Jangan Remehkan Pembom Tempur JH-7

Pesawat pembom tempur JH-7 Angkatan Udara Tiongkok (PLAAF) melakukan latihan penerbangan dengan ketinggian rendah. Pembom tempur JH-7 yang tergabung dalam skuadron penerbang angkatan udara di bawah Komando PLA Utara melesat terbang sangat rendah menyusuri lembah selama pelatihan penerbangan pada 25 April 2019.

JH-7 adalah pesawat pembom tempur berkursi tandem yang dimiliki oleh Angkatan Udara dan Angkatan Laut Tiongkok. JH-7 sendiri terdiri dari beberapa varian, seperti JH-7, versi upgrade JH-7A, JH-7B versi yang lebih siluman, dan varian ekspor FBC-1 Flying Leopard atau FBC-1A Flying Leopard II .

Jh-7 memiliki persenjataan meriam otomatis GSh-23L kaliber 23mm, yang dapat menembakkan 300 peluru permenit.

JH-7 memiliki sembilan – sebelas titik cantelan persenjataan, enam terletak di bawah sayap, dua di ujung sayap dan satu sampai tiga di bawah tengah badan pesawat. JH-7 dapat membawa persenjataan hingga 9 ton muatan.

Selain meriam utama, JH-7 dilengkapi dengan rudal udara ke udara PL-5, PL-8 dan PL-9, rudal anti-kapal YJ-82K dan rudal anti-radar YJ-91. JH-7 juga dilengkapi dengan pod roket curah kaliber 57mm atau 90mm, dan bom terarah dan bom berpandu laser.

blank

Airforce Technology

Sharing

Tinggalkan komentar