Strategi Mempertahankan Australia

oleh: Letjen Brian Ashley “Ash” Power,

Kepala Operasi GabunganPasukan Pertahanan Australia


image001
Tentara dari unit Pasukan Barat Laut Australia dalam formasi patroli di Pulau Astell di Wilayah Utara pada bulan Juli 2013. Unit ini memakai keahlian Aborijin kuno untuk membantu patroli pantai barat laut yang luas. [Reuters]
Sebagai negara pulau terbesar di Bumi tetapi menjadi benua terkecil, geografi unik Australia memainkan peran berarti dalam memformulasikan kebijakan pertahanan dan implementasi praktis arah pemerintah bagi keamanan negara. Ukuran dan lokasi benua Australia menimbulkan tantangan-tantangan unik untuk mengamankan negara dan, yang terpenting, kepentingan-kepentingan vitalnya.

Di Australia, ada dua aliran pemikiran lama tentang strategi untuk mendukung pertahanan tanah air. Keduanya telah menunjukkan keunggulannya dari waktu ke waktu sejak Perang Dunia II, sering sebagai akibat dari kenyataan keras lingkungan fiskal global.

Pendekatan kontinentalis menjadikan Australian Defence Force (ADF) atau Pasukan Pertahanan Australia mengandalkan “celah udara-laut” sebagai rintangan terbesar untuk menyerang, yang menyebut medan berat wilayah utara, populasi yang jarang, dan garis pantai yang sangat luas. Sementara itu, mereka yang menyetujui pendekatan ekspedisi berusaha memfokuskan upaya di lepas pantai sebelum musuh dapat memengaruhi keamanan Australia. Realitas sulit dari keadaan saat ini menyebabkan Australia mengambil sedikit dari kedua aliran ini. Mengandalkan pada tirani jarak untuk manfaat strategis atau “menyerang mereka di sana sebelum mereka datang ke sini” secara terpisah mungkin slogan dari zaman silam. ADF perlu untuk mampu memakai kedua pendekatan ini secara bersamaan.

Pertahankan, Cegat, dan Kalahkan
Kepala Angkatan Laut Laksamana Muda Ray Griggs berkata bahwa keterkaitan dunia dan “luasnya perdagangan laut” berarti Australia sebagai negara harus mempertimbangkan tidak hanya tanah airnya secara fisik tetapi juga garis-garis komunikasinya yang vital dalam setiap kebijakan pertahanan. Bagi negara pulau yang berdiri pada dua dari tiga samudra terbesar dunia, akses ke sumber daya milik bersama untuk perdagangan, komunikasi, dan perjalanan global menjadi prasyarat mutlak.

Australia Defense White Paper atau Buku Putih Pertahanan Australia yang diterbitkan pada bulan Mei 2013 mengidentifikasikan empat kepentingan strategis:

Dari kepentingan strategis ini, pemerintah Australia telah menjabarkan dengan gamblang empat tugas pokok ADF. Tugas prioritas tertinggi memerlukan ADF untuk mencegat dan, bila perlu, mengalahkan serangan bersenjata terhadap Australia tanpa harus mengandalkan pada pasukan pendukung dari negara lain. Dalam semangat “abad maritim” yang baru-baru ini dibuat, dasar dari Principal Task One bagi ADF ialah strategi laut untuk mengontrol pendekatan laut dan udara bagi daratan Australia, serta melindungi kepentingan-kepentingan vital dan massa daratan di dalam wilayah kedaulatan Australia.

Hal ini bukan sekedar tugas pertahanan, seperti yang dijelaskan oleh buku putih tersebut. Pada kasus ancaman atas kedaulatan Australia, ADF siap dan mampu mencegat ancaman-ancaman terhadap tanah airnya atau mengalahkan setiap serbuan yang ditujukan pada pemerintahan. Aksi permusuhan ini termasuk serangan terhadap lokasi-lokasi pangkalan musuh atau pasukan yang dalam perjalanan, serta memperoleh dan mempertahankan kontrol pendekatan-pendekatan penting. Hal ini termasuk pengerahan yang cepat dari pasukan daratan untuk mengamankan wilayah lepas pantai, infrastruktur, dan fasilitas-fasilitas untuk mengusir akses musuh pada lokasi-lokasi yang digelar di dalam lingkungan Australia. Buku putih itu juga mengakui bahwa Australia dan ADF perlu arsitektur intelijen yang komprehensif untuk memahami lingkungan global yang berubah dengan cepat dan untuk memantau potensi ancaman bagi kedaulatan nasional.

Tentara Australia dan Filipina membawa jerigen air di Ormoc City, Filipina pada bulan Desember 2013 untuk para korban yang selamat dari Topan Haiyan, yang dikenal sebagai Topan Yolanda di Filipina. [Reuters]
Tentara Australia dan Filipina membawa jerigen air di Ormoc City, Filipina pada bulan Desember 2013 untuk para korban yang selamat dari Topan Haiyan, yang dikenal sebagai Topan Yolanda di Filipina. [Reuters]
Persiapan dan Pelaksanaan
Australia pantas untuk membanggakan diri atas prestasi personel ADF dalam operasi-operasi lepas pantai dalam dekade yang lalu. Kemampuan untuk berkumpul sebagai sebuah kekuatan gabungan yang benar-benar terpadu dalam skenario konflik berintensitas tinggi dapat menjadi penting bagi kelangsungan negara kami. Untuk alasan ini, ADF menjalankan serangkaian latihan peperangan gabungan dan koalisi setiap tahunnya. Latihan seperti rangkaian Talisman Sabre dua tahunan menguji personel ADF dalam skenario kompleks dan multidimensi yang mendorong para komandan dan personel pada batas-batas mereka di seluruh bidang laut, darat, udara, ruang angkasa, dan dunia maya. Serangkaian kegiatan komando pasca-latihan dan perencanaan mendahului Latihan Talisman Sabre untuk memastikan personel tetap Markas Besar Satuan Tugas Gabungan Australia tetap yang terdepan dalam bidang mereka .

Dalam tahun 2014, ADF juga akan melakukan acara pelatihan gabungan, Latihan Northern Shield, di bagian terpencil negara ini. Northern Shield akan membuktikan kemampuan ADF untuk berkonsentrasi sebagai satuan gabungan dan dengan cepat diproyeksikan ke lokasi terpencil untuk mengalahkan serbuan ke dalam daratan Australia dan mencegat aksi dari kekuatan musuh. Namun, yang terpenting skenario Northern Shield akan memperkenalkan kekompleksan penugasan militer-keamanan secara bersamaan pada kedua sisi Australia. Kehebatan dari latihan ini ialah bahwa tantangan-tantangan yang berhubungan dengan penginapan sebuah pasukan di bagian terpencil Australia mirip dengan yang kita hadapi ketika menyebarkan sebuah pasukan di lepas pantai.

Dalam mengembangkan Latihan Northern Shield, ADF telah menyusunnya di dalam sosok pertahanan terkini Australia di seluruh wilayah Barat Laut negara ini — yaitu, kehadiran laut, udara, dan darat yang berkelanjutan yang sering tidak diperhatikan oleh kebanyakan orang Australia. Pentingnya infrastruktur energi lepas pantai yang signifikan, industri sumber daya di darat, rute perdagangan laut, dan wilayah Australia berdaulat yang jauh di Samudra India telah sangat dikenali oleh ADF, yang telah mempertahankan kehadirannya di kawasan ini selama bertahun-tahun. ADF, yang berkoordinasi erat dengan lembaga federal dan pemerintah negara bagian lainnya, telah menopang susunan pertahanan berlapis yang memaksimalkan ketersediaan platform dan personel.

Di Darat dan Lepas Pantai
Di darat, Regional Force Surveillance Units (RFSU) atau Unit Pengintaian Pasukan Regional Angkatan Darat, yang sebagian besar orang Australia asli yang memiliki hubungan erat dan spiritual dengan tanah air, tetap berjaga-jaga dengan konstan di seluruh pedesaan terpencil. Kemampuan pengintaian berpusat di darat ini bekerja erat dengan komunitas pedalaman dan personel kepolisian negara bagian untuk mengakses pengetahuan lokal daerah-daerah terpencil, termasuk kepulauan lepas pantai di dekat daratan Australia. Dalam banyak hal, RFSU modern adalah generasi baru Pengintai Pantai Australia yang terkenal dari Perang Dunia II. Keterpencilan daerah ini dan iklim dan medan yang khususnya keras menguji baik personel dan peralatan. Semua yang berdinas di dalam organisasi ini meninggalkan jejak mereka di RFSU sebagai di antara yang terbaik dalam karir militer mereka.

Luasnya daratan membawa masalah bagi patroli kecil pengintaian yang berpusat di darat. Ukuran Samudra India yang luas, pada khususnya, meningkatkan kerumitan ini berdasarkan urutan besarnya. Ketika jumlah lalu lintas permukaan laut kemudian ditambahkan pada gambaran pengintaian ini, masalah pertahanan ini, dilihat dengan sekilas, benar-benar mengintimidasi.

Namun, Angkatan Laut dan Udara kami telah menjaga kesadaran menyeluruh atas kawasan ini selama bertahun-tahun tanpa digembar-gemborkan secara terbuka. Bagi mereka, hal ini hanyalah “operasi normal.” Basis Armada Barat di di kapal HMAS Stirling di Fremantle, Australia Barat, menjadi rumah bagi armada permukaan kedua Australia dan juga Satuan Kapal Selam Australia. Setiap kali sebuah kapal meninggalkan pangkalan ini, kapal tersebut berkontribusi pada keseluruhan gambaran pengintaian kawasan ini. Rute patroli dan transit membawa kapal-kapal permukaan dan bawah permukaan melalui infrastruktur energi lepas pantai penting dan di sepanjang rute-rute perdagangan laut utama.

Pendekatan dari armada berpusat di Australia Barat ini sifatnya saling mengisi bagi kehadiran Angkatan Laut yang tetap di bawah Operasi RESOLUTE. Operasi ADF ini mendukung upaya pemerintah Australia yang lebih luas untuk mengamankan Australia dari masuk secara ilegal dan telah menjadi tugas yang terus menerus bagi armada Perahu Patroli Australia, yang didukung oleh kapal besar lain sejak tahun 2001. Kapal-kapal permukaan Angkatan Laut Australia, yang bekerja bersama dengan platform yang diperlengkapi serupa dari Bea Cukai dan Perikanan di bawah Komando Perlindungan Perbatasan, menjadi jalur pertama dalam pengintaian dan perlindungan bagi daratan Australia.

Para pelaut berbaris di Garden Island di Sydney bulan Oktober 2013 dalam International Fleet Review yang memperingati dirgahayu ke-100 masuknya armada Angkatan Laut Kerajaan Australia ke Pelabuhan Sydney [Reuters]
Para pelaut berbaris di Garden Island di Sydney bulan Oktober 2013 dalam International Fleet Review yang memperingati dirgahayu ke-100 masuknya armada Angkatan Laut Kerajaan Australia ke Pelabuhan Sydney [Reuters]
Kehadiran Darat, Laut, dan Udara
Oleh karena luasnya ukuran area patroli, ditetapkan bahwa tugas ini tidak dapat dilaksanakan oleh kapal permukaan saja. Royal Australian Air Force (RAAF) atau Angkatan Udara Kerajaan Australia menugaskan pesawat patroli laut pada Operasi RESOLUTE, yang secara langsung berkontribusi dalam memahami kawasan ini. Pesawat Orion AP-3C terus menerus beroperasi pada batas-batas ketahanan mereka untuk menopang gambaran pengintaian atas Samudra India. Kadang-kadang, hal ini memerlukan Orion berada lebih dekat dengan daerah patroli atau di wilayah lepas pantai Australia untuk mendukung ketahanan misi yang lebih besar. Pesawat patroli laut bekerja erat dengan pesawat bea cukai yang bertugas pada tugas perlindungan perbatasan. Angkatan Udara juga berkontribusi dalam memahami kawasan ini dengan memakai Jaringan Radar Di atas Horizon Jindalee. Skuadron pelatihan Angkatan Udara di Pangkalan RAAF Pearce di Australia Barat secara rutin bergerak lebih jauh ke utara menuju Pangkalan RAAF Learmonth dan melakukan penempatan unit militer pada instalasi energi lepas pantai dan infrastruktur sumber daya di darat.

Akhirnya, ADF melaksanakan kegiatan pelatihan teratur untuk berlatih kemungkinan-kemungkinan khusus. Perjalanan kapal selam memungkinkan armada permukaan Angkatan Laut dan pesawat patroli laut Angkatan Udara berlatih dengan teratur peperangan anti kapal selam. Kapal-kapal permukaan dengan rutin berada di dekat operasi pelayaran komersial untuk mendukung jalur komunikasi laut. Pasukan Khusus Australia dengan teratur melakukan pelatihan kontraterorisme di lingkungan laut untuk mengamankan infrastruktur energi lepas pantai atau kapal-kapal komersial. Secara keseluruhan, Australia Barat Laut tetap menjadi daerah pelatihan dan operasional yang sibuk bagi ADF. Saya harap daerah itu hanya akan menjadi lebih sibuk saja.

Pendekatan Australia pada pertahanan kawasan Barat Laut digambarkan oleh satu kata: kehadiran. Melalui pengintaian permukaan dan udara yang berkelanjutan dan latihan yang terus menerus terhadap kemungkinan-kemungkinan yang bisa terjadi, ADF telah membangun dan mempertahankan pemahaman yang luar biasa terhadap bagian dari negara ini. Namun, kebanyakan upaya ini tidak mendapat perhatian dari rakyat kami, karena terjadi di luar pengamatan mayoritas rakyat Australia. Ini adalah rutinitas sehari-hari yang memungkinkan ADF melindungi tanah airnya dengan efektif. Ini adalah pekerjaan yang dilakukan setiap anggota Pasukan Pertahanan, Tentara, Pelaut, atau Penerbang Australia dengan sangat serius. Taruh kata, mempertahankan negara kami ialah apa yang menjadi tugas pekerjaan kami:

1). Australia yang aman,
2)· Pasifik Selatan dan Timor-Leste yang aman,
3). Indo Pasifik yang stabil,
4). Ketertiban dunia berdasarkan aturan yang stabil

(http://apdforum.com/id)

Kiriman: Akbar Mbojo

Tinggalkan komentar