Saat Su-27 Rusia “Dogfight” Singkat dengan F-16 AS

jet tempur Su-27P seri awal

Pengembangan pesawat tempur Su-27 yang terkenal dimulai pada tahun 1960-an oleh Uni Soviet sebagai tanggapan terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh jet tempur berat generasi keempat Amerika Serikat yang memiliki jangkauan yang luar biasa, persenjataan berat, dan ketangkasan yang hebat.

Dilansir dari The Aviationgeekclub, tugas jet tempur Su-27 itu sangat berat, sulit dan lama dalam meningkatkan kemampuan tempurnya karena terkendala situasi politik dan perekonomian Uni Soviet kala itu.

Selama Perang Dingin dengan Amerika Serikat, pesawat tempur dan pesawat pengintai AS sering memeriksa pertahanan udara Uni Soviet, dan pesawat-pesawat itu sering dicegat oleh Su-27.

Diceritakan oleh Yefim Gordon dan Dmitriy Komissarov dalam buku mereka Sukhoi Su-27 & 30/33/34/35, misalnya, hanya dalam tiga bulan pada tahun 1997 saja setelah runtuhnya Soviet, unit radar Angkatan Udara ke-10 PVO Rusia mendeteksi dan melacak pergerakan 20 pesawat ‘ferret’ dan 141 pesawat tempur asing. Termasuk pesawat intai P-3 dari platform Boeing RC-135 ELINT.

Pada empat kesempatan, jet tempur Su-27P dari skuadron IAP ke-941 yang dikomandoi oleh Sniper Pilot ( tingkat keahlian pilot) Kolonel Nikolay Ovechkin bergegas untuk menangkal potensi dari pesawat pengganggu.

Pilot Nikolay Ovechkin bercerita, saya sendirian di perairan internasional dan jauh dari pantai ketika sepasang F-16 muncul dan, dari cara berbicara, pilot F-16 meminta saya untuk keluar. Mereka datang dalam jarak 164 m. Saya bisa melihat wajah pilot yang ditutupi oleh masker oksigen. Kami semua dipersenjatai dengan rudal. Kami mengikuti jalur penerbangan paralel untuk sementara waktu, kemudian mulai menunjukkan manuver satu sama lain apa yang bisa dilakukan pesawat kami: wing over, yoyo, dan lain sebagainya. Itu semacam pertempuran tiruan. Namun, pergumulannya singkat, karena pada ketinggian 32 m, Su-27 memiliki keunggulan dibandingkan F-16.

Segera “para tamu” itu pergi dan aku sendirian lagi. Senang rasanya mengetahui bahwa mereka menyerah dan tidak menakuti saya. Namun, sangat mungkin mereka hanya kehabisan bahan bakar. ”

Namun, terlepas dari kenyataan bahwa pilot IAP skuadron ke-941 berulang kali berhasil mencegah penyusupan di barat laut Rusia, keterampilan terbang mereka agak memburuk seiring berjalannya waktu.

Pada musim gugur 1997, 15 perwira unit tidak memiliki peringkat kelas sama sekali atau peringkat Kelas Perintis 3 – sejak tahun 1990. Alasan kegagalan mereka untuk meningkatkan ke peringkat yang lebih tinggi adalah karena kekurangan bahan bakar yang terus-menerus membuat pelatihan kemampuan menjadi sangat mustahil.

Pada kuartal pertama 1997, skuadron IAP ke-941 mengakumulasi hanya 1.500 jam terbang daripada 3.000 jam yang seharusnya karena alasan kekurangan bahan bakar.

Sharing

Tinggalkan komentar