Jenderal AS: Aktivitas Rudal Korea Utara ‘Tidak Konsisten’ dengan Denuklirisasi

Foto: Hasil citra satelit menggambarkan stand uji engine vertikal pada 2 Maret 2019 memperlihatkan stand sebagian dibangun kembali. (Courtesy: Digital Globe via abc.net.au)

Komandan Pasukan Amerika Serikat (AS) di Korea Selatan mengatakan pada hari Rabu bahwa aktivitas Korea Utara pada senjata dan rudal nuklir tidak konsisten dengan janjinya untuk melakukan denuklirisasi.

Pertemuan puncak antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Hanoi bulan lalu mematahkan perbedaan tentang tuntutan AS agar Korea Utara melepaskan diri dari senjata nuklir yang mengancam Amerika Serikat, dan permintaan Korea Utara akan bantuan substansial dari sanksi internasional dikenakan karena uji coba nuklir dan misilnya.

“Kegiatan mereka yang telah kami amati tidak konsisten dengan denuklirisasi,” kata Jenderal Angkatan Darat AS Robert Abrams dalam sidang Komite Angkatan Bersenjata DPR. Abrams tidak memberikan perincian lebih lanjut.

Dia telah ditanya apakah Amerika Serikat telah melihat perubahan dalam produksi senjata, bahan, dan rudal nuklir Korea Utara.

Abrams mengatakan bahwa walaupun ia memiliki sumber daya intelijen dan pengawasan yang cukup untuk menghadapi situasi saat ini, itu mungkin tidak menjadi masalah jika hubungan memburuk di semenanjung Korea.

“Jika mereka berubah secara negatif, maka sikap dan postur kita tidak memadai untuk memberi kita mata yang tidak berkedip untuk memberi kita peringatan dini dan indikator,” katanya.

Dalam dengar pendapat terpisah pada hari Rabu, Sekretaris Negara Mike Pompeo mengakui bahwa Korea Utara belum mengambil “langkah besar” ke arah denuklirisasi total yang diharapkan pemerintah ketika memulai pembicaraan langsung dengan Kim.

“Saya berharap kita bisa terlibat dan bernegosiasi dengan mereka,” katanya.

Tidak ada tanda-tanda kontak langsung antara Washington dan Pyongyang sejak runtuhnya KTT, meskipun Trump telah menekankan hubungan pribadinya yang baik dengan Kim.

Berbicara bersama Abrams, Pejabat Tinggi Kebijakan Asia Pentagon, Randall Schriver, mengatakan: “Pintu kami masih terbuka untuk diplomasi, tetapi sampai saat ini kami belum melihat gerakan denuklirisasi”.

Dia menambahkan dia tidak mengetahui sanksi akan dihapus atau diubah sejak Trump men-tweet pada pekan lalu bahwa dia telah memerintahkan penarikan sanksi skala besar tambahan pada Korea Utara.


Tidak Ada Perubahan Kapabilitas Militer

Beberapa lembaga think tank Amerika dan pejabat Korea Selatan melaporkan bahwa citra satelit menunjukkan kemungkinan persiapan untuk peluncuran dari lokasi peluncuran roket Sohae di Tongchang-ri, Korea Utara.

Ada juga laporan dari dinas intelijen Korea Selatan tentang aktivitas di sebuah pabrik di Sanumdong dekat Pyongyang yang menghasilkan rudal balistik antarbenua pertama Korea Utara yang mampu mencapai Amerika Serikat.

Sejak itu, menteri pertahanan Korea Selatan mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan jika aktivitas baru-baru ini di beberapa fasilitas roket Korea Utara melibatkan persiapan untuk peluncuran rudal.

Abrams mengatakan bahwa meskipun ada pengurangan ketegangan dengan Korea Utara, ada sedikit atau tidak ada perubahan dalam kemampuan militernya.

Korea Utara telah membekukan uji coba nuklir dan rudal sejak 2017, dan Trump telah menunjuk itu sebagai hasil positif dari hampir setahun keterlibatan tingkat tinggi dengan Korea Utara.

Komandan pasukan AS di Asia, Laksamana Philip Davidson, juga mengatakan bahwa China tidak membantu dalam menjatuhkan sanksi terhadap Korea Utara di arena maritim.

“Mereka menawarkan nol bantuan. … Mereka tentu tidak memantau laut teritorial mereka dengan sangat baik,” kata Davidson.

Pengawas sanksi UN melaporkan kepada Dewan Keamanan pada bulan Februari bahwa telah terjadi “peningkatan besar-besaran transfer barang-barang minyak dan batu bara ilegal” oleh Korea Utara yang telah membuat sanksi-sanksi terbaru tidak efektif.

Sumber: Reuters

Sharing

Tinggalkan komentar