Angkatan Udara Rusia Terima Bomber Tu-160M2 Pertama di 2021

ilustrasi: Tu-160 Rusia. (credit: @EmbassyofRussia)

Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, mengatakan bahwa Angkatan Udara Rusia dijadwalkan menerima pengebom strategis supersonik jarak jauh Tupolev Tu-160M2 yang diproduksi secara seri pertama pada tahun 2021. Hal itu disampaikannya dalam kunjungannya ke fasilitas perakitan United Aircraft Corporation (UAC) SP Grobunov di Kazan, barat daya Rusia, pada 30 Januari.

“Pekerjaan memproduksi Tupolev-160M ??yang ditingkatkan berlangsung tepat waktu,” kata Shoigu seperti dikutip oleh Kementerian Pertahanan Rusia dalam siaran pers 30 Januari.

“Pesawat seri buatan pertama yang tak tertandingi di dunia akan disediakan untuk militer pada tahun 2021.” UAC, pabrikan Tu-160M2s, mengatakan bahwa tiga pesawat Tu-160M2 lainnya diharapkan dikirim ke Angkatan Udara Rusia pada tahun 2023. Pengiriman seluruh pasukan Tu-160M2 baru Rusia diperkirakan selesai pada tahun 2030.

Pernyataan 30 Januari ini sejalan dengan pengumuman sebelumnya oleh pejabat senior pertahanan Rusia bahwa produksi serial Tu-160M2 dengan laju tiga pesawat per tahun akan dimulai pada 2023. Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan pada Januari 2018 bahwa pihaknya telah memesan batch pertama 10 Tupolev Tu-160M2s UAC. Prototipe Tu-160M2 pertama, tanpa mesin generasi baru, turun ke langit untuk pertama kalinya pada Januari 2018. Pesawat ini diluncurkan pada November 2017.

Tu-160M2 yang baru merupakan varian yang ditingkatkan dari Soviet Tu-160 era Perang Dingin, pertama kali diperkenalkan ke dalam layanan pada tahun 1987 dan pembom strategis (supersonik) terakhir yang memasuki layanan dengan militer Soviet sebelum jatuhnya Uni Soviet.

Tu-160M2 sedang dibangun di fasilitas perakitan S.P. Grobunov di Kazan, Rusia, pada 30 Januari 2019. (Foto oleh Departemen Pertahanan Rusia)

Menurut Angkatan Udara Rusia, Tu-160M2 akan menjadi bomber yang sama sekali baru selain badan pesawat. Selain avionik yang ditingkatkan dan mesin baru, pesawat ini dilaporkan juga akan memiliki lapisan khusus untuk mengurangi tanda tangan radar pesawat.

“Ini akan dilengkapi dengan sistem pertahanan on-board terbaru, sistem komunikasi tahan gangguan yang andal dan terkini, yang akan sangat meningkatkan kemampuan tempurnya dalam menggunakan senjata konvensional dan nuklir,” kata Shoigu Rabu ini. “Pesawat akan ditenagai dengan mesin seri NK-32 kedua, yang akan sangat meningkatkan jangkauan dan lamanya penerbangan.”

Khususnya, industri penerbangan militer Rusia mengalami kesulitan dengan mesin baru Tu-160M2s. Tes varian non-afterburning dari mesin Kuznetsov NK-32 dimulai pada 2017 dengan hasil beragam. Sampai saat ini, belum ada pengumuman resmi bahwa mesin akan beroperasi pada tahun 2023.

Tu-160M2 akan dipersenjatai dengan rudal jelajah jarak jauh, termasuk rudal jelajah yang diluncurkan Kh-101 / Kh-102 (varian nuklir) dan rudal jelajah peluncur udara subsonik Kh-55.

Sumber: The Diplomat

Sharing

Tinggalkan komentar