Jepang Ingin Bangun Pesawat Siluman Desain Dalam Negeri

Tokyo, Jakartagreater.com    –  Jepang ingin mengembangkan pesawat tempur siluman produk dalam negeri, menolak desain dari Lockheed Martin Corp dan Boeing Co dari Amerika Serikat dan BAE Systems PLC Inggris, uja 3 sumber dengan pengetahuan program tersebut mengatakan kepada Reuters, 27-03-2020.

Pekerjaan ini akan menempatkan kontraktor pertahanan terkemuka Jepang, Mitsubishi Heavy Industries, dalam memimpin untuk kontrak militer senilai lebih dari $ 40 miliar. Perusahaan belum mengajukan desain untuk generasi penerus, tetapi mengembangkan demonstran teknologi tempur siluman Jepang, X-2, pada tahun 2016.

“Desain pesawat siluman Jepang telah melakukan tes dengan baik sejauh ini,” kata salah satu sumber, yang memiliki pengetahuan diskusi tentang pesawat yang diusulkan baru, disebut sebagai F-3 atau F-X.

Seorang juru bicara Mitsubishi Heavy mengatakan perusahaan akan bekerja dengan pemerintah mengenai kebijakan apa pun yang diputuskan untuk diikuti.

“Kami memahami bahwa pemerintah Jepang akan memimpin program pengembangan,” kata juru bicara Mitsubishi Heavy.

Angkatan Udara Bela Diri Jepang menerbangkan sekitar 200 Jet Boeing F-15 dan menggantikan skuadron pesawat tempur F-4 yang sudah puluhan tahun dengan Lockheed Martin F-35. F-3 akan menggantikan F-2, turunan dari F-16 Fighting Falcon yang dikembangkan bersama oleh Mitsubishi Heavy dan Lockheed Martin lebih dari 2 dekade lalu.

Proposal dari Lockheed, Boeing dan BAE “dinilai tidak memenuhi kebutuhan kami,” kata seorang pejabat di Badan Akuisisi, Teknologi & Logistik (ATLA) kementerian pertahanan Jepang. “Belum ada keputusan yang diambil tentang badan pesawat itu,” ujarnya.