Seperti AS, Tiongkok Akan Gunakan Perangkat Lunak Luciad

Luciad Geospasial (https://www.hexagongeospatial.com/industries/defense/big-data)

Sumber-sumber pemerintah Tiongkok, sebagaimana dikutip oleh South China Morning Post (SCMP) mengatakan bahwa Beijing telah membeli perangkat lunak berkinerja tinggi dari kontraktor pertahanan yang berbasis di Belgia, Luciad.

Paket perangkat lunak Luciad, yang mencakup program LuciadLightspeed, menjadikan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) pada “pijakan organisasi yang sama dengan beberapa operasi militer elit Barat,” menurut Stephen Chen dari SCMP.

LuciadLightspeed mampu memproses data real-time, termasuk informasi tentang objek yang bergerak cepat, dengan kecepatan 100 kalkulasi per detik, 75 kali lebih cepat daripada pesaing terdekatnya, dan akurasi hingga 3 cm (satu inci) dalam skala global .

Data dikumpulkan dari berbagai sumber, seperti feed drone, citra satelit, radar, plot sensor, prakiraan cuaca, dan status peleton.

Dalam konteks ini, SCMP mengutip insinyur informasi geospasial yang tidak disebutkan namanya dari perusahaan kedirgantaraan yang berbasis di Beijing yang menjelaskan bahwa “Luciad merupakan perangkat lunak Sistem Informasi GIS (Geographic Information System) Ferrari, yang datang ke tempat yang tepat pada waktu yang tepat.”

Perusahaan teknologi grafis AS Nvidia, untuk bagiannya, mengatakan bahwa perangkat lunak Luciad membantu perencana “memvisualisasikan dan menganalisis perubahan dalam posisi musuh atau menilai informasi target secara real time” untuk menyesuaikan parameter misi yang relevan.

Masih belum jelas apakah Luciad telah mengungkapkan setiap baris kode sumbernya kepada pihak berwenang Tiongkok untuk pemeriksaan keamanan, sesuatu yang sejalan dengan undang-undang Tiongkok tentang vendor asing yang memasok perangkat lunak ke negara tersebut.

Dalam hal ini, seorang ahli keamanan informasi yang berbasis di Beijing disebutkan oleh SCMP mengatakan bahwa mengadopsi teknologi yang digunakan oleh NATO dalam komando militer negara “dapat menyebabkan infiltrasi yang tidak sah dari otak operasi militer Tiongkok.”

Tiongkok memiliki salah satu sistem pengumpulan intelijen militer paling luas di dunia dan juga memiliki jaringan satelit terbesar kedua di dunia, setelah Amerika Serikat.

Perangkat lunak Luciad dilaporkan digunakan oleh Komando Operasi Khusus AS di Pangkalan Angkatan Udara MacDill di Tampa, Florida. Berbagai misi rahasia AS berasal di pangkalan itu, termasuk serangan 2011 di Pakistan untuk membunuh pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden.

Sumber: Sputnik