Daftar Belanja Pertahanan Filipina Tahun 2019

800px USMC 120518 M HF911 309
Helikopter Cobra Yordania dan Marinir AS (foto : Common Wikipedia)

Mantan Kepala Staff Angkatan Udara Letjen. Galileo Gerard Kintanar Jr pada hari Jumat merinci daftar pembelian peralatan Pertahanan yang akan datang dan mengharapkan kesepakatan yang ditandatangani untuk Angkatan Udara Filipina pada tahun 2019.

Dalam sambutannya pada upacara pergantian komando di Pangkalan Udara Villamor, Kintanar Jr mengatakan Angkatan Udara menantikan kesepakatan tiga kontrak besar pada awal tahun depan: 16 helikopter Black Hawk dari AS, yang ia gambarkan sebagai ” helikopter utilitas tempur yang terbaik di dunia ”, enam helikopter serang T-129 dari Turki, yang katanya “setara dengan yang terbaik di dunia”dan tiga sistem pertahanan udara berbasis darat dari Israel.

Sekretaris Pertahanan Delfin Lorenzana mengatakan awal bulan ini bahwa kelompok kerja teknis Angkatan Udara telah memilih Black Hawks sebagai helikopter tempur serba guna dan T-129 ATAK sebagai helikopter serang.

Lorenzana mengatakan Black Hawk buatan Lockheed Martin’s Sikorsky adalah “pilihan terbaik” untuk menggantikan helikopter Bell 412 EPI Kanada yang dibatalkan. Awal tahun ini, Presiden Rodrigo Duterte membatalkan kesepakatan pembelian 16 helikopter Bell 412 EPI dari Canadian Commercial Corporation setelah Ottawa meninjau kembali akuisisi tersebut karena helikopter tersebut dapat digunakan untuk operasi ofensif daripada misi transportasi.

Kintanar mengatakan Angkatan Udara juga mengharapkan pengiriman yang berikut pada tahun 2019:

– 2 helikopter serang Cobra dari Yordania
– 6 pesawat close air suppor Super Tucano dari Brasil
– 2 pesawat Komando dan Kontrol
– 2 sistem radar dari Israel
– 13 drone Hermes dari Israel

Selain itu, Kintanar juga berharap untuk menerima:

– 2 pesawat kargo C-130 dan 4 pesawat serang OV-10 dari AS
– Peralatan senilai 721 juta Peso untuk bantuan kemanusiaan dan penanggulangan bencana serta pengerjaan pembangunannya.

“(Tahun) 2019 sangat manis, lompatan raksasa dalam upaya kami untuk mempertahankan langit kita yang berharga dan membebaskan bangsa kita,” kata Kintana.

NewsInfo

Leave a Comment