Angkatan Laut India Prihatin Jatuhnya MiG-29K

MiG-29K India (foto : Wikipedia)

JakartaGreater.com – Angkatan Laut India “prihatin” dengan terjadinya kecelakaan pada pesawat tempur MiG 29K pekan lalu, dengan kedua mesin pesawat tempur diyakini terbakar akibat “serangan burung”.

Tidak ada korban jiwa karena kedua pilot berhasil keluar dengan selamat sebelum pesawat tempur jatuh di luar sebuah desa di Goa, lansir The Print.

Sumber-sumber Angkatan Laut mengatakan kepada ThePrint bahwa kekhawatiran mereka adalah kegagalan pada kedua mesin. Pesawat itu adalah model mesin kembar dan ide untuk memiliki pesawat seperti itu adalah untuk memastikan bahwa pilot dapat menyelamatkan pesawat bahkan jika satu mesin mengalami kegagalan.

Angkatan Laut sedang menunggu laporan dari institusi court of inquiry (coi) yang akan menyelidiki penyebab kecelakaan itu.

“Coi akan menetapkan penyebab sebenarnya dari kegagalan kedua mesin dan apakah keduanya rusak karena tertabrak burung,” kata seorang perwira.

Menurut Angkatan Laut, pesawat tempur dua kursi buatan Rusia tersebut sedang dalam pelatihan rutin, saat menghadapi “kawanan burung” setelah lepas landas dari Pangkalan Udara angkatan laut di Dabolim di Goa sekitar tengah hari pada 16 November.

“Pilot mengamati bahwa mesin kiri menyala dan mesin kanan terbakar. Upaya untuk menyelamatkan pesawat setelah prosedur operasi standar tidak berhasil karena sifat daruratnya, ”kata Angkatan Laut dalam sebuah pernyataan.

Coi dibentuk oleh Angkatan Laut pada hari yang sama saat terjadinya insiden.

“Syukurlah, kedua pilot itu selamat. Analisis kotak hitam akan mengungkapkan apa yang terjadi. Tim Rusia yang ditempatkan di India sebagai bagian dari kontrak juga akan membantu dalam tim Coi, ”kata perwira lainnya.

Meskipun ini adalah kecelakaan pertama yang menimpa jet tempur MiG 29K saat berada di udara, jet mengalami kekurangan operasional karena cacat pada mesin, badan pesawat dan sistem fly-by-wire, yang menyebabkan tingkat kesiapan operasional yang sangat rendah, di masa lalu juga.

Dalam laporan pedas oleh Pengawas Keuangan dan Auditor Jenderal India, lembaga audit mengamati bahwa “MiG-29K yang merupakan pesawat multi-peran yang beroperasi diatas kapal induk dan andalan pertahanan udara armada integral, penuh dengan masalah yang berkaitan dengan badan pesawat, mesin RD MK-33 dan sistem fly-by-wire ”.

Salah satu masalah utama adalah dengan mesin pesawat. Sumber Angkatan Laut, bagaimanapun, mengatakan sebagian besar masalah itu telah diselesaikan.

“Pesawat mulai datang ke India dengan sistem knocked down pada tahun 2012. Ada beberapa masalah pada awalnya, tetapi pesawat kurang lebih dirawat,” kata seorang sumber.

India telah memesan 45 jet tempur ini dari Rusia tetapi saat ini hanya beroperasi kurang dari dua lusin- sisanya disimpan sebagai cadangan perang dan dalam bentuk lain.

Sharing

3 pemikiran pada “Angkatan Laut India Prihatin Jatuhnya MiG-29K”

Tinggalkan komentar