Mantan Penasihat Pentagon: AS Ingin Menghindari Perang dengan Iran

Ilustrasi: File:Soldiers firing a M120 120mm mortar (Iraq). From Wikimedia Commons, the free media repository

Washington, Jakartagreater.com  – Militer AS secara bertahap membangun pasukan di Timur Tengah untuk memastikan aliran minyak melalui Selat Hormuz tetapi tidak mungkin mau memulai perang yang tidak dapat dimenangkan melawan Iran, ujar mantan penasihat Departemen Pertahanan AS, Karen Kwiatkowsk, dirilis Sputniknews.com pada Jumat 21-6-2019.

“Itu (penempatan pasukan AS) adalah bagian dari peningkatan bertahap untuk dilihat sebagai melestarikan jalur transportasi dan aliran minyak di wilayah ini”, kata Kwiatkowski. “Pentagon telah lama memahami bahwa tidak ada perang darat atau udara yang berkelanjutan terhadap Iran yang dapat dimenangkan atau diinginkan”.

Sebelumnya pada hari itu, Teheran dan Washington mengambil langkah lebih dekat ke arah konfrontasi penuh setelah Drone AS ditembak jatuh oleh Iran yang mengklaim itu melanggar wilayah udara negara itu.

File:Karen Kwiatkowski.jpg From Wikimedia Commons, the free media repository.

Insiden itu terjadi segera setelah Pentagon mengerahkan lebih dari 1.000 tentara ke wilayah tersebut atas serangan baru-baru ini terhadap kapal tanker minyak di Teluk Oman.

Meskipun Presiden AS Donald Trump pada awalnya mengatakan Iran membuat “kesalahan yang sangat besar”, dia kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia meragukan tembakan drone itu disengaja.

Pada hari Rabu 19-6-2019, utusan AS Brian Hook mengatakan kepada Kongres bahwa penempatan pasukan Timur Tengah terbaru adalah langkah defensif dan tidak ada operasi ofensif yang dipertimbangkan.

Kwiatkowski, pensiunan letnan kolonel Angkatan Udara AS yang bekerja di Direktorat Timur Dekat dan Asia Selatan Pentagon (NESA), mengatakan peningkatan pasukan terbaru kemungkinan merupakan bagian dari strategi jangka panjang AS.

“Pentagon default, dengan cara yang aneh, konservatif – yang berarti untuk mendapatkan pasukan sebanyak mungkin di lokasi yang maju secepat mungkin dengan publikasi minimal dan komentar publik dan risiko malu”, katanya.

Kwiatkowski juga mengamati perbedaan dalam sinyal yang dikirim ke Teheran oleh Trump dan beberapa penasihatnya. Dia juga menunjuk tanda-tanda pertikaian termasuk antara militan seperti Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Bolton.

“Ada keputusasaan yang gamblang dalam kebijakan luar negeri AS dan meningkatnya perselisihan antara Pompeo dan Bolton, dengan timnya yang didaur ulang dari para insinyur perang Irak yang ditempatkan di posisi pembuat kebijakan kunci di DC”, kata Kwiatkowski.

Mantan penasihat Pentagon juga berspekulasi bahwa langkah AS mungkin bukan tentang Iran semata, tetapi tentang administrasi Trump yang tetap relevan dengan sekutu “yang dulu” di kawasan dalam hal penjualan senjata, prestise, dan produksi minyak dan gas.

Kwiatkowski juga meragukan bahwa Trump bahkan memahami pentingnya ketegangan AS dengan Iran.

“Trump tidak memiliki gagasan mendasar atau jujur, mengapa Iran ‘penting’ bagi AS dan pada titik tertentu ia akan men-tweet tentang hal ini dan kembali ke pesan bertema Jeffersonian / Jacksonian / Teddy Roosevelt yang sukses untuk secara bersamaan membuang neocon di kabinetnya dan terpilih kembali pada tahun 2020 “, Kwiatkowski menyimpulkan.

Kwiatkowski juga bekerja untuk Badan Keamanan Nasional (NSA) dan merupakan anggota pendiri Veteran Intelligence Professionals for Sanity, sekelompok mantan pejabat intelijen dan militer AS yang menentang kebijakan luar negeri Washington yang agresif.

Sharing

Tinggalkan komentar