Filipina Incar Rudal Supersonik untuk Perkuat Pertahanan Pesisir

File:The Brahmos Missile system From Wikimedia Commons, the free media repository.

New Delhi, Jakartagreater.com  –  Untuk memperkuat pertahanan pesisirnya, Filipina meyakini rudal BrahMos India dengan jangkauan penerbangan 290 kilometer, dapat memastikan pengusiran target yang lebih akkurat, waktu keterlibatan yang lebih cepat, dan non-intersepsi oleh sistem senjata apa pun yang dikenal di dunia.

Angkatan Darat Filipina tertarik untuk mendapatkan Rudal BrahMos buatan India, yang dianggap sebagai Rudal Supersonik tercepat di dunia. Mayor Jenderal Reynaldo Aquino, Wakil Komandan Angkatan Darat Filipina, mengungkapkan hal ini  akhir pekan lalu ketika tur mengunjungi Kapal Angkatan Laut India (INS) Sahyadri yang berlabuh di ibukota negara itu Manila, dirilis Sputniknews.com, Senin 28-10-2019..

Juru bicara Angkatan Darat Filipina Letnan Kolonel Ramon Zagala telah mengkonfirmasi bahwa Mayor Jenderal Reynaldo Aquino dan Komandan Komandan INS Sahyadri Kapten Ashwin Arvind membahas kemungkinan akuisisi Rudal BrahMos, yang dapat diluncurkan dari kapal, pesawat, kapal selam, atau di darat.

Menurut BrahMos Aerospace Limited, perusahaan patungan antara Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan India (DRDO) dan Perusahaan Kesatuan Negara Federal Rusia NPO Mashinostroyenia, akuisisi Rudal BrahMos oleh Angkatan Darat Filipina akan dilengkapi Baterai Sistem Rudal Berbasis Darat Pertama (1LBMS) ).

Setelah diperoleh, Rudal BrahMos dapat diharapkan untuk menambah daya tembak pasukan terutama dalam konfrontasi bersenjata skala besar. Ini juga dapat digunakan untuk pertahanan internal dan keterlibatan keamanan sekutu.

Tahun lalu, selama kunjungan Perdana Menteri India Narendra Modi ke Filipina, New Delhi dan Manila menandatangani 4 perjanjian, termasuk satu untuk meningkatkan kerja sama bilateral di sektor pertahanan dan logistik.

Selama pembicaraan tingkat delegasi dengan Presiden Filipina Rodrigo Duterte, yang terakhir menyatakan minat negaranya dalam memperoleh kapal patroli lepas pantai cepat untuk meningkatkan keamanan pantai.

Dengan India memberikan penekanan lebih besar pada “Undang-Undang Kebijakan Timur” sejak 2014, hubungan bilateral dengan Filipina telah beragam termasuk keamanan, pertahanan, perdagangan dan industri, kontak orang-ke-orang, pertanian, farmasi, pariwisata, dll.

Perdagangan India-Filipina pada tahun fiskal 2018-19 adalah sekitar $ 2,32 miliar ($ 174,3 juta dalam ekspor dari India dan $ 581 juta dalam impor dari Filipina).

Sharing

8 pemikiran pada “Filipina Incar Rudal Supersonik untuk Perkuat Pertahanan Pesisir”

  1. Jika benar akan mengakuisisi rudal brahmos vesri peluncur darat. Berarti radarnya harus yg bisa membimbing brahmos. Berarti perangkat radar buatan timur atau paling tidak buatan india.

    Kalo akan digotong dng kaprang, berarti kaprang buatan India atau kaprang buatan eropa timur yg kompatible dng rudal brahmos.

  2. Pinoy liat indo yang punya versi aslinya dari rusky yang bikin koh cin manggut kalo disuruh minggir apa lagi indo gosipnya punya 500 bijik cukup buat mentungin AL koh cin yang orinya kan rada mahalan ama ribet lobi lobi

Tinggalkan komentar