Pangkalan Militer Arab Saudi Diserang Rudal Balistik Yaman

Tentara Yaman menembakkan rudal “Zelzal-1″ pada pertemuan para pejuang Saudi di daerah Almaslob provinsi Aljawf. (screenshoot Yemeni army fired missile”Zelzal-1” on Saudi fighters in Almaslob area of Aljawf province by New Newss)

Pasukan rudal tentara Yaman dan pasukan Ansarullah menembakkan rudal balistik Zelzal-1 ke pangkalan militer al-Sadis di Arab Saudi Selatan.

Rudal menghantam pangkalan militer al-Sadis di wilayah perbatasan Selatan Najran, Arab Saudi, menewaskan dan melukai sejumlah milisi yang ditempatkan di pangkalan itu.

Pasukan rudal tentara Yaman dan pasukan Ansarullah sempat menghentikan serangan mereka terhadap koalisi yang dipimpin Saudi selama beberapa hari untuk menghormati perundingan perdamaian yang sedang berlangsung di Swedia.

Sumber Yaman mengatakan bahwa serangan rudal Ahad malam itu dilakukan sebagai pembalasan atas serangan udara koalisi terhadap Yaman Barat dan Utara.

Juru Bicara Angkatan Bersenjata Yaman Brigadir Jenderal Yahya Saree mengatakan bahwa jet tempur koalisi Saudi-Emirat telah membombardir wilayah Yaman sebanyak 15 kali pada hari Minggu.

Brigadir Jenderal Saree menambahkan bahwa pemerintah Yaman dari al-Hudaydah, Sana’a, dan Sa’dah ditempa oleh pesawat tempur Saudi-Emirati, dan pasukan Yaman membalas dengan tembakan artileri dan serangan rudal.

“Milisi mulai maju menuju distrik kesembilan di Sana’a Governorate Minggu pagi, mendekati pangkalan kami di al-Tabab al-Aswad dengan artileri mereka memberi mereka dukungan tembakkan,” kata pejabat militer Yaman.

Dia menambahkan bahwa serangan udara Saudi telah berlanjut sejak dimulainya pembicaraan damai di Swedia, menewaskan sedikitnya sepuluh wanita dan anak-anak dalam serangan udara di sebuah wilayah di al-Hudaydah pada hari Minggu.

Arab Saudi dan beberapa sekutunya, termasuk Uni Emirat Arab, Maroko, dan Sudan, melancarkan perang brutal terhadap Yaman pada Maret 2015 dalam upaya untuk mengangkat kembali mantan presiden Yaman Abd Rabbuh Mansur Hadi.

Agresi awalnya terdiri dari kampanye pemboman, tetapi kemudian digabungkan dengan blokade laut dan penyebaran pasukan darat ke Yaman. Sekitar 20.000 orang tewas sejak perang dimulai, kata Kementerian Kesehatan Yaman.

Perang yang dipimpin Saudi juga telah mengambil banyak korban di infrastruktur negara itu, menghancurkan rumah sakit, sekolah, dan pabrik. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengumumkan bahwa 22,2 juta orang Yaman membutuhkan makanan, termasuk 8,4 juta terancam oleh kelaparan yang parah.

Meskipun Riyadh mengklaim bahwa mereka membom posisi para pejuang Ansarullah, para pembom Saudi meratakan area pemukiman dan infrastruktur sipil.

Pada bulan Agustus, serangan udara Saudi menghantam bus sekolah saat melaju melalui pasar di kota Dhahyan di Provinsi Sa’ada di Yaman Barat Laut, menewaskan total 51 orang, di antaranya 40 anak, dan melukai 79 orang lainnya, sebagian besar anak-anak .

Menurut beberapa laporan, kampanye udara Saudi terhadap Yaman telah mendorong negara miskin menuju bencana kemanusiaan karena serangan Arab Saudi mencegah pasien pergi ke luar negeri untuk pengobatan dan memblokir masuknya obat ke negara yang dilanda perang.

Sumber: Fars News

Sharing

Tinggalkan komentar