500 Personel AS Tetap di Suriah Timur untuk Melawan Daesh

File:Us troops in syria, From Wikimedia Commons, the free media repository.

Jakartagreater.com  –  Awal bulan ini, AS mengumumkan akan mempertahankan kehadiran militernya di Suriah meskipun telah mencapai tujuannya untuk mengalahkan Daesh *.

Kepala Komando Sentral AS Jenderal Kenneth McKenzie menyatakan pada hari Sabtu 23-11-2019 bahwa sekitar 500 personil AS masih tetap di Suriah Timur untuk mengambil bagian dalam operasi anti-Daesh yang akan datang di wilayah tersebut, dirilis Sputniknews.com pada Sabtu 23-11-2019.

Presiden AS Donald Trump mengumumkan awal Oktober 2019 niatnya untuk membawa pasukan AS yang ditempatkan di Suriah “kembali ke rumah,” meskipun berminggu-minggu kemudian AS mengumumkan mereka akan mempertahankan sejumlah kecil pasukan di daerah itu untuk “melindungi ladang minyak.”

Keputusan itu dibuat di tengah-tengah peristiwa penting lainnya – kematian mantan pemimpin Daesh Abu Bakar al-Baghdadi, yang meledakkan dirinya bersama 2 orang anak pada 26 Oktober 2019 ketika ia dipojokkan oleh militer AS di tempat persembunyiannya di Suriah Utara.

Kelompok itu mengkonfirmasi kematian al-Baghdadi, menamai Abu Ibrahim al-Hashemi al-Qurayshi sebagai pemimpin baru mereka.

* Daesh (juga dikenal sebagai IS/ISIS/ISIL) adalah kelompok teroris yang dilarang di Rusia.

Satu pemikiran pada “500 Personel AS Tetap di Suriah Timur untuk Melawan Daesh”

Tinggalkan komentar