Pakistan-India Klaim Saling Tembak Jatuh Pesawat Tempur

dok. MiG-21 India. ( Sheeju via commons.wikimedia)

Pakistan mengkonfirmasikan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah melakukan serangan udara di Kashmir yang dikelola India dan menembak jatuh dua jet India di wilayah udaranya sendiri, menangkap salah satu pilot saat ketegangan meningkat satu hari setelah India membom sasaran di Pakistan.

“Hari ini, Angkatan Udara Pakistan melakukan serangan di Garis Kontrol dari dalam wilayah udara Pakistan,” kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, dirilis Aljazeera.com, 27/2/2019.

Sebelumnya, juru bicara tentara Pakistan, Mayor Jenderal Asif Ghafoor, mengatakan jet-jet India telah memasuki Pakistan sebagai tanggapan dan dua jet tempur telah ditembak jatuh, dengan satu pilot ditangkap.

Perkembangan itu terjadi ketika para pejabat India mengatakan setidaknya tiga jet tempur Pakistan memasuki wilayah udara di atas Kashmir yang dikelola India pada hari Rabu, tetapi kembali setelah dicegat oleh pesawat India.

Setidaknya empat bandara di bagian utara negara itu, termasuk bandara utama di Kashmir yang dikelola India, ditutup pada hari Rabu tanpa batas di tengah peringatan serangan balasan oleh Pakistan.

Juga pada hari Rabu, sebuah pesawat Angkatan Udara India jatuh di Kashmir, menewaskan dua pilot dan seorang warga sipil, kata seorang pejabat polisi. Tidak jelas apakah pesawat itu ditembak jatuh atau menghadapi hambatan teknis.

India pada hari Selasa mengatakan telah melancarkan serangan udara di dalam Pakistan dan bahwa pesawat tempurnya menewaskan “sejumlah besar” pejuang di sebuah kamp pelatihan pemberontak, meningkatkan risiko konflik antara negara tetangga yang bersenjatakan nuklir.

Pakistan membantah telah ada korban, tetapi telah memperingatkan bahwa itu akan menanggapi agresi India.

Ketegangan meningkat sejak pemboman mobil bunuh diri oleh kelompok bersenjata yang berbasis di Pakistan di Kashmir yang dikelola India menewaskan sedikitnya 42 polisi paramiliter India pada 14 Februari.

Pernyataan India

Juru bicara kementerian luar negeri India Rajeesh Kumar mengatakan, sebuah jet tempur Pakistan ditembak ketika mengambil bagian dalam operasi “untuk menargetkan instalasi militer di pihak India”, dirilis dailymail.co.uk, 27/2/2019.

“Dalam pertempuran ini, kami sayangnya kehilangan satu Mig-21. Pilot hilang dalam aksi. Pakistan telah mengklaim bahwa ia berada dalam tahanan mereka.”

Media pemerintah Pakistan menerbitkan video yang konon menunjukkan pilot yang ditangkap sedang diinterogasi.

Ini menunjukkan seorang pria yang ditutup matanya dengan seragam Angkatan Udara India, wajahnya berlumuran darah, dengan tangan terikat di belakangnya, memberikan nama, pangkat dan nomor seri ketika seorang prajurit menginterogasinya.

Militer kemudian merilis video kedua yang memperlihatkan pria itu tanpa penutup mata dan minum secangkir teh.

Insiden itu adalah yang terbaru dari serangkaian peristiwa berbahaya antara kedua negara, yang hubungannya telah di bawah tekanan kuat sejak pemboman bunuh diri 14 Februari di Kashmir India yang menewaskan 40 tentara.

Tinggalkan komentar