Home » Alutsita Canggih » Gagalnya “Cat and Trap” Menambah Daftar Masalah USS Ford

Gagalnya “Cat and Trap” Menambah Daftar Masalah USS Ford

JakartaGreater.com – Kapal perang termahal milik Angkatan Laut Amerika Serikat, Gerald R. Ford senilai $ 13 miliar telah mengalami 20 kegagalan sistem peluncuran dan pendaratan pesawat selama operasional di laut, menurut Kantor Pengujian Pentagon yang dilansir dari laman Bloomberg pada hari Rabu, 20 Januari.

Kegagalan yang sebelumnya tidak diungkapkan dengan sistem elektromagnetik yang dibuat oleh General Atomics terjadi selama lebih dari 740 uji coba di lautan sejak pengiriman kapal induk USS Gerald R. Ford pada Mei 2017 meskipun ada pujian dari pejabat Angkatan Laut atas kemampuan tempurnya yang semakin berkembang. Angkatan Laut harus membayar mahal guna memperbaiki kekurangan semacam itu di bawah kontrak pengembangan “biaya-plus”.

Masalah keandalan terbaru menambah keraguan pada kapal induk, yang ditunjuk sebagai CVN-78, akankah itu mampu memenuhi tingkat serangan yang direncanakan per 24 jam – metrik utama untuk setiap kapal induk – menurut laporan tahunan tentang senjata utama dari kantor uji operasional di Departemen Pertahanan.

“Ford mungkin tidak akan mampu mencapai persyaratan laju serangannya karena asumsi tidak realistis yang mengabaikan efek cuaca, keadaan darurat pesawat, manuver kapal dan komposisi sayap udara saat ini pada operasi penerbangan”, tutur Robert Behler, direktur pengujian operasional Pentagon.

Artist’s concept of CVN-78, a new class of aircraft carriers. A new nuclear propulsion plant will power the next class of aircraft carriers. © US Navy via Wikimedia Commons

Keraguan Trump

Presiden Amerika Serikat Donald Trump pun telah menyatakan keraguannya tentang sistem ketapel elektro-magnetik, yang telah menggantikan versi lama yang digerakkan dengan uap yang saat ini digunakan pada kapal induk termahal milik US Navy.

Dalam panggilan Thanksgiving kepada anggota layanan AS, Trump mengatakan “uap sangat andal, dan elektromagnetik – maksud saya, sayangnya, Anda harus menjadi Albert Einstein agar itu benar-benar bekerja dengan baik”.

Sekretaris Angkatan Laut Richard Spencer mengatakan kepada audiensi Washington bulan ini bahwa dia menjelaskan kepada Trump mengenai keunggulan dari sistem baru ini selain uap dan bahwa mereka telah menghilangkan cacat yang ada.

Sepuluh “kegagalan kritis” terjadi dalam 747 selama operasional ketapel elektromagnetik di laut; sepuluh “kegagalan misi operasional” lainnya terjadi selama 763 upaya pendaratan di atas kapal, menurut laporan kantor pengujian.

Meghan Ehlke, juru bicara General Atomics, mengatakan dalam email bahwa “sesuai dengan syarat dan ketentuan kontrak kami”, kontraktor yang berbasis di San Diego itu tidak akan berkomentar dan telah menunda semua pertanyaan kepada Angkatan Laut AS.