India Selangkah lebih Dekat Pencarian 114 Pesawat Tempur

Mock-up F-21 (foto:TheWeek)

India bergerak selangkah lebih dekat untuk mengundang penawaran pembelian 114 jet tempur, yang saat ini merupakan kesepakatan terbesar di dunia, ketika Perdana Menteri Narendra Modi berupaya meningkatkan kemampuan angkatan bersenjata dan mengganti armada pesawat tempur India yang sudah tua.

Kesepakatan itu – bernilai lebih dari US$15 miliar – telah menarik tawaran awal dari perusahaan pertahanan global, termasuk Boeing, Lockheed Martin dan Saab Swedia. Setidaknya 85% dari produksi pesawat harus dilakukan di India, menurut dokumen awal yang dikeluarkan India lebih dari setahun yang lalu.

Memodernisasi pasukan pertahanan India sangat penting bagi Modi, yang hampir tidak menandatangani kesepakatan pembelian pesenjataan besar baru selama masa jabatan pertamanya, bahkan ketika ancaman datang dari negara tetangga China dan Pakistan. Sebuah jet tempur Pakistan menjatuhkan MiG 21 era Soviet – andalan Angkatan Udara India – dalam pertempuran udara selama konfrontasi militer awal tahun ini.

Evaluasi penawaran awal dan penyelesaian persyaratan Angkatan Udara telah dimulai, kata Menteri Pertahanan junior Shripad Naik kepada anggota parlemen India. India juga sedang menyusun dokumen awal untuk membeli tank dan kendaraan lapis baja, serta meminta perusahaan galangan kapal asing untuk menunjukkan minat untuk memproduksi kapal selam di India, katanya.

Komentar Menteri Pertahanan muncul dua hari setelah India mencari tawaran untuk membeli kapal perang dan mendukung kapal untuk angkatan laut dan penjaga pantai saat meningkatkan keamanan perbatasan maritimnya di wilayah Samudra Hindia. Pemerintah Modi pada hari Senin meminta tujuh galangan kapal untuk mengajukan proposal untuk pembangunan enam kapal perang rudal dan kapal kecil lainnya senilai 150 miliar rupee (US$ 2,2 miliar), kata Kementerian Pertahanan dalam sebuah pernyataan.

Angkatan Udara dan Angkatan Laut India membutuhkan sebanyak 400 pesawat tempur bermesin tunggal dan ganda, menurut pemerintah.

Boeing bermitra dengan Hindustan Aeronautics yang dikelola pemerintah dan Mahindra Defense Systems untuk kesepakatan jet tempur yang menawarkan F / A-18. Sedangkan Lockheed akan bekerja sama dengan Tata-to-software untuk produksi pesawat tempur F-21, dan Saab bekerja sama dengan miliarder Gautam Adani untuk menawarkan jet tempur Gripen-nya.

Setelah membatalkan pesanan dengan Dassault Aviation untuk pembelian 126 jet tempur Rafale senilai US$ 11 miliar pada 2015 – sebuah proses yang memakan waktu hampir satu dekade – Pemerintah Modi membeli 36 jet Rafale secara terpisah.

Di bawah tender baru, pemenang harus menyerahkan jet tempur pertama dalam waktu tiga tahun setelah mengamankan kontrak besar tersebut.

Livemint

Sharing

Tinggalkan komentar