan jangkauan hingga 120 km unttuk versi darat,laut, mungkin versi udara bisa sampai 150 km……

  14. Kaprang Indonesia itu gak cocok sama rudal China. Cocoknya kalo ga sama Exocet ya Harpoon. Apalagi sama rudal buatan Rusia. Nginstalnya ribet. Liat aja, gak ada kelanjutannya kita beli Onix kan?

    Hhhhhhhhhh

  15. Ehem,

    Bagaimana pun juga lebih bagus NSM / JSM daripada C705.

    C705 maksimal 120 km warhead 130 kg
    NSM lebih dari 100 nm / 185 km bisa diluncurkan baik dari kapal ataupun dari darat.
    JSM lebih dari 300 nm / 555 km bisa diluncurkan dari F35 (dan ada kemungkinan pengembangan untuk diluncurkan dari F16 namun masih rencana).

    Dua2nya baik NSM dan JSM punya warhead seberat 500 lbs (227 kg)

    NSM sangat ringan, hanya 400 kg dan panjang kurang dari 4 meter. Jika dihitung bersama dengan kotak peluncurnya hanya punya berat 885 kg dan panjang 4,1 meter. Jadi sangat mudah untuk memasangnya di atas kapal. Tidak seperti Yakhont yang beratnya 3 ton dan panjang lebih dari 8 meter. Untuk memasang Yakhont butuh crane dan sangat merepotkan.
    JSM hanya punya berat 403 kg dan panjang kurang dari 4 meter.

    NSM dan JSM punya RCS kecil sehingga bersifat siluman, dapat menghindar dari counter measure dan CIWS.

    Xixixixixixi

    • Berarti pilihan TNI memilih yakhont itu salah menurut mu ya bung?

      • Yupz. Yakhont/Onix itu walopun punya kecepatan melebihi suara, daya ledak yg tinggi tapi karena susah untuk pemasangan makanya jadi ribet dan tidak disarankan dibeli lagi. Nanti kalo perang lagi deploy senjata belum juga kelar udah diancurin sama musuh kan gak lucu.

 Leave a Reply