Sistem Peringatan Rudal China untuk Kurangi Kemungkinan Perang Besar

ilustrasi: peluncuran roket pasukan pertahanan ruang angkasa Rusia. (@ Russian MoD)

Moskow – jakartagreater.com – Sistem peringatan serangan rudal baru Cina akan mengurangi kemungkinan konflik antara kekuatan nuklir. Dengan membantu China dalam menciptakan sistem ini, Rusia berkontribusi pada stabilitas dan keamanan strategis, para pakar militer kepada TASS, Jumat, 4-10.2019.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada sidang pleno Klub Diskusi Internasional Valdai pada hari Kamis bahwa Rusia membantu Tiongkok mengembangkan sistem peringatan dini serangan rudal nasionalnya. Sistem ini akan secara drastis meningkatkan kemampuan pertahanan China. Saat ini hanya Amerika Serikat dan Rusia yang memiliki sistem seperti itu, kata pemimpin Rusia itu.

“Ini adalah elemen, yang memberikan kesadaran situasional yang lebih baik, sebagaimana mereka menyebutnya di Barat. Itulah sebabnya, itu [sistem peringatan dini serangan rudal], pada prinsipnya, merupakan tulang punggung stabilitas dan secara drastis mengurangi kemungkinan tidak disengaja insiden dengan persenjataan rudal, “Pemimpin Redaksi Arsenal of the Fatherland jurnal Viktor Murakhovsky mengatakan kepada TASS.

Menurut pendapat ahli, semakin baik informasi yang dimiliki suatu negara memiliki kekuatan nuklir strategis, “semakin kecil kemungkinan munculnya konflik militer karena data yang tidak memadai pada peluncuran rudal.”

Pandangannya dibagikan oleh Pemimpin Redaksi jurnal Pertahanan Nasional Igor Korotchenko. “Keberadaan sistem peringatan dini serangan rudal di China berdasarkan pada teknologi dan solusi Rusia, ditambah dengan kekuatan nuklir strategis China, meningkatkan transparansi dan kepastian dan mengurangi risiko tindakan dan kesalahan yang salah oleh militer China dan kepemimpinan politik,” kata Korotchenko TASS.

Pakar itu mengutip contoh konflik hipotetis antara Amerika Serikat dan Cina. Menurut pendapatnya, sistem peringatan serangan rudal nasional China tidak akan memungkinkan AS untuk melakukan serangan pertama yang melumpuhkan terhadap Cina jika terjadi perang nyata karena China akan memiliki semua informasi tentang siapa yang dapat memberikan serangan terhadapnya, jika serangan seperti itu dikirim, dan, dengan demikian, akan mengotorisasi pekerjaan balasan pasukan nuklirnya.

“Dengan demikian, kami memberikan kontribusi terhadap stabilitas strategis global,” tegas sang ahli.

Teknologi Rusia

“Selama beberapa tahun sekarang, China telah mempelajari sistem peringatan dini serangan rudal kami, algoritme operasi dan kemampuan teknisnya, dan akhirnya, ia telah membuat keputusan bahwa ia membutuhkan sistem yang serupa. Kami menyediakan dukungan konsultasi dan alih teknologi.” untuk itu dan memberikan beberapa peralatan, “Editor-in-Chief dari Arsenal of the Fatherland jurnal Murakhovsky menjelaskan.

Rusia membantu China dengan teknologi stasiun radar berbasis darat, Pemimpin Redaksi jurnal Pertahanan Nasional Korotchenko mengatakan.

“Pertama-tama, ini adalah teknologi radar over-the-horizon yang mampu mendeteksi peluncuran rudal balistik antarbenua darat dan laut,” catat ahli tersebut.

Pada gilirannya, Murakhovsky menunjukkan bahwa ini bisa menjadi radar peringatan dini rudal meteran dan jarak satu Voronezh (stasiun radar Voronezh-M dan Voronezh-DM yang dikembangkan oleh RTI Systems Group).

Menurut pendapat ahli, transfer sistem kontrol ke Cina juga dimungkinkan. “Sistem kami unik dengan perlindungan bawaan terhadap aktivasi palsu dan ‘dengan perlindungan terhadap orang bodoh.’ Sejauh yang saya mengerti, kami dapat mentransfer sistem kontrol seperti itu juga,” kata Murakhovsky, menambahkan bahwa China mungkin akan membuat segmen ruang angkasa pada itu sendiri.

Risiko untuk Rusia

Bantuan kepada China dalam menciptakan sistem peringatan dini serangan rudal nasionalnya tidak menimbulkan ancaman bagi Rusia, kata Murakhovsky.

“Harus dipahami bahwa sistem peringatan dini serangan rudal adalah segmen pasif pertahanan anti-rudal dan tidak memiliki kemampuan ofensif. Ini sebenarnya adalah elemen informasi yang membantu mendeteksi peluncuran rudal, menghitung lintasan mereka dan kemungkinan tempat jatuhnya pesawat. hulu ledak, “kata pemimpin redaksi jurnal Arsenal of the Fatherland.

Pendapatnya dibagikan oleh Korotchenko: “Tidak peduli bagaimana hubungan kita dapat berkembang, itu sudah menjadi fakta bahwa Cina adalah kekuatan nuklir sementara keberadaan sistem peringatan dini serangan rudal hanya mengurangi risiko kesalahan karena membantu memahami dengan jelas siapa yang menyerang Anda, apakah ada serangan atau tidak dan dari mana, dari negara mana serangan datang, “kata ahli.

“Sistem peringatan dini serangan rudal adalah manfaat untuk tenaga nuklir dan manfaat untuk yang lainnya,” ia menekankan.

Reaksi AS

Pemimpin Redaksi jurnal Pertahanan Nasional Korotchenko mendesak Amerika Serikat untuk mendukung pembangunan sistem peringatan dini serangan rudal di Cina. “Jika AS secara bertanggung jawab memperlakukan isu-isu perang dan perdamaian, jika AS tidak menginginkan perang, mereka hanya harus membuat pernyataan resmi dan menyambut keputusan seperti itu. Ini karena ini menguntungkan dan menguntungkan bagi semua, karena nuklir kekuatan terutama bertanggung jawab atas nasib perang dan perdamaian. AS harus menyetujui dan mendukung keputusan seperti itu. Tetapi mereka mungkin juga tidak melakukan itu, “kata ahli.

Berbicara tentang kemungkinan reaksi AS, Murakhovsky menduga bahwa “mereka mungkin kesal.” “Di sisi lain, ada spesialis militer yang memadai di sana yang juga akan menganggap ini sebagai elemen penguatan stabilitas internasional,” kata ahli.