Ukraina Sangat Membutuhkan Kemampuan Pertahanan Udara

JakartaGreater – Kemampuan pertahanan udara adalah kebutuhan penting bagi pasukan Ukraina yang memerangi Rusia. Untuk itu Amerika Serikat serta sekutu dan mitranya bekerja untuk membawa kemampuan itu ke Ukraina, ujar seorang pejabat senior pertahanan Amerika Serikat (AS), 14/10/2022.

Serangan Rusia dimulai 233 hari yang lalu dan telah menjadi rawa strategis bagi pasukan Presiden Vladimir Putin. Ukraina menghentikan serangan awal militer Rusia ke ibu kota Kyiv dan memaksa Rusia mundur. Mereka menahan serangan Rusia di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, dan akhirnya mendorong pasukan Rusia untuk kembali. Ukraina melancarkan serangan habis-habisan dari Kharkiv dan mengusir Rusia dari sebagian besar wilayah yang telah diduduki. Militer Ukraina juga mendorong Rusia kembali ke selatan dan berada di pinggiran Kherson – simpul strategis di sana, ungkap laman Kementerian Pertahanan AS, 14/10/2022.

Rusia telah meluncurkan serangan rudal terhadap kota-kota Ukraina yang ditujukan untuk warga sipil dan infrastruktur. Seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan serangan ini bertentangan dengan hukum perang internasional.

“Kami menilai bahwa Ukraina terus membuat beberapa kemajuan di medan perang,” kata pejabat itu. “Kami juga telah melihat …, terutama sejak serangan Jembatan Kerch minggu lalu, … Rusia terus membalas. Penggunaan amunisi berpemandu presisi dengan cara yang sangat tidak tepat terus berlanjut selama seminggu ini.”

Rusia telah meluncurkan ratusan roket di kota-kota besar Ukraina. Pasukan Ukraina telah berhasil menembak jatuh rudal, tetapi mereka membutuhkan lebih banyak kemampuan pertahanan udara.

Di bagian timur Ukraina, telah terjadi serangan jungkat-jungkit di kedua sisi dengan Ukraina memperoleh keuntungan di utara dan selatan dan Rusia membuat keuntungan kecil di tengah. “Semua serangan di kedua pihak datang dengan dampak yang cukup tinggi dalam hal penggunaan artileri dan kerugiannya,” kata pejabat itu.

Di kota Kerson, Ukraina, pasukan dari Ukraina menyerang Rusia di sepanjang tiga garis serangan menuju kota. Ukraina telah membebaskan sejumlah desa dan kota dan mendekati titik di mana mereka memaksa Rusia untuk membuat beberapa keputusan dalam hal bagaimana dan apa yang ingin mereka pilih untuk dipertahankan, kata pejabat itu. “Itu juga menempatkan sebagian besar ruang pertempuran itu di bawah jangkauan artileri standar, bukan. Jadi, Anda telah melihat mereka menggunakan lebih sedikit GMLRS baru-baru ini, karena mereka dapat menjangkau target Rusia yang ingin mereka pukul, dengan artileri standar.”

Ada enam kapal Rusia yang beroperasi di Laut Hitam, dan mereka telah menembakkan roket ke arah Ukraina; semua telah dicegat.

Pertahanan Udara

Pertahanan udara tetap menjadi prioritas bagi Ukraina. Rusia, bahkan dengan Angkatan Udara yang besar, tidak pernah mampu mencapai superioritas udara atas Ukraina, ungkap pejabat senior pertahanan AS. Pesawat Ukraina dan pasukan pertahanan udara telah membuatnya terlalu berbahaya bagi pesawat Rusia untuk beroperasi, dan ini mengubah sifat pertempuran di negara itu, kata pejabat senior pertahanan itu.

Namun, pertahanan udara tidak murah. Untuk setiap rudal atau pesawat yang jatuh, dapat diasumsikan bahwa sejumlah rudal ditembakkan. Menjaga pasokan ini dan meningkatkan integrasi gambaran pertahanan udara adalah kunci untuk Ukraina. Pertemuan Kelompok Kontak Pertahanan Ukraina baru-baru ini di Brussel membahas hal ini, dan sejumlah sekutu dan mitra – bersama dengan Amerika Serikat – bekerja untuk membawa kemampuan ini ke Kyiv.

Ukraina telah menggunakan sistem komunikasi Starlink yang diluncurkan oleh SpaceX, perusahaan teknologi luar angkasa AS. SpaceX telah mendanai terminal-terminal di Ukraina, dan sistem itu menjadi penting bagi kelanjutan komunikasi sipil dan militer di negara yang diperangi. Presiden Perusahaan Elon Musk menulis surat kepada pejabat Pentagon yang mengatakan bahwa perusahaan tidak dapat melanjutkan pengeluaran dan meminta Pentagon mendanai sistem tersebut.

“Kami tentu menyadari keunggulan yang dimiliki oleh setiap kemampuan satkom yang memungkinkan Ukraina untuk menggunakannya tidak hanya di medan perang, tetapi juga di dalam negeri itu sendiri,” kata Wakil Sekretaris Pers Pentagon Sabrina Singh. “Kami memahami kerapuhan dalam komunikasi tersebut, dan penting bahwa tidak hanya komando dan kontrol yang dapat tetap utuh di medan perang, tetapi juga di seluruh. Kami menilai opsi kami dan mencoba melakukan apa yang kami bisa untuk membantu dan menjaga satkom tetap ada untuk waktu yang lama bagi pasukan Ukraina”, ujar pejabat di Pentagon.

*photo: Pesawat tempur SU-27 Ukraina (@ U.S. Air Force / by Senior Airman Xavier Navarro)