Kapal Perang Inggris Kedua Tiba di Teluk

Destroyer HMS Duncan. (@ Royal Navy)

Jakartagreater.com   –   Inggris saat ini mengoperasikan satu kapal perang di Teluk, tetapi pemerintah Inggris mendapat kecaman bulan ini karena gagal memastikan keselamatan sebuah kapal tanker yang disita oleh otoritas Iran. HMS Duncan datang membantu di daerah itu sampai akhir Agustus 2019 hingga digantikan oleh kapal perang lain.

HMS Duncan, destroyer pertahanan udara Tipe 45, telah tiba di Teluk Persia untuk mengawal kapal-kapal Inggris, seminggu setelah pasukan Iran menangkap sebuah kapal tanker minyak berbendera Inggris, kata pemerintah Inggris dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, dirilis Sputniknews.com, 28-7-2019.

Awal bulan ini, HMS Duncan dikerahkan di Laut Hitam untuk Latihan Sea Breeze 2019, yang melibatkan latihan angkatan laut utama dengan NATO dan negara-negara mitra.

 

“Kami telah pindah dari penyebaran yang intens di Laut Tengah dan Laut Hitam, yang termasuk dukungan kepada grup penyerang kapal induk Prancis dengan operasi langsung di Suriah,” kata Tom Trent, komandan kapal.

“Angkatan Laut Kerajaan terus memberikan kemampuan yang konsisten, abadi, dan berkelas dunia di kawasan ini – HMS Duncan dengan bangga mendukung operasi vital ini dan siap memainkan perannya.”

Pengumuman itu datang pada hari yang sama Presiden Iran Rouhani menggambarkan kehadiran pasukan asing sebagai faktor utama yang memicu ketegangan di Timur Tengah. Kapal perusak itu dijadwalkan akan keluar tugas pada akhir Agustus 2019, dan akan diganti pada akhir tahun ini oleh Kent HMS, fregat Tipe 23.

Angkatan Laut Kerajaan mengumumkan pengerahannya hampir 3 minggu lalu, setelah HMS Montrose – sampai sekarang satu-satunya kapal perang Inggris di daerah itu – diduga dikonfrontasi oleh kapal-kapal Iran.

Seminggu kemudian, Pengawal Revolusi elit Iran naik dan menangkap sebuah kapal tanker berbendera Inggris di Selat Hormuz, yang menghubungkan Teluk Persia dan Teluk Oman, dengan mengatakan bahwa mereka telah melanggar aturan maritim.

HMS Montrose bergegas untuk melindungi kapal, tetapi tiba di tempat kejadian setelah dibawa ke perairan Iran. Kapal saat ini merapat di sebuah pelabuhan di Iran Selatan; kru dilaporkan aman dan bekerja sama dengan pejabat setempat. Pemerintah Inggris mengutuk penyitaan dan mengarahkan Angkatan Laut untuk melindungi kapal dagang berbendera Inggris.

“Angkatan Laut Kerajaan telah ditugasi untuk menemani kapal-kapal berbendera Inggris melalui Selat Hormuz, baik secara individu atau dalam kelompok, seandainya ada pemberitahuan yang cukup tentang perjalanan mereka,” kata jurubicara No.10 minggu ini, seraya menambahkan bahwa pemerintah Boris Johnson adalah berfokus pada pengamanan rilis kapal tanker dan krunya.

doc. Fregat HMS_MONTROSE. (@HMS_MONTROSE)

Langkah Teheran itu muncul sebagai tanggapan langsung terhadap perebutan Grace 1, sebuah kapal tanker yang membawa minyak mentah Iran, oleh pasukan komando Royal Marine di lepas pantai Gibraltar. Kapal itu diduga berusaha menyelundupkan minyak ke Suriah sebagai pelanggaran terhadap sanksi internasional, yang dibantah Iran.

Menteri Luar Negeri Inggris saat itu Jeremy Hunt mengatakan bahwa Inggris akan memfasilitasi pelepasan kapal super Iran jika Teheran bisa menjamin itu tidak terikat Suriah. Iran telah menekankan bahwa mereka akan terus mengekspor minyak dalam keadaan apa pun. Sidang pada Grace 1 dijadwalkan 15 Agustus 2019.

Sharing

Tinggalkan komentar