Operasi Khusus Pasukan AS Melumpuhkan Abu Bakar al-Baghdadi

Special Forces team AS saat keluar dari CV-22 Osprey (U.S. Air Force photo/Senior Airman Clayton Cupit)

JakartaGreater.com – Pasukan Khusus AS kini dilengkapi teknologi baru peralatan pembaca DNA yang lebih kecil yang dapat dengan mudah di bawa di helikopter serta memberikan hasil analisa lebih cepat, yang dapat digunakan dan diketahui hasilnya setelah pertempuran usai, lansir The DailyBeast.

Pasukan Operasi Khusus AS memojokkan Abu Bakar al-Baghdadi dalam serangan di Suriah pada Minggu pagi dini hari sebelum pemimpin ISIS itu akhirnya meledakkan diri dengan rompi peledak yang ia kenakan.

Meskipun jasadnya mengalami kerusakan, Gedung Putih mengumumkan bahwa pasukan komando Amerika dengan cepat mengkonfirmasi identitas Baghdadi dengan menggabungkan teknologi pengenalan wajah dan analisis DNA yang cepat.

Analisis forensik yang hampir instan tampaknya merupakan demonstrasi dramatis dari kemampuan baru U.S. Special Operations Command AS (SOCOM) yang dikembangkan untuk mengurangi kendala kebimbangan seperti saat terjadinya serangan komando yang menewaskan pemimpin Al Qaeda Osama bin Laden di Pakistan pada tahun 2011.

Bertindak berdasarkan hasil intelijen baru mengenai keberadaan Baghdadi, pasukan AS yang bermarkas di Irak utara bergabung dalam helikopter dan terbang “sangat rendah dan sangat, sangat cepat” ke Idlib di Suriah barat.

Ketika pasukan Amerika membersihkan kompleks Baghdadi, membunuh sejumlah militan ISIS, Baghdadi sendiri melarikan diri ke sebuah terowongan dengan tiga anaknya. Saat terpojok itulah Baghdadi kemudian meledakkan dirinya.

“Dia menyalakan rompinya, bunuh diri dan ketiga anaknya,” kata PresidenTrump. “Tubuhnya terpotong oleh ledakan. Terowongan itu telah runtuh. Tetapi hasil tes memberikan identifikasi langsung dan benar-benar positif. Itu dia. ”

Kepala Baghdadi dilaporkan tetap utuh setelah ledakan. Menggunakan pemindai pengenal wajah biometrik, pasukan Amerika “segera mengidentifikasi” Baghdadi, lapor koresponden Fox News Jennifer Griffin.

Sejak masa-masa awal perang di Afghanistan dan Irak, pasukan AS telah membangun basis data sebagian besar wajah-wajah, pola iris, dan sidik jari para tersangka teror, dan menggunakan serangkaian pemindai genggam yang terus meningkat untuk mencocokkan para tahanan dengan profil para tersangka. Baru-baru ini, Angkatan Darat AS mulai mempelajari cara mengumpulkan “voiceprints” untuk mengidentifikasi para teroris dengan suara mereka.

Komando dalam serangan Baghdadi tidak hanya mengandalkan jejak biometrik ini untuk mengonfirmasi identitas target. Gedung Putih dalam sebuah pernyataan mengatakan, “kombinasi bukti visual dan tes DNA membenarkan identitas Baghdadi.”

Sebelunya tes DNA konklusif dapat memakan waktu berminggu-minggu karena analis di laboratorium melarutkan sampel organik dalam bahan kimia pereaksi khusus, menyaring bahan limbah untuk mengisolasi DNA, kemudian menyalin untaian untuk menghasilkan garis dasar yang mudah dibaca.

Departemen Pertahanan AS telah bekerja keras dalam beberapa tahun terakhir untuk mempercepat pemrosesan DNA, khususnya untuk dengan cepat mengidentifikasi para pemimpin teror yang mungkin tidak selamat dari serangan komando yang kejam dan cepat.

Tak lama setelah Navy SEAL AS membunuh bin Laden di Abbottabad, Pakistan, pada Mei 2011, para pejabat Amerika menyerahkan sampel sisa-sisa pemimpin teror itu ke laboratorium DNA militer AS di Afghanistan, The Washington Post melaporkan. Di sana, spesialis militer mengkonfirmasi identitas bin Laden. Peluang kesalahan adalah “sekitar satu dari 11,8 kuadriliun,” kata seorang pejabat intelijen kepada surat kabar itu.

Tetapi para pemimpin Pentagon menginginkan Pasukan Operasi Khusus untuk dapat mengidentifikasi teroris di tempat pada jam-jam sulit setelah penggerebekan — tidak perlu mengirimkan ke laboratorium DNA yang memakan waktu.

Pada 2015, pejabat SOCOM mengungkapkan bahwa pasukan komando mulai menggunakan dua jenis baru laboratorium DNA kecil dan portabel: RapidHIT 200 dari IntegenX yang berbasis di California dan DNAscan dari NetBIO di Massachusetts.

Kedua perangkat pembaca DNA bekerja seperti sistem berbasis laboratorium tradisional yang lebih besar, tetapi dengan jumlah bahan kimia yang sangat kecil dan diukur dengan tepat dan koneksi nirkabel ke basis data DNA. Kedua sistem pembaca baru ini memiliki berat sekitar 100 kilogram dan ukurannya seperti mesin fotokopi, membuatnya cukup kecil untuk muat di helikopter.

Keduanya hanya membutuhkan satu operator yang cukup terlatih. Menggunakan kapas untuk menyerap ludah atau darah, selipkan kapas ke selongsong plastik, masukkan selongsong ke dalam mesin dan tekan beberapa tombol. Kurang dari dua jam kemudian, mesin mengeluarkan secarik kertas yang berisi daftar kecocokan.

Menurut manajer program pengawasan khusus SOCOM, Michael Fitz, pihaknya menginginkan perangkat pembaca DNA yang bisa dioperasikan oleh pasukan yang tidak memiliki gelar Ph.D.

Pada 2015, pemindai DNA instan harganya masih sangat mahal, sekitar seperempat juta dolar per unit. “Kami menyimpannya untuk misi yang menarik,” kata Fitz. Pada saat itu, SOCOM berharap dapat bekerja dengan industri untuk mengecilkan ukurang pemindai DNA seluler menjadi hanya lima pound.

Perintah itu dilaporkan berharap untuk mendapatkan pemindai yang lebih kecil pada tahun 2019 atau 2020. Tidak jelas apakah perangkat yang lebih ringkas tersebut yang digunakan saat melakukan serangan ke Baghdadi.

Sharing

7 pemikiran pada “Operasi Khusus Pasukan AS Melumpuhkan Abu Bakar al-Baghdadi”

  1. ” PENCITRAAN “….Bukankah ABUBAKAR AL- BAGHDADI Saudara Kandung / Sahabat Karib USA….USA yg Menyuruh Abubakar Al Baghdadi mencari masa dg kedok Agama…Setelah masa terkumpul diberi nama ISIS…Setelah ISIS terbentuk …Membuat Onar dan Kerusuhan …Memerangi Pemerintahan Suriyah….Merampas Sumber Minyak…Dari Belakang Menyuplai Senjata Untuk ISIS….Sekarang USA sudah mendapatkan SUMBER MINYAK TERBESAR MILIK PEMERINTAH YG SYAH…Yaitu SURIYAH….Sekarang Membuat Berita HOAK…Membunuh Pemimpin ISIS , ABUBAKAR AL BAGHDADI…..Sekaran ABUBAKAR AL BAGHDADI lagi Tidur Enak pakai AC di RUMAHNYA , Diwilayah USA

Tinggalkan komentar