7 Masalah Terbesar US Navy, Termasuk F-35

Jet tempur siluman F-35 mendarat di kapal induk USS George Washington (CVN 73) © US Navy via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Bagaimana Angkatan Laut AS (US Navy) dapat membeli lebih banyak kapal perang dan pesawat tempur ketika mereka tak dapat mempertahankan alutsista yang saat ini sudah dimiliki?

Itulah adalah pertanyaan yang diajukan dalam laporan Kantor Akuntabilitas Pemerintah atau GAO yang baru, seperti dilansir dari majalah National Interest.

“Angkatan Laut AS terus berjuang dengan membangun kembali kesiapan armada yang ada karena pemeliharaan yang bertahan lama dan tantangan personel”, tulis laporan itu. “Ketika US Navy berusaha untuk memperluas armadanya sebesar 25 persen, tantangan ini kemungkinan akan semakin diperburuk dan Angkatan Laut kemungkinan akan menghadapi tantangan keterjangkauan tambahan”.

Untuk laporan lengkap dari Kantor Akuntabilitas Pemerintah dapat dilihat disini. Auditor menunjukkan ada 7 masalah yang telah soroti GAO, lembaga pengawas Kongres AS selama beberapa tahun terakhir, tetapi yang belum dipecahkan:

1. Latihan

Setelah terjadinya serangkaian tabrakan yang memalukan di laut pada tahun 2017 silam, dan yang menyebabkan kekhawatiran bahwa Angkatan Laut telah melupakan keterampilan dasar penanganan kapal, pelatihan telah dirubah bersama dengan lebih sedikit keringanan untuk pelatihan yang dibutuhkan.

Kendati, Angkatan Laut AS telah menunjukkan komitmennya untuk memastikan bahwa kru disertifikasi sebelum ditempatkan, pelatihan untuk operasi amfibi serta pelatihan kolektif pada tingkat yang lebih tinggi lagi mungkin tak sepenuhnya dilaksanakan selama beberapa tahun terakhir.

2. Pemeliharaan Backlog

Antara tahun 2012-2018, hanya 30 persen pemeliharaan diselesaikan sesuai jadwal. Secara khusus, sebagian besar kapal selam serang Angkatan Laut AS telah mengalami penundaan pemeliharaan. Penumpukan ini disebabkan oleh kapasitas yang tidak mencukupi galangan kapal publik serta kekurangan pekerja di galangan kapal.

3. Pelaut terlalu banyak bekerja

Pada tahun 2017, GAO menyimpulkan bahwa US Navy meremehkan berapa banyak pelaut yang diperlukan untuk ditugaskan di kapal, yang mengarah ke awak yang berukuran kecil dan pelaut yang terlalu banyak bekerja.

Angkatan Laut AS mengatakan bahwa untuk kapal permukaan yang berbasis di luar negeri untuk memiliki minimal 95 persen dari pelengkap mereka, tetapi menurut auditor GAO yang mewawancarai kru di Jepang diberitahu bahwa “metode Angkatan Laut AS untuk melacak kecocokan dan mengisi tidak memperhitungkan pengalaman dari pelaut dan mungkin tidak akurat menangkap kehadiran sebenarnya dari pelaut onboard dan tersedia untuk tugas di kapal-kapalnya.

Selain itu, para pelaut secara konsisten memberi tahu kami bahwa beban kerja kapal belum menurun dan masih sangat sulit untuk menyelesaikan semua beban kerja yang dibutuhkan sambil mendapatkan tidur yang cukup.

4. Anggaran yang tak realistis

Angkatan Laut AS bermaksud meningkatkan jumlah kapal sebesar 25 persen dan berencana untuk membeli 301 kapal baru antara 2018-2048 serta memperpanjang umur kapal perusak dan kapal selam yang lebih tua.

Tapi GAO dan Kantor Anggaran Kongres AS telah menghitung bahwa Angkatan Laut secara konsisten dan signifikan meremehkan biaya dan kerangka waktu untuk mengirimkan kapal baru ke armada.

Sebagai contoh, Angkatan Laut AS memperkirakan bahwa membeli kapal-kapal baru yang ditentukan dalam rencana anggaran tahun fiskal 2019 akan menelan biaya sekitar US $ 631 miliar selama 30 tahun sementara Kantor Anggaran Kongres memperkirakan bahwa kapal-kapal baru itu akan menelan biaya hingga $ 801 miliar – ada selisih 27 persen.

5. Penuaan Armada Udara

Banyak model pesawat di Angkatan Laut, Angkatan Udara dan Korps Marinir telah diganggu oleh tingkat ketersediaan yang rendah karena pesawat yang menua, kurangnya suku cadang untuk pesawat yang lebih tua dan terlalu sedikit tenaga mekanik dilapangan.

6. Pilot terlalu sediki

Kekurangan pilot tempur Korps Marinir AS empat kali lipat, menjadi 24 persen antara 2006 hingga 2017, sementara Angkatan Laut AS telah memperebutkan untuk mengisi lowongan pilot.

“Memperparah kekurangan pilot mereka lebih lanjut, kami juga menemukan bahwa layanan belum mengevaluasi persyaratan skuadron baru-baru ini untuk mencerminkan peningkatan beban kerja dari pilot tempur”, tulis GAO dalam laporannya. “Akibatnya, kekurangan yang dilaporkan oleh US Navi sekarang ini sebenarnya bisa lebih besar”.

7. Jet tempur F-35

Angkatan Laut AS harus memperbaiki masalah yang berkembang dari pesawat tempur F-35 baru dan rumit karena tidak memiliki suku cadang yang cukup. Pada tahun 2017, hanya 15 persen dari jet tempur F-35B yang dinilai memiliki kemampuan misi penuh.

“Angkatan Laut dan Korps Marinir mungkin harus memutuskan apakah mereka bersedia menerima pesawat tempur yang kurang dapat diandalkan dan kurang dapat dipelihara dari yang semula direncanakan”, GAO memperingatkan.